The 2nd Preggie

Awalnya
Dari dulu sebenernya niat banget, secara nikah udah tuwa gitu lho, pengen segera punya anak, trus segera punya adik lagi. Ya dulu sih pengennya Raisha setaun, trus udah program buat hamil lagi.
Tp ternyata pas diliat2 setaun koq ya masih kecil amat ya, nenen aja masih kayak bayi tuh si calon teteh. Akhirnya ditunda dulu.
Ampe pas Raisha 18 bulan… Cuman ada sedikit masalah. Waktu itu haid tiba2 jadi aneh. Sebulan tuh bisa 2 ato 3 kali bleeding (mungkin bukan haid). Akhirnya terpaksa ditunda dulu, nunggu hasil pemeriksaan dokter. Baru bulan Maret 2007 kami ke dokter, waktu lagi pulang ke Bdg. Ternyata katanya sih ga ada masalah serius, kemungkinan krn masih menyusui jadi hormonnya error.
Jadi lah kita mulai aja program punya anak lagi.

Minggu ke-10
Kenapa koq tiba-tiba minggu ke-10? Soalnya… setelah priksa ke dokter itu ternyata malah haid-nya jadi mulur2 terus dari tanggal dateng bulan sebelumnya. Pertama kali udah mundur ampir 3 minggu. Tp test-pack negatif. Trus, kedua kali, udah mundur sebulan, udah berharap aja. Tp masih blom mau test-pack, takut negatif lagi. Bener aja… pas sebulan mundurnya, dateng lah tamu tak diundang itu.
Makanya pas ketiga kali-nya mundur lagi… dah biasa hehehe… Boro-boro niat test pack, mikirnya paling mundur lagi aja. Emang sih mual2, badan berasa anget2, tapi sumpah… kalo mau haid emang saya selalu merasa begitu. Bisa 2 – 3 minggu sebelum dtg haid udah mual dan anget2 seraya ingin muntah. Baru akhirnya setelah 2,5 bulan ga dapet haid, tgl 5 Agustus, akhirnya test-pack dan ternyata AlhamduliLlah kali ini hasilnya positif.

Minggu ke-12

Setelah positifnya hasil test-pack, bikin janji temu deh ama dokter di Glenneagles. Knp Gleneagles? Soalnya paling deket ama rumah hehehe, biar gampang sih maksudnya, kalo pas kudu jalan bisa jalan. Naek LRT jg cuman 1 stesyen (trus jalan lagi). Selain itu, di situ ada pernah liat tulisan kebijakan mendukung breastfeeding, kebijakan untuk menjadi baby friendly hospital di mana bayi paling lambat 1 jam setelah dilahirkan harus sudah menyusu dari ibunya dan juga kebijakan rooming-in dimana bayi baru lahir bisa 24 jam bersama ibunya. Soalnya aku orangnya males cerewet minta2 bayi buat early latch on, buat rooming-in, pengennya ya dikasih aja langsung, ga perlu sampe bolak balik minta baru bayinya dikasih. Ini kan syarat penting kalo2 ntar ngelahirin di KL. Milih salah satu dokter cewek dari 2 yang ada di sana. Testing aja ga ada referensi ato alasan khusus. Sebenernya sih pengen nyoba dokter cewek yang satu lagi yang juga dokternya temen (Dini), tp waktu itu baru bisa ketemu tgl 31 Agustus. Halah… ini udah umur janin lumayan blom periksa dokter, klo musti nunggu lebih lama lagi kasian ah kayak yang ga diperhatiin ni anak.
Jadi ya dicoba aja. Pengen nyoba dokter cewek soalnya biar lebih comfort, selama ini ke obgyn kan cowok mulu.
Bertiga ma Mas dan Raisha kita mengonfirmasi kebenaran hasil test pack. AlhamduliLlah ternyata memang benar ada janin di perut. Menurut USG kondisinya baik-baik aja, detak jantung juga sehat dan normal. Menurut USG janin berusia 10 minggu, agak delayed sekitar 2 minggu dibanding hitungan dari haid terakhir.
Berat badan waktu ditimbang 46 kg, kayaknya udah naek sekilo dibanding biasa dalam keadaan normal (bukan dalam keadaan cape). Tekanan darah seperti biasa lah, 110/70 udah cukup tinggi buat saya mah, membuktikan kalo hamil.
Masih diizinin nyusuin Raisha sampe menjelang kelahiran tp jangan terlalu mepet, takut ganggu pembentukan kolostrum katanya. Ya moga2 aja bentar lg juga berhenti secara Raisha kan udah 2 taun lebih.

Minggu ke-16

Empat minggu udah lewat sejak terakhir kontrol. Waktunya kontrol lagi. Masih di dokter yang sama. Dateng sendiri ga dianter Mas yang lg ngantor dan Teteh Raisha yang lagi sekolah. Awalnya dokternya bingung, koq masih hamil muda, baru 4 minggu udah dia suruh balik lagi. Pas liat rekam medis-nya baru teringat kalo saya belom cek darah. Yadah, USG dulu. Liat nak bayi yang katanya sedang tersenyum menghadap ibunya. Ngitungin jari-jari kaki dan tangannya yang AlhamduliLlah lengkap. Semuanya keliatan baik dan normal, cuman katanya sih plasenta agak sedikit di bawah. Mudah-mudahan sih dengan bertambah usia kehamilan, nambah tinggi juga tu posisi plasenta.
Berat badan naek 1/2 kilo dari 4 minggu yang lalu jadi 46,6 kg sementara tekanan darah normal seperti biasanya 100/60.
Abis USG diambil darah. Mula-mula tangan kiri. Udah mah nyublesnya sakit banget, ga dapet pula. Pindah ke tangan kanan. Sakit lagi tp kali ini dapet. Dua hari kemudian dapet email hasil tes darah secara general. Katanya HB 12,5, ga immune terhadap Hep B dan juga Rubella. Halah harus vaksin MMR deh ntar kalo dah ngelahirin. Ama Hepatitis B juga.

Minggu ke-21
Lagi mudik di Bandung pas minggu ke-21. Udah waktunya periksa, jadi kita meriksain ke dr. Setyorini di RS Hermina Pasteur. Sapa tau juga kan ngelahirin di Bandung, secara Mas abis kontrak akhir Maret sementara nak bayi due awal Maret. Kalo ga diperpanjang kontraknya kan mesti ngelahirin di Bandung. Dokternya yang sama ama waktu dulu periksa pra kehamilan.
Berat badan udah 48 kg (cepet ya, 5 minggu naek 2 kg, ato karena lagi mudik jadi banyak jajan dan makan hehe). Tekanan darahnya 100/70. USG normal2 aja, lambung terisi cairan, pertanda nak bayi udah bisa nelen. Posisi kaki lagi bersila katanya jadi ga keliatan laki ato perempuan. Gapapa lah, ntar juga tau. Mo laki ato perempuan sama saja. Ga perlu punya anak sepasang da bukan mo kawinan, lagian kalo dapet perempuan lagi kan ada alasan buat nambah huehehe.
Plasenta udah naik jadi dah ga plasenta previa lagi.

Minggu ke-26

Karena berbagai pertimbangan, kita pindah dokter. Masih di Gleneagles, tp dokternya aja yang beda. Kali ini kita periksa hari Sabtu, jadi lengkap sekeluarga ke dokter. Nganter ceritanya.
Berat badan udah 50 kg, udah naek 5 kg dibanding sebelum hamil. Tekanan darah sih seperti biasa deh 100/60.
USG sih katanya semua baik-baik aja. Jantung normal, spine oke, plasenta oke juga. Kaki nak bayi lagi gerak-gerak terus jadi lagi-lagi kita belom bisa tau laki ato perempuan. Hihihi… gpp lah ntar aja pas lahir baru tau, biar surprise. Tp harus nyiapin 2 nama kali yeee…
Karena ganti dokter dan hasil tes darah yang terakhir ga ada (baru general lewat email), jadi terpaksa lah tes darah lagi. Huhuhuhu… untungnya kali ini ga sakit 🙂

Minggu ke-31
Kali ini ga ada foto USG karena… ga di-USG :D. Jadi inget hamil Raisha dulu. Waktu awal2 hamil di dokter pertama setiap kali kontrol pasti USG. Karena satu dan lain hal (yah, mirip2 lah alasannya sama ganti dokter yang sekarang hehehe), kita ganti dokter jadi dr. Fach. Nah, dr. Fach ini juga sama, ga stiap kontrol USG. Kalo dirasa perlu aja kayaknya.
So… tetep ga tau laki ato perempuan :D.
Pertama dateng, kontrol berat badan. 52,5 kg, yang berarti dalam 5 minggu naek 2,5 kilo menghasilkan total kenaikan 7,5 kg dalam 7 bulan. Huhuhu… pantesan koq merasa bengkak dengan tiba2, ternyata naeknya lumayan banyak.
Trus cek urin. Hasilnya katanya sih normal2 aja.
Dapet giliran nomer 2 dipanggil. Dokternya nerangin hasil tes darah normal2 aja, cuman kurang aja HB-nya. Vitamin mudah2an membantu. Terus golongan darah ternyata B rhesus positif (hihihi… ini mah udah tau dari dulu). Dan seperti biasa, I have to get Hepatitis B-shot after birth secara diriku tidak terlindung dari Hepatitis B (doh, namanya juga takut suntik, mana mau dengan sukarela minta divaksin, kudu dipaksa dokter dong deh).
Abis itu ngecek perut. Kepala dah di bawah, punggung di atas, kaki2 lagi gerak di pinggir. Ga keliatan sih, cuman dia kasih tau aja.
Setelah dicek perut, diperiksa denyut jantung bayi. 140 per menit, normal… Ya udah gitu aja untuk hari ini.
AlhamduliLlah keliatannya semua normal2 aja. Ga kerasa banget perasaan hamil sekarang. Tau-tau udah 31 minggu. About 9-weeks to go…

Minggu ke-35
Tadinya minta appointment hari Sabtu, tp dari hari Selasa udah ditelpon, “Dato’ on leave hari Sabtu, boleh tukar hari Jumat?”
Yowes lah, secara udah minggu ke-35, masak mo ditunda ke minggu depannya.
Abis drop Raisha di sekolahnya, trus naek taksi ke Gleneagles.
Seperti biasa, timbang berat badan. Wups, masih naek 2.5 kg aja, dokter sampe rada herman. Jadi dari total kenaikan 10 kg tuh, 5 kg dicapai dalam 2 bulan terakhir kikikik…
Tekanan darah baik2 saja, 110/70, posisi bayi bagus, kepala udah di bawah. Detak jantung 147 per menit. Pokoknya semua baik2 aja, AlhamduliLlah.
Btw, beberapa hari sebelum periksa ke dokter, mas kebangun dari tidur siang (kayaknya hari Sabtu ato Minggu gitu dee, makanya dia ada di rumah). Trus dia bilang, “Kalo anaknya perempuan, mas udah tau namanya!”
Hihihi… ternyata mimpiin nama anak.

Minggu ke-37
Libur Chinesse New Year, meni susah taksi mo pergi teh. Sepiii banget. Tp dokternya ga on-leave. Hebat… padahal very long week-end sejak Kamis. Rada telat beliau dateng soalnya abis surgery. Cuman periksa sebentar, tekanan darah 110/70, denyut jantung bayi 134-135 per menit, urine normal.
Yang mengherankan, dalam 2 minggu tuh masih aja naek 2 kg. Total jendral 12 kg. Ah, ini mah akhir2nya sama aja kayak waktu hamil Raisha, naeknya ampe 14-15 kg. Padahal tadinya disangkain ga bakal banyak naek, soalnya sampe bulan ke-7 baru naek 5-6 kg.
Heran juga bisa naek 2 kg, soalnya kan belakangan ini semakin mabuk. Mungkin krn mabuk kali ya… Segala makanan terasa tercekat di kerongkongan, akibatnya pengen makan lagi buat nelen yang terasa mengganjal tea. Padahal yang ada, makin ga keruan tuh rasa si kerongkongan sementara berat badan terus bertambah 😉
Kebanyakan orang mulai notice sekarang kalo diriku sudah hamil besar hehehe… Pada heran aja kalo ditanya, berapa bulan sih, daku jawab, “Ya ini udah bulannya sih…”
“Abis tau2 gede aja sih, dulu2 ga keliatan. Ternyata udah bulannya.”
Kalo dari segi penampilan, kebanyakan orang nebaknya nak bayi ini perempuan. Emang sih dibanding waktu Raisha, kulit sekarang ga ancur banget, biasa aja. Dulu waktu hamil Raisha kan iteemmm banget. Trus masak juga meni rajin.
Tp kadang kalo orang liat ke perut, melihat penampilan perut jadi nebak laki2. Soalnya perutnya gede. Tentang ini, adikku neng dr. Alit bilang, “Kalo perutnya mancung, biasanya orang nebak laki2, sementara kalo ga mancung ditebaknya perempuan karena; kalo perut mancung itu artinya berat badan lari ke bayi. Jadi bayinya gede, sementara kalo perutnya ga mancung, berat badan lari ke ibu, bayinya kecil. Secara kebiasaan, yang gede itu bayi laki2…”
Mas sendiri dari awal feelingnya anaknya cewek, makanya dah ga nyari2 nama lagi dia. Nama yang dari mimpi aja yang dipegang. Sementara ini daku juga belum nemu nama yang lebih bagus (terutama dalam hal artinya).

4 comments

  1. barkie says:

    Loh, sudah hamil lagi toh?
    😛

  2. vidya says:

    halah, ngasi komen koq udah anake 5 bulan 🙂

  3. Lala says:

    Hai…
    saya nggak tahu di mana harus tulis komen ini…
    saya cuman mo bilang,
    “You guys are really lucky!”

    I love this blog in an instance!
    Semoga keluarga kecil Mbak dan Mas bisa selalu bahagia yaa…
    Amien.. amien

    kecup sayang saya buat kedua buah hatinya

  4. Yunita says:

    Y…selamat ya bu…sangat inspiratif dan membahagiakan keluarga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *