Archive for Daily Life

Out of Comfort Zone

Udah 3 minggu di Belanda, tepatnya Den Haag. Alhamdulillah, kumpul lagi ama suami. Kembali lagi ke rutin, rutin yang sangat beda dengan dulu.
Keluar dari zona nyaman setelah hampir 6 taun di dalamnya awalnya terasa menakutkan. Apalagi ternyata benar dalam arti harfiah juga. Terbiasa nyaman dalam dekap sinar matahari sepanjang hari, atau kalo sedang tak ada pun tak pernah kedinginan, sekarang bahkan di saat mendarat pun disambut -6 derajat celcius yang terus menurun dari hari ke hari sampe dinda sering nangis kalo lg harus keluar rmh. Antar-jemput anak suami pake MyVI, ga kepanasan ga keujanan, berganti dengan berjalan dalam dingin selama 20 menit menuju halte bis untuk kemudian naik bis selama 3 menit, untunglah pagi-pagi Raisha berangkat dengan jemputan. Terbiasa mudah berkomunikasi di mana saja, sekarang… hmmm, ga bisa bahasa belanda samsek hihihi… Kadang kalo diajak ngomong ada juga nangkepnya klo pas mirip-mirip jerman, tp banyaknya ga ada miripnya tuh.
Kebiasan sibuk ngurusin macem2, sekarang di rumah aja bulak balik masak buat pasukan yang selalu lapar tapi sulit makan di luar. Ga ada lagi masak cuma sehari sekali, ntar siang/malem catering Budhe Ning, atau beli siomay Teh Helma/Teh Renny, nyetok pempek dan tekwan bu Jun.

Dinda dan kebab

Dinda menikmati kebab

Bukan berarti kita ga pernah makan di luar sih… Kalo Sabtu dan Minggu jadwal masak berkurang jadi sekali atau 2 kali aja sehari krn kita biasa makan kebab di warung turki. Raisha ga terlalu suka, jadi dia paling pilih kentang. Kalo Dinda… hmmmm, doyan bangettt :-). Padahal pas hamil dua-duanya ngidamnya kebab loh, tapi hasilnya cuman Dinda yang doyan :D.

 

Jemput Raisha

Jemput Raisha di sekolah

Tapi alhamdulillah, so far semuanya baik-baik aja. Raisha dengan mengejutkan melalui hari-hari pertamanya di sekolah dengan percaya diri ga pake nangis-nangis. Bahkan di hari kedua sekolah dia udah berangkat naek jemputan (yang kayanya membuat dia lebih nyaman dibanding jalan ke halte bis dingin2 di pagi hari).
Sekolahnya sendiri sama kurikulumnya sama Mutiara, sekolah Raisha yang lama. Jadi dia ga banyak kesulitan adaptasi dengan kurikulum. Bedanya, pendekatannya lebih personal, jadi setiap anak assignment-nya beda-beda disesuaikan dengan kemampuan. Raisha hanya mengeluhkan pelajarannya terlalu gampang sekarang, baik spelling test, reading, maupun numeracy-nya :-). Di kelas cuman ada 5 orang anak perempuan, sisanya laki-laki. Jadi anak berlima ini cepet akrab.
Dulu di Malaysia kami orang tua ga banyak cerita soal makanan halal, mungkin karena di sana makanan halal bukan sesuatu yang susah. Sekolah pun nyediain makanan yang halal. Di sini kita bilangin sama Raisha untuk ga sembarangan makan, kalo dikasih sama temen bilang aja thank you, I’m full. Dia ternyata ngerti banget, thx to Dr. Hoccine yang menurut Raisha banyak menerangkan soal makanan halal ini. Kebetulan sekolah sekarang ga nyediain makan, jadi Raisha selalu bekel snack dan makan siang dari rumah.

Oiya, kami tinggal deket sekolah Raisha sebenernya. Hanya 7 menit kalo naik sepeda. Cuman karena dingin jadi belum naik sepeda ke sekolah.
Tetangga di apartemen atas dari Saudi Arabia, kami sempat berkenalan waktu saya baru aja sampe. Kadang kalo Maghrib di kamar anak2 (tempat kami menyediakan pojokan untuk sholat dan ngaji), terdengar adzan dan suara imam memimpin sholat. Menghangatkan.
Tetangga sebelah orang Belanda yang baik dan ramah. Hari ketiga kami tinggal di sana, listrik jegleg. Week-end, dan kami akhirnya pasrah nunggu Senin setelah ga bisa menaikkan sikring ke atas untuk membuat listrik kembali menyala. Sang tetangga, suami-istri yang baik itu bolak balik ke rumah, meriksain. Sebelum akhirnya mereka menyerah, pulang, dan menelpon kakak mereka yang katanya lebih jago secara teknik. Balik lagi bawa senter banyak in case kami tetep ga bisa nyalain listrik. Trus sesuai saran sang kakak, kita unplug semua colokan listrik dan lampu. Alhamdulillah akhirnya sikring bisa naek lagi dan listrik kembali menyala.

Al Hikmah Den Haag

Masjid Indonesia Al Hikmah

Selama 3 minggu di sini, baru sempat sekali ikut Pengajian Ibu-ibu Malaysia (yang ustadznya orang Indonesia dan berbahasa Indonesia yang baik dan benar sehingga para ibu Melayu itu cenderung familiar dengan kata-kata bahasa Indonesia). Thx to Mbak Een yang hari itu udah jemput, minjem car seat buat Dinda duduk di mobil, sampe nganter pulang ke rumah lagi (ditambah krn saya lupa bawa dompet, utang untuk urunan hehehe).
Pernah juga sholat Zhuhur di Masjid AlHikmah, masjid Indonesia di Den Haag. Ketemu dengan seorang Ibu yang ngajakin untuk dtg tabligh akbar bersama Aa Gym. Kami kemudian datang ke tabligh akbar tersebut. Ada banyak warga Indonesia berkumpul di sana mendengarkan ceramah, alhamdulillah… Dan teuteup dong, tak bisa menggantikan kerinduan pada Kajian Tafsir Kamis bersama Ustadz Muntaha dan ceramah2 Pengajian WIATMI bersama berbagai Ustadz yang luar biasa. Tetep bersyukur, alhamdulillah, masih bisa denger ceramah di sini.

2011 – Taun Pindahan

Ga kerasa udah masuk taun 2012. Cuman ada 3 tulisan taun lalu. Tampaknya sibuk banget sampe ga sempet nulis-nulis. Tepatnya ga nyempetin sih.

Mengawali taun 2011 dengan pertanyaan standar: akan ada di mana kita sekeluarga setelah bulan Maret? Seperti biasa, akhir Maret adalah akhir kontrak kerja suami dengan kantornya. Tapi ternyata nasib masih membawa kami tinggal di KL meski udah berulang kali bertanya pada diri sendiri kapan berani mengakhiri zona nyaman :-).

Sebagai langkah awal perubahan, akhirnya kami pindah tempat tinggal. Tetep di Kampung Warisan karena udah ga bisake lain hati. Hanya saja mengingat kondisi setrikaan yang lebih sering menumpuk daripada tertata rapi di lemari, kami berpikir sang setrikaan ini layak untuk dapet kamar sendiri. Kami pindah dari unit apartemen berkamar 2 ke yang unitnya ada 3 kamar. Alhamdulillah, ga pusing rebutan tempat lagi sama baju-baju yang belum disetrika.

Anak-anak melalui taun 2011 dengan banyak aktivitas. Raisha memulai term kedua di kelas 1 dan mengakhiri term ketiga dengan baik. Sebenernya lebih dari baik sih karena dia mulus menjalani kelas 1 tanpa nangis ditinggal Ibu. Mengawali parents meeting dengan komen kurang semangat kalo belajar matematik, Raisha menutup akhir term 3 dengan mendapatkan poin tertinggi untuk exam math (dan duduk di peringkat 3 di angkatannya).

Taun ini juga Raisha menyelesaikan kelas Yamaha Junior Music Course-nya setelah 2 taun ikut kelasnya. Lulus ujian, dia lanjut ke Yamaha Junior Extension Course. Baletnya masih berlanjut. Raisha emang selalu penuh semangat kalo urusan ekstra kurikuler. Awal term pertama di kelas 2, Raisha mulai ikut taekwondo atas permintaan sendiri. Alhamdulillah meski hanya seayat-2 ayat sehari, Raisha rutin baca Quran sama Bapak (atau Ibu kalau Bapak lagi ga ada) selepas solat Maghrib, selain seminggu dua kali bareng temen-temennya sama Ustadz/Ustadzah. Hafalannya juga terus bertambah. Dulu kita suka ngajarin 2-3 ayat untuk dihafalkan setiap hari, biasanya sebelum tidur. Tapi koq kayaknya susah banget. Sampe suatu hari tiba-tiba dia apal satu surat tanpa diajarin, katanya karena sering denger surat itu dibacakan Bapak kalo solat jamaah. Akhirnya metodenya diubah, setiap berangkat sekolah di mobil diputer surat yang perlu dia hafal, sehari-2 hari biasanya dia terus hafal dan bisa lanjut ke surat berikutnya.

Bulan Juli 2011, tepat 6 taun Raisha memberi warna dalam kehidupan kami. Sementara adiknya 3 taun di bulan Februari. Dinda masih sekolah di tempat yang sama, montessori yang cocok banget buat dia tumbuh dan berkembang. Mengingat Dinda ini sangat berbeda sifatnya dan pastinya penangannya ama Raisha, montessori yang membuatnya berkembang tanpa terasa emang cocok buat dia. Tiba-tiba aja udah bisa ngitung one two three sampe twenty, padahal diajarin sama Ibunya ga bisa-bisa. Lanjut a, b, c sampe z. Awalnya ngajarin huruf hijaiyah juga susah payah ga ngerti-ngerti cuman ngikut aja, tiba-tiba umur 3.5 taun dia mulai minta diajarin dan udah bisa.dinda balet
Umur 3 taun diajakin Maiza ikut balet nemenin Maiza, keukeuh ga mau dengan sepenuh jiwa. Tiba-tiba suatu Jumat lagi nonton Angelina Ballerina dia minta les balet. Sabtu pagi bangun tidur dia udah nanya lagi, “Hari ini Dinda balet ya Bu?”. Akhirnya hari itu trial class dan dia okey. Setiap Sabtu rutin ga pernah telat mau balet. Dinda emang dari kecil udah tau maunya, ga bisa dibujukin, keras kepala, tapi sekalinya dia mau, dia akan sungguh-sungguh.

Sementara Bapak dan Ibu melalui taun ini seperti taun-taun yang lalu. Kecuali mungkin ada satu kejadian besar buat si Bapak, cedera lutut yang udah menahun di kakinya akhirnya semakin parah saat harus mengejar bola waktu main tenis. Setelah 2 minggu ga ngantor karena ga bisa jalan, akhirnya beliau dioperasi. Lumayan menambah kerjaan sang istri, tapi dia mah emang bener-bener suami sholeh. Cuman seminggu aja harus full ngurusin dia, setelah itu masih bisa ditinggal ngaji ;-). Paling abis pulih sih harus anter-jemput aja selama 3 bulan (biasanya anter doang, itu juga yang bawa mobil ke kantor tetep dia).

Saya sendiri tetep berusaha konsisten di 3 aktivitas, Ta’lim dan Tahsin IndoKL, Pengajian Wiatmi, dan Tafsir Ust. Muntaha. Alhamdulillah, sedikit-sedikit nambah pengetahuan agama lama-lama menjadi bukit. Mudah-mudahan jadi bekal hidup dan konsisten bisa mengamalkan meski pelan-pelan.

Dan akhirnya menutup taun 2011 dengan pertambahan usia, serta perubahan kehidupan. Awal November, Mas resmi resign dari kantor untuk pindah ke tempat kerja baru di Leiden. Pindahan ke-2 dalam taun ini setelah sebelumnya pindah tempat tinggal. Another packing and unpacking moments, another year of movements.

Akhirnya 9 Desember 2011, setelah parents-teacher meeting Raisha di term 1 kelas 2, berlepas dari Kuala Lumpur. Membawa serta kenangan selama 5 taun lebih tinggal di sana dengan segala ceritanya. Meski berat, tetep membulatkan tekad untuk meninggalkan zona nyaman dan keep on moving (meski udah kelamaan diam). Bismillah…

Raisha Pagi Ini

Raisha pagi ini

Pagi ini hari pertama sekolah di caturwulan ke-2.
Raisha bangun sendiri.
Wudhu di kamar mandi.
Ngikut ibu sholat subuh.
Abis itu langsung mandi.
Trus minta makan cereal.
Sekaligus ngemil brokoli.
Selesai makan baru sikat gigi.
Dandan rapi siap pergi….

Andai tiap hari, Nak cantik 😀

6 taun

Sein Hertz ist nicht mehr frei
Nimst mein und hast du ein
Dein und mir keinerlei

Oktober 2, 2004 – 2010

Bagi Rapot

Term 1

Raisha’s okay now (setelah masa nangis2 yang cukup panjang di awal masuk Reception, padahal waktu Kindergarten aja cuma 2 hari, padahal lagi, temen, kelas, dan lingkungannya itu2 aja). She could follow the lessons, could work neat and tidy, she’s happy in the class, that we should not be worried about her. Only she found it hard when she had to start something new. She would be whining with a desperate face, “Teacher, I can not do it, how to do it, teacher.” For example, yesterday, when I told the students to write a sentence, ‘The mug is on the table’ and draw an illustration of it. But when I gave her an example of drawing, she really could copy it nicely. So, she just needed a little encouragement when she felt frustrated.

Term 2

Remember when I told you last term that she always said, “Teacher, I can not do it, how to do it teacher?”, when Raisha had to start something new?
Now, she did not do it anymore. The last time I told the students to write a sentence, ‘My favourite food is chicken’ and an illustration of it, she drew a girl, a table and a plate on the table. When I asked her, “Where is the chicken, Raisha?”
She answered, “Finish. It’s already in my tummy, it’s my favourite food.”
In other words, she was going better and better. She knew alphabet very well, she was doing fine with number, she was always good in spelling tests, she was always happy to come to school. You don’t need to worry about her, she already can adapt to reception class.

Term 3

Please have a sit (sambil nunjuk kursi kecil di hadapannya, di atas meja kecil tempat anak2 tk belajar, ada setumpuk buku hasil kerja Raisha selama setaun ini di kelas).
These are the places for our top students to sit every day (saya merhatiin beberapa meja kecil yang disatuin, di sekelilingnya ada kursi2 kecil seperti yang saya dudukin). This group of students only needs a little bit of instructions with minimum attention. They can work independently without help, they can easily understand what they need to do, which is very much lessen the teachers work as we can pay attention to the other students who need more aid.
This is where Raisha sits…
If you’re wondering how her exam was, I can tell you that she passed the exam with the flying marks. You must be proud of her.
And if the principal asked me whether Raisha can go up to year 1, I will definitely say YES!

Every Moment is Priceless

Hari Kamis yang biasa… Pagi yang biasa juga, grabag grubug siapin Raisha sekolah dan si Mas ke kantor. Sedikit luar biasa karena harus lebih pagi, Raisha ada class assembly hari itu. Jadi kita sampe sekolah berbarengan anak2 primary dan secondary, padahal biasanya tinggal anak reception aja yang belum masuk, jadi kosong. Mobil pun terpaksa antri masuk sekolah. Tiba-tiba mata terpaut pada MyVi item di depan. Tampaknya yang nyupir seorang perempuan. Saya sama Mas langsung ngomong bareng, “Alisya sama mamanya ya?”

Mamanya Alisya adalah pegawai Petronas yang lagi di-assigned kantornya selama 2-3 taun di Myanmar. Jadi kehadirannya hari itu bukan sesuatu yang biasa.
Kami akhirnya memastikan bahwa memang Alisya dianter mamanya waktu nurunin Raisha di pager kelas reception.
Saya balik ke mobil, siap nganterin mas ke kantor. Di tol mas ngomong, “Aku nonton aja kali yaaa?” tampak mulai ragu buat ngantor.
“Terserah Mas,” kata saya.
Semalem Mas berencana ga akan nonton class assembly-nya Raisha, soalnya di kantor lagi banyak banget kerjaan bin dikejar deadline, ditambah sorenya ga bisa ngeganti jam yang ilang krn nonton itu soalnya ada undangan dari Yopi n Dewi buat menghadiri makan2 farewell-nya.

Waktu bayar tol dia akhirnya ngomong, “Aku nyimpen tas dulu ya di kantor, izin keluar 2 jam, trus kita pergi bareng lagi nonton Raisha. Masa mamanya Alisya aja dari Myanmar bela2in minta cuti, aku cuman minta izin 2 jam aja ga bisa.”

Jadi akhirnya begitulah…, nganter Mas dulu ke kantor dan balik lagi ke sekolah Raisha.
Sampe sekolah kita parkir barengan ama Wira warna gold. Papa dan mamanya Alisya turun dari mobil. Spontan saya menyapa, “Take a leave?
“Iye lah, 3 hari. Semalam baru datang. Nak tengok Alisya,” katanya lembut dan ramah.
“Ambil cuti 3 hari sampai Rabu, nak kawankan Alisya exam, tapi exam-nya dipost-pone. Tapi dah tak boleh tukar cuti,” tambahnya lagi.
Saya menghibur, dengan gaya melayu pula kebawa ama mamanya Alisya, “Tak pe lah, exam hari Kamis, sampai Rabu masih boleh ajar Alisya, nanti Kamis-Jumat Alisya tinggal exam je, tak payah belajar lagi.”

Saat itu lah saya menyadari betapa beruntungnya saya. Kapan saja saya diperlukan Raisha, Insya Allah saya tak jauh. Dekat dan mudah digapai.
Saat itu lah saya jadi malu karena sering tidak memanfaatkan momen-momen berharga yang hanya bisa dinikmati oleh ibu2 lain dengan susah payah.
Saat mengajar Raisha ngaji, sering ga sabar kalo dia masih salah2 aja, palagi sekarang ini nih waktu udah mulai masuk belajar tajwid.
Saat ngajar Raisha maen piano, gemes ngeliat dia males2an.
Saat Raisha ga mau belajar buat spelling test karena dia ngerasa udah bisa, sering saya ga cukup tabah untuk membujuknya dan membiarkannya berjuang sendiri.
Kalo liat para ibu yang harus berjuang buat meraih momen2 bersama putra-putrinya, baru saya menyadari kalo every moment with my daughters is priceless…

Skoyah Dinda

Lagi liat n baca ulang ini di kompie.
Dinda deketin.
Trus nunjuk foto yang ada di situ sambil bilang, “Skoyah Dinda!”
Maksudnya sekolah Dinda…
Dua hari yang lalu emang bawa Dinda ke sana, liat2 sekalian nyari informasi pendaftaran dan school fee.
Soalnya Dinda udah mulai ga betah kalo dibawa ngaji sama ibunya. Sementara ibunya merasa perlu banget ngaji. Buat ngisi ruhiyah, ngingetin ulang yang sering dilupakan ato pura2 dilupakan, menguatkan ikatan dgn Allah secara iman kan naik-turun, n nambah ilmu karena saya kan harus ngajarin anak2. Klo ibunya ga ada ilmunya gimana mo ngajarin ya.
Umur Dinda juga udah 2.5 taun ntar Agustus, ga terlalu kemudaan buat mulai sosialisasi di sekolah. Mulai main ama temen2 drpd bengong nunggu ibu. Dia juga udah selalu minta turun ikut teteh klo nganter teteh sekolah.
Hobi juga pake seragam sekolah tetehnya.
Jadi mulai nengok2 sapa tau mulai bisa sekolah dalam waktu deket.
Pertama denger tentang sekolah ini dari Ms. Siti Fulton. Kayaknya beliau ini puas banget masukin Adam, anaknya yang waktu itu 2,5 taun, ke tempat ini setelah puas nyari2 dan trial di pre-school sekitar Bukit Antarabangsa sampe Mutiara. Makanya kemaren waktu mulai ngecek2 buat Dinda, yang pertama kali didatengin ya sekolah ini.
Waktu di sana sih Dinda diem aja, ditanya mau ga sekolah di sini juga tetep aja diem sambil minta gendong erat2.
Jadi feel surprised deh waktu Dinda nunjuk2 foto sekolah ini sambil bilang, “Skoyah Dinda!”
Sippp, udah mau sekolah ya Dinda 🙂

Dua Taun Kehadiranmu

Ga kerasa banget udah dua taun aja usiamu Din…
Udah cerewet,
pinter manjat manjat,
bisa lompat lompat,
jago lari lari,
doyan bikin ibu berasa copot jantung,
mulai ga pake diaper sekali pake meski baru tahap di rumah
(dan tanpa kesulitan berarti dengan tingkat kebocoran yang rendah sejak awal belajar),
ngerti gimana caranya ngambek,
ah dinda dinda
ga kerasa banget Nak,
tau2 udah dua taun aja…
Selamat ulang taun ya Nak, semoga cepet berhenti minum ASI

Sibuk sibuk yang bikin sibuk

Playground lovers

Dah lama banget ga nulis… Udah lebih dari empat bulan nih, weleh ke mana aja yaaa?
(Sok) sibuk aja sih…
Sibuk pertama, Raisha n Dinda lagi hobi banget maen di playground. Jadi tiap sore pasti kudu ngangon di playground. Itu makan waktu 1,5 – 2 jam sendiri.
Sebagai akibatnya, dua2nya jadi nyi iteung, hideung pisan euy! Dua-duanya juga menunjukkan kemajuan signifikan di bidang motorik kasar. Dinda udah bisa naek perosoton dari sisi tempat merosot. Sementara Raisha makin kenceng lari-nya. Di sekolah klo pelajaran PE (physical education) sekarang dia udah sering menang lomba lari.

Sibuk kedua… menikmati kembali ke cara lama dalam membaca. Lagi menikmati kembali baca sambil nyeruput teh manis anget, sambil boboan sampe ketiduran di waktu malem (dulu jaman masih sama orang tua terlarang banget, nambah2 minus katanya), ato sambil nungguin anak2 main di rumah. Kembali membaca dari deretan huruf yang tercetak dengan tinta di atas keras. Lebih nyaman buat mata, dibanding baca2 dari lappy dengan sinar berpendarnya yang sering bikin mata lelah. Jadi emang ga nyempetin nulis, apalagi blogwalking.
Dalam 4 bulan belakangan ini mungkin buku yang dibaca lebih banyak dibandingkan 3 taun terahir selama tinggal di KL.

Primbon di dapur

Terakhir yang bikin sibuk juga sih acara masak memasak. Tadinya acara masak selalu diusahakan selesai dalam tempo yang sesingkat-singkatnya; yang penting anak2 makan sehat. Sebagai akibatnya si emak maksain diri masak sehingga lama2 jenuh. Suatu waktu nemu majalah resep Rasa di tempat ibu Deasy. Majalah edisi taun 2008 sebenernya, terbitan Malaysia. Tapi temanya sedang membahas masakan Indonesia. Resepnya sendiri original dari restoran2 Indonesia yang ada di KL, kaya Sari Ratu, Wong Solo, Puti Bungsu. Jadilah mulai sibuk nyobain resep2nya. Ngedapur-lah kita di pagi buta supaya kemakan sama suami sebelum berangkat ke kantor. AlhamduliLlah sih rasanya memang sesuai, meski emang perlu dipertanyakan lagi kuantitas bumbu2 yang disebut di sana. Bayangin aja, ayam seekor disuruh dibumbuin 300gr lengkuas n 300gr jahe, yang bener ajaaa…. kayak apa rasanya yak. Ya pokonya dengan sedikit mengkritisi jumlah bumbu, rasa masakan memang seperti yang di Sari Ratu ituh. Jadinya jatah nginternet di pagi buta sebelum anak dan suami bangun, hilang sudah. Jadilah ya begini, ga nulis2 sampe sekian lama 😉

Lima Tahun Bersamamu

Ribuan doa dipanjatkan
Allah mengabulkannya…
segera bahkan instan
Ato menggantinya
dengan yang lebih baik
dari apa yang dijangkakan
Ato menundanya
hingga saatnya tepat
Seperti doa yang satu ini
Yang mulai dipanjatkan
sekitar pertengahan taun 1997
dalam setiap sujud
seusai shalat
“Ya Allah, karunia hamba,
suami yang sholih,
yang bisa menjadi imam bagi hamba
di jalan yang menujuMu.”
2 Oktober 2004
Allah takdirkan
saat yang tepat
untuk mengabulkannya
7 tahun doa tanpa henti
semoga menjadi awal yang baik
untuk mengarungi hidup bersama

I love you Schatzy,
more each day
Happy 5th Anniversary