Keseharian di Negeri Kincir Angin

Alhamdulillah ya, udah lebih sebulan ga sempet update blog. Sedang menyesuaikan diri dengan jadwal sholat di saat musim semi dan panas yang agak berat buat orang yg ga bisa tidurnya kepotong-potong kaya saya. Ditambah faktor usia tampaknya. Delapan taun yang lalu saya tidak merasakannya seberat ini. Akibatnya pekerjaan di siang hari ga efisien, malam hari ketiduran dengan kualitas tidur yang tidak efektif. Masih berharap mudah2an bisa segera menyesuaikan diri.

Melewatkan bulan Mei, ulang taun Kang Mas, tanpa posting. Emang garing juga secara waktu beliau ulang taun, kami lagi boyongan nginep di hotel nan terpencil di¬†Oostvoorne, deket Rotterdam karena Mas ada offshore training dan Raisha lagi libur, jadi daripada 3 hari tanpa pria di rumah akhirnya kita boyongan. Sempet bikin nasi kuning pake rice cooker di hotel, dah bekel juga ayam goreng dan tempe kering serta mentimun dan tomat sekedar mengingat momen sekian puluh taun yang lalu saat ibu mertua berjuang melahirkannya. Alhamdulillah diberi sehat, rizki, dan iman hingga usia sekarang. Mudah-mudahan selalu di dalam ni’mat iman dan diberi umur yang makmur dengan amal sholih, amin.

Dingin mulai tidak menusuk lagi meski masih berjaket ke mana-mana. Pernah kejadian jemput Raisha, dan anak-anak tertidur di bis, padahal jarak deket aja. Saya pun agak terpejam dan kurang sadar. Sampai di tujuan buru-buru bangunin Raisha dan gendong Dinda. Raisha yang terbangun mendadak segera turun dan lupa sama tas-nya. Alhamdulillah bisa diambil di bagian “lost and found” keesokan harinya. Tapi suami mulai semakin gencar nyuruh nganter-jemput pake mobil. Akhirnya memberanikan diri dan sampe sekarang masih nyetir sejarak 1.4 km saja antara rumah-sekolah, blm merambah ke tempat lain. Kalau hari Senin, ikut Pengajian Ibu-ibu Malaysia, tetep naik trem ke rumah Kak Ella dan pergi numpang Kak Ella. Week-end kalo keluar kota, suami yang nyetir. Kalo dalam kota aja sih naek sepeda :-).

Bersama di depan Paleis Het Loo

Kegiatan week-end selain grocery shopping, sebulan sekali ada pengajian keluarga. Sebulan sekali ada TPA buat Raisha dan Dinda, jadi mereka bisa ketemu sama temen-temen orang Indonesia sambil belajar ngaji sama-sama. Mas mulai seminggu sekali rutin main tenis sama Bapak-bapak temen ngaji keluarga. Kadang sama temen-temen pergi bareng, tadabbur alam ceritanya. Kadang ada acara olahraga bersama alias sport day yang dilanjutkan dengan bakar-bakar sate kalo udara lagi bagus. Alhamdulillah, mulai punya kehidupan sosial di sini.

Sementara target pribadi belum juga tercapai hehehe, mudah-mudahan segera. Anak-anak juga belum mulai piano lagi, taekwondo lagi, masih menikmati week-end bebas ke mana-mana. Pengennya sih piano hari kerja aja, mudah-mudahan segera dapet gurunya. Ibu-bapak mulai les bahasa Arab. Alhamdulillah ada Ustadz Hambali yang bersedia datang ke rumah dan membagi ilmunya. Buat ngaji dengan depth of field yang dalam, tetep mengandalkan Tafsir Kamis Ust. Muntaha dan Ust. Supeno via Skype. Syukur tak terukur buat semua kesempatan menggali ilmu yang ada.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *