Perpanjang Paspor

Paspor saya habis masa berlakunya 21 April yang akan datang. Waktu pulang lebaran terakhir kemaren, pas mo balik ke sini, di imigrasi cengkareng komputer langsung tonet-tonet waktu paspor saya dipindai. “Passport Expired” tulisan putih dengan latar persegi panjang merah mejeng menghalangi data saya. Petugas yang liat visa tinggal saya di KL tetap mengizinkan saya pergi sambil mengingatkan untuk segera memperpanjang paspor dan juga supaya ga pergi ke mana2 negeri lain krn masa berlaku paspor kurang dari 6 bulan.

Malesss banget mo segera perpanjang. Pengalaman buruk sewaktu lapor diri – ato yang di sini lebih dikenal dengan sebutan pindah alamat (“Lapor diri itu untuk TKI,” begitu dulu bentak petugas loket yang melayani saya) – bikin saya terus menerus menunda perpanjangan paspor.

Kalo biasanya menunda itu buruk, kali ini menunda adalah berkah. Beberapa waktu yang lalu denger gosip perubahan ke arah yang lebih baik pada pelayanan KBRI. Maka, persis 2 bulan (yang merupakan batas waktu minimal klo nurut bgt sama peraturan yang dipampang di KBRI) sebelum paspor saya wafat, saya berangkat ke sana.

Berbekal perlengkapan perang buat perpanjang paspor seperti yang ditulis Mbak Rini, karyawati KBRI, yang rajin menjawab pertanyaan seputar KBRI di mailing list IndoKL-Women, setelah nge-drop Raisha, saya berangkat naek taksi.
Turun dari taksi masih ragu melihat banyak taksi mangkal yang menawarkan harga borongan luar biasa di atas argo dan melihat calo-calo dari mulai calo pas foto, fotokopi, sampe sampul paspor berkeliaran nawarin dagangan masing2 di trotoar depan KBRI. Tapi pas masuk pager keraguan saya akan perubahan di KBRI mulai sirna sedikit demi sedikit.

Dulu ketika kita masuk, di sisi sebelah kanan tempat kita ngurus segala urusan dokumen negara akan terlihat orang umpel-umpelan kayak di terminal waktu lebaran (sampe2 waktu lebaran kemaren kita pulang, di tiap bandara – Juanda, Cengkareng, dan Husein – saking penuh dan umpel2annya orang yang mau mudik dan balik, saya ama mas bilang, “Duh penuh banget sih, kayak di KBRI aja”). Kali ini daerah itu kosong. Ada penunjuk arah untuk mengurus VISA masuk Indonesia ke arah sana.
Sementara untuk urusan lain seperti lapor diri, urus visa pelajar, perpanjang paspor, dll dsb, disuruh ambil arah ke kiri gedung. Ada tempat antrian yang tampaknya ditujukan untuk orang2 yang sengaja antri dari pagi supaya urusan cepat selesai. Krn jam 1/2 11 saya baru dateng, jadi daerah tersebut kosong. Hanya 2 orang di depan saya yang berhadapan dengan petugas satpam yang akan menanyakan keperluan kita. Beliau lalu memberikan borang2 yang diperlukan sesuai tujuan kita dateng sembari memberi tau syarat2 laen yang harus dipersiapkan.

Saya bilang mau perpanjang paspor waktu pak satpam nanya. Beliau memberikan borang hijau perpanjangan paspor sambil menanyakan apakah saya sudah membawa dokumen2 yang dia rinci.
Saya bilang udah. Trus masuk. Ada meja2 panjang buat ngisi borang. Selesai ngisi, harus lewat lagi petugas satpam yang kembali menanyakan keperluan kita, memeriksa kelengkapan dokumen, dan memberikan nomor antrian.

Barulah kita masuk ke ruangan besar, bersih dan ber-AC untuk menunggu nomor antrian kita dipanggil. Ada 25 loket dibuka. Loket 1 – 13 adalah buat nerima dokumen sesuai nomor antrian. Dibuka sejak pukul 8. Pukul 12 orang yang akan menyerahkan dokumen sudah di-stop, ga bisa lagi. Jadi waktu penyerahan dokumen sejak pukul 8 sampe 12 (dalam hal ini jam 12 itu batas akhir dateng ke ruang tunggu. Kalo baru jam 12 dateng, nyerahin ke loketnya mungkin baru jam 2 ato 3 nunggu dipanggil). Loket 14 – 19 yang dibuka mulai pukul 11 adalah loket pengambilan kebutuhan kita. Sementara loket 20 – 25 dibuka untuk mengurus visa pelajar, urusan dinas dan diplomatik, ganti alamat untuk pelajar dan hal2 khusus lainnya.

Saya masuk pukul 10.58 (menurut nomor antri yang di bawahnya ada tulisan sekarang pukul 11.58, kami sedang memanggil nomor antri 1267) dengan nomor antri 1545.
Mengambil tempat duduk yang cukup nyaman, mulai membuka buku Eat, Pray, Love-nya Elizabeth Gilbert untuk membunuh waktu. Pak Satpam mondar-mandir jagain ruangan supaya ga ada yang makan dan minum, yang mana buat ibu hamil kaya daku sih cukup menyiksa :D. Tapi gapapa lah, demi kebaikan. Abis belom bisa sih boleh makan dan minum tapi tempatnya tetep bersih. Itu aja masih ada yang nekat buang permen sembarangan, bikin cleaner juga bolak balik dateng buat bersihin.
Panggilan nomor antri ga berhenti terdengar, bikin susah konsen baca aja hehehe… Tp setidaknya menunjukkan bahwa semua loket ada petugasnya dan cepat dilayani.

Jam 1 siang petugas mulai banyak yang istirahat, tapi masih menyisakan beberapa orang sehingga pemanggilan nomor antrian tetap terus berlanjut. Jam 2 nomor antrian saya dipanggil. Berarti sekitar 300 nomor antri itu bisa dilewati dalam 3 jam alias 1 jam melayani 100 nomor antri khusus perpanjang paspor.
Saya langsung menyerahkan semua dokumen yang sudah dipersiapkan.
Petugas loket yang tidak bisa disebutkan namanya: “Apa ini? Surat nikah?”
Saya: “Iya Pak.”
Petugas loket: “Ini apa lagi, kopi ID Suami?”
Saya: “Iya.”
Trus beliau mulai meriksa paspor saya dengan wajah berkerut. Balik lagi buka kopi paspor suami.
Petugas loket: “Ibu ga kerja?”
Saya: “Engga…”
Beliau lagi2 buka2 paspor saya…, trus ngomong lagi,
Petugas loket: “Wah ini melancong saja ya????”
Saya kira beliau bercanda, ngegodain saya yang full time housewife enak banget maen2 di Malaysia.
Saya: “Hehehe… melancong Pak :-)”
Petugas loket (ketus): “Ga ada visanya ini!!”
Saya: “Eh, eh… ada Pak, di belakang” (panic dot com).
Akhirnya beliau berhasil menemukan visa saya.
Petugas loket (nggrundel): “Saya ga pernah nemuin kasus kayak gini!”
Trus beliau berdiri, jalan ke temennya tampaknya bertanya2.
Saya udah mulai pasang tampang keras. Ibu hamil 38 minggu, duduk 3 jam tanpa makan dan minum, dan merasa berada di jalan yang benar, masih aja dijutekin. Saya lirik lagi catatan dokumen yang harus saya bawa kalo ibu2 rumah tangga seperti saya ini mau perpanjang paspor (yang tentunya sudah diperiksa juga kelengkapannya ama pak satpam di depan):
1. Paspor asli yang lama (ada)
2. Kopi paspor lama dan halaman yang ada visanya (ada juga, malah bukan cuman halaman yang ada visa-nya, satu buku saya kopiin takut kurang).
3. Kopi paspor suami termasuk halaman yang ada visa terakhir yang masih berlaku (ada dong).
4. Kopi surat nikah (ada juga).

Bapak petugas loket kembali dari temannya. Saya yang udah mulai pasang tampang jutek tiba-tiba teringat kalo bapak yang melayani saya ini adalah 1 diantara 2 orang yang telah mengorbankan istirahat siangnya untuk terus berjaga di loket. Hmmm, kali si bapak udah cape dong deh, makanya jadi jutek.
Saya akhirnya mengganti tampang jadi tampang ramah lagi. Menghargai pengorbanan istirahatnya dia.
Petugas loket: “Kalo ini visa mana? Hongkong atau China?”
beliau nanya sambil nunjukkin 2 studentin visum saya – yang dicap ungultig dan yang engga – dengan tulisan bahasa Jerman tanpa terjemahan Inggris yang jelas2 ga akan dimengerti.
Saya (sambil berusaha ramah): “Itu visa student waktu saya kuliah di Jerman, Pak.”
Petugas loket: “Oh, Jerman ya…”
Mungkin krn saya masang tampang ramah, bapak ini juga jadi lebih ramah. Nanyain alamat rumah, trus saya tunjukkin halaman pindah alamat di paspor lama. Sambil menyalin ke komputer beliau, beliau bertanya, “Oh, Kampung Warisan yang di deket jalan Ampang belok kanan itu ya?”
Saya mengiyakan sambil senyum.
Ga lama beliau selesai ngetik dan ngeprint. Saya menyerahkan uang 88 RM untuk biaya pembuatan paspor 48 halaman (lebih murah daripada bikin di Indonesia ya? :-).
Beliau bilang, “Ditunggu aja ya Bu, nanti nomor antriannya dipanggil lagi di loket pengambilan.”
Saya mengucapkan terima kasih yang disambut ramah ama si Bapak.

Pukul 3 nomor antrian saya dipanggil di loket 18. Hanya 1 jam setelah saya menyerahkan kelengkapan dokumen. AlhamduliLlah, selesai sudah acara perpanjangan paspor-nya.
Salut deh buat KBRI Kuala Lumpur yang berhasil membuat perubahan besar secara tiba-tiba dalam waktu singkat. Semoga ke sananya lebih baik lagi…

8 comments

  1. budhe laras says:

    hebring ya kbri. Dulu Perpanjangan paspor sama dengan ganti paspor baru dengan nomor seri paspor baru. Kalau sekarang nomer paspornya sama atau berubah ya vid?

  2. safarindiyah says:

    sip..sip..smg nular jg ke KBRI yg lainnya ya. ^_^..Alhamdulillah kelar perpanjangan paspornya ya..

  3. ime'... says:

    hehehehe… yang gue salut sih sama dirimu, vid 🙂

    masih bisa ‘memaafkan’ bapak2 yang jutek sama dirimu. kalian berdua kan sama-sama gak makan 😀 hehehehe…

    but eniwei, selamat buat perpanjangan paspornya yang udah sukses itu yah 🙂

  4. elkaes says:

    wah siip ya pelayanannya… btw mbak aku oneng nih tapi jadi penasaran apa yang dimaksud bapaknya “gak pernah nemuin kasus seperti ini” hehehe asli penasaran apa kasusnya ya jangan2 ntar aku kena nasib sama kan repot 🙂

  5. elly.s says:

    syukur kalo udah banyak perubahan..
    soalnya aq termasuk yg males ke KBRI KL dulu…

  6. Dian says:

    Jadi inget duluuuu banget waktu saya mau dapat surat referensi untuk mendaftarkan pernikahan di sini, bapaknya juteeek banget. Saya mikir, ah dia capek kali dari pagi berapa ratus orang harus dia layani. Saya liat, hampir setiap orang disuruh balik pulang. begitu giliran saya, saya bilang “Selamat siang pak.” Dia gak nyaut. Saya kasih dokumen and dia bilang “Bukan mudah tau tidak? Apalagi si suami orang sini!!” sambil terus2 buka2 document. Begitu selesai, dia ngeliat ke kami and tersenyum “Alhamdullillah, Ibu dan Encik ini pasangan pertama hari ini yg berhasil memberikan semua dokumen dengan lengkap tanpa saya suruh pulang!”

    Disitu saya mikir, kalo mereka jutek, it’s very very reasonable. tanpa memburukkan bangsa kita, but maybe 80% of us datang ke sana without bringing proper documents kan. kebayang gak gimana capeknya petugas2 kita ngecek, eeeh ada document kurang, salah isi formulir, macem2. and how long they have been doing this? years kan… jangan2, kalo aku ada di posisi dia, udah pada beterbangan kali tuh document2 haha…

  7. Dian says:

    Eh mas aku penasaran waktu tut tut itu di Cengkareng….apakah kemudian dilarang oleh imigrasi untuk terbang, ditakut takuti atau bagaimana? Saya mengalami ditakut takuti akan dideportasi di negara tujuan, waktu paspor saya akan expired empat bulan lagi. Padahal dah janjian kalo balik dari Indonesia dengan KBRI di OSlo (saya di Norway) untuk memperbaiki perpanjangan paspor. Akhirnya aku jadi keluar uang juga. Saya lebih tertarik mengetahui aturan bepergian dengan paspor yang masa berlakunya kurang dari 6 bulan. Cerita ya, salam kenal.

  8. riri says:

    salam kenal…

    deplu dan seluruh perwakilan RI di luar negeri sekarang memang sudah mengalami perubahan ke arah yang lebih baik, dan masih terus berusaha menjadi lebih baik lagi.

    it’s very nice to read about your experience…

    kalau masih menemukan hal-hal yang tidak benar di perwakilan RI manapun, segera laporkan saja mbak ke deplu… ini bagian dari pengawasan masyarakat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *