Liburan ini koq cepat sekali berlalu ya??!

30 Agustus… duh dah ditunggu2 banget nih secara hari ini seorang sahabat udah dari bulan kapan berencana mampir ke rumah di tengah perjalanan pulangnya dari Belanda ke Indonesia. Seneng banget waktu dapet sms-nya, “Daku dah sampe nih, batre hp abis!”. Heuheuheu… ternyata jeng Runi dah di security. Udah cemas aja soalnya dia naek pesawatnya ke Singapur, stop-over di sana trus jalan ke sini pake bis. Krn saya belom pernah ke Singapur, jadi ga bisa ngasih tau dengan baik how to get here safely. Tapi saya dah bilang sama dia, kalo ga berhasil nyampe dari Singapur ke sini, gelar travel engineer-nya saya cabut. Dia takut doong…

Ya udah, hari itu setelah minum2 dikit ga sampe mabok, kita jalan ke KLCC. Eh di KLCC ketemu ama Wawan TK 94 yang lagi dikirim kantornya training di KL. Wutta small world. Kami dah lama banget ga ketemu Wawan soalnya dia kerja di Chandra Asri Cilegon sejak lulus sementara kami hidup nomaden huhuhu.
Abis itu seperti biasa pengen nyoba naek ke Petronas Twin Towers dan seperti biasa juga tiket udah abis. Jadi jalan2 aja di Kinokuniya. Si Mpok satu ini nyari2 buku bagus tentang Malaysia. Setelah pilah pilih akhirnya dapet juga yang tipis dan lumayan bagus foto-fotonya. Duh jadi kangen Dhina deee, soalnya bedua itu serupa gitu. Kalo jalan2 pasti ke toko buku, trus nyari buku tentang places in the world, sibuk dan pusing milih yang mana yang paling oke foto2nya sebelum akhirnya beli.

Pas Mas dateng jam 1/2 7, tadinya pengen langsung ke Central Market. Tapi berhubung jam pulang kantor, jadi kata Mas sih ampir mustahil bisa masuk LRT saking penuhnya. Akhirnya jalan2 dulu di Taman KLCC sebelum trus sholat di Masjid Asy-syakirin. Baru deh naek LRT ke Central Market yang ternyata masih aja penuh. Cuman berhubung bangku-bangku LRT pada diangkatin, jadi lebih banyak ruang untuk orang berdiri. Hmmm, baru sadar, ini malam 31 Agustus. Orang-orang pada sibuk ngerayain kemerdekaan.
Di Central Market liat2 aja, trus beli sedikit oleh2. Abis itu jalan ke Petaling Street yang menurut Runi tak seindah fotonya di buku yang dia liat di Kinokuniya hiks hiks… Emang pas liat fotonya sih cantik banget deh, menggoda untuk didatangi.
Pulang jam 10, jalan masih aja penuh, begitu juga antrian orang yang beli tiket LRT, not to mention LRT-nya. Serasa naek KRL 😀

Besoknya dengan stamina seorang travel engineer sejati, Runi memutuskan pergi ke Genting. Yuk yuk… pagi2 dah berangkat soalnya kan jam 10 malem kita mo naek kreta ke Singapur nganterin si jeng yang pesawatnya mau membawa dia balik ke Indonesia.
Setelah menjajal flying coaster, pengen masuk snow world tp ga jadi karena Raisha ga boleh masuk, trus ga jadi nyobain sky venture karena males ngapalin isyarat2 tangan yang diperlukan buat terbang di ruang vakum itu, akhirnya ngeliat casino aja (dari luar tentu). Trus balik ke kota.

Dipotoin Runi di depan Masjid JamekMengikuti godaan foto Masjid Jamek di buku traveling Jeng Runi yang baru, kita langsung ke sana naek LRT dari Gombak. Kali ini emang bener deh, mesjid-nya cantik meski tetap tak secantik fotonya. Banyak turis asing juga yang pengen masuk, tp waktu itu visiting time udah abis jadi mereka pada ga diizinkan masuk. Kalo kita sih karena mo sholat jadi boleh boleh aja.
Mesjidnya emang cantik, difoto dari segala sudut cantik. Enak juga buat selonjor. Jadi selama Runi ngambil foto, daku dan anak-suami sih selonjoran aja huhuhu… maklum kita kan bukan mental travel engineer. Lumayan lama juga bersantai di sana, soalnya nunggu Ceu Yuri yang janjian mo ketemuan ama Runi, sesama kRuCiL semasa di SC jaman dulu kala.
Tapi akhirnya kita ketemu Yuri di Sogo da si ceuceu teh belom makan. Setelah diberi petunjuk yang cukup jelas ama Yuri, sampe-lah kita dengan selamat di McD Sogo. Cuman sempet ngobrol bentar, kita harus balik krn harus siap2 pergi lagi.

Sampe rumah, cuman sempet mandi dan sholat, langsung berangkat lagi ke KL Central. Kita mau naek kreta Senandung Malam ke Singapur. Rencana pengen ke Singapur dari dulu ga jadi2, ini karena nganter Runi aja akhirnya bisa terjadi juga. Sebenernya ga pas banget waktunya, soalnya pas kita sampe di Singapur tanggal 1-nya, Martha malah pulang ke Indonesia. Jadi ga bisa kunjungan balasan. Tp ya gimana lagi sih ya, memang susah ngatur waktunya.
Di kereta kita tidur enak banget, soalnya tempat tidurnya emang bener2 dirancang buat bobo enak.

Baru bangun pas sholat Subuh. Runi ngobrol ama tetangga2 tempat tidur-nya. Dasar yah, negara kita ini identik dengan TKW, waktu Runi bilang kerja di Belanda, mereka kayaknya tertarik banget. Trus mulai nanya2. Lama-lama koq pertanyaannya agak aneh ya. Misalnya ditanya, “Kamu bisa bahasa Inggris?” Ya tentu dong sebenernya kan yah, masa sih di sana 4 taun ga bisa bahasa Inggris. Kebeneran si Jeng ini bawa buku cerita bahasa Inggris tebel banget gitu. Mereka tuh sampe terheran2 koq bisa ni orang Indon satu comprehend novel setebel gitu. Udah gitu baru sadar kalo disangka TKW kerja di Belanda pas ditanya, “Dia punya anak ga?”. Sebentar, sebentar… dia siapa ya? “Itu, orang yang kamu kerja di sana…” Hohoho… aduh maap2 pak, bu, anda salah sangka. “Saya sekolah di sana, dapet PhD, trus kerja di universitas dilanjutkan di industri,” kata si Jeng.
Orang itu malah bingung, “PhD apa sih…?” Gubrags…

Singkat cerita, sampai lah kita di stasiun Keppel, Tanjung Pagar Singapur, jam 1/2 10, telat sejam dari jadwal. Kita langsung naek taksi ke Changi. Jadwalnya jam 11.50 udah harus boarding. Tp ternyata ada masalah dengan tiketnya jadi akhirnya Runi baru bakal bisa terbang sekitar jam 3. Ya udah kita makan2 dulu di Changi. Trus abis itu si Jeng kita tinggal aja sendirian. Naek MRT kita menuju hotel. Dari stasiun MRT Dhoby Gaut kita jalan sepanjang Orchard Road. Sampe hotel, langsung check in. Pengennya istirahat dulu bentar, waktu itu baru jam 2. Niatnya jam 3 ato 4-an ke Sentosa Island. Apa daya, jam 1/2 4 si teteh kecil baru berhasil tidur setelah ngoprek segala rupa yang ada di kamar hotel. Doi baru bangun jam 1/2 6. Jadi akhirnya kita memutuskan untuk jalan-jalan di kota aja. Kesan pertama tentang Singapur, kotanya bersih, cantik, hijau, dan modern. Dulu saya pikir KL aja udah maju banget (dibanding Jkt) tata-kotanya, begitu liat Singapur,… lebih terkagum-kagum lagi.

Terakhir kita jalan2 kan ada guide-nya
. Teteh dan Bapak di depan MerlionSkarang jalan sendiri. Duh perasaan udah lama banget ga jalan2 sambil sibuk liat peta. Awalnya rada-rada lama juga buat memahami petanya hehehe, lambretta. Peta ampe lecek dibolak-balik. Tapi akhirnya kita selamat sampe di Merlion Park. Tempatnya si Merlion nangkring dengan gagahnya siap jadi latar belakang foto buat para turis. Merlion, singa berbadan ikan, adalah lambang pariwisata nasional Singapur. Ceritanya dulu Sang Nila Utama, Pangeran dari Palembang, terdampar di sebuah pulau dimana dia melihat seekor singa yang luar biasa. Dia memutuskan untuk menetap dan menamakan pulau itu Singapura (kota Singa).
Abis jalan-jalan di Taman Merlion, kita jalan2 di sekitar situ aja, Fullerton Hotel, Cavanagh Bridge, Monumen Raffles,… sebelum akhirnya naek MRT lagi ke China Town. Jalan-jalan bentar di sana, makan di McD (nyari yang jelas halal aja deh pokonya), trus lanjut ke naek MRT lagi ke Little India. Liat-liat bentar, sebenernya pengen ke Mustafa Centre yang menurut keterangan brosur ada di Little India. Tapi pas dicek di peta, ternyata Mustafa itu masih agak jauh dari Little India point. Harus naek MRT satu stasiun lagi.

Sampe bobok di MustafaJadi ya udah kita pulang aja ke hotel. Jalan-jalan malem menikmati Orchard. Trus bobo. Niatnya sih bangun pagi, keukeuh pengen ke Sentosa Island. Apadaya pagi-pagi teh masih males2an dan pengen istirahat. Baru jam 1/2 10 keluar dari hotel. Jadinya cuman sempet ke Mustafa Centre aja. Jalan-jalan dan beli sedikit souvenir di shopping centre yang buka 24 jam, penuh sesak dengan barang jualan, dan asik banget buat belanja. Raisha ampe bobo saking capenya “belanja”. Maklum, diantara kita betiga kan yang paling semangat belanja si teteh kecil itu. Segala pengen diambil, akhirnya cape sendiri. Bobo deh.
Jam 11 keluar dari Mustafa Centre. Sebelum balik ke hotel, masih sempet jalan-jalan lagi di Orchard Road, liat-liat jalan paling terkenal di Singapur. Baru deh check out dari hotel trus ke stasiun kereta. Lagi-lagi kretanya telat dari jadwal sampe-nya.

Hari Senin berjalan seperti biasa. Raisha masih sempet sekolah. Jam 3 sore kita pergi lagi ke KLIA. Pssst, ini pertama kalinya Raisha dan saya ke KLIA lho. Biasanya kan kita ke LCCT. Ceritanya Mas dapet tugas ke Terengganu. Berhubung ga biasa, jadi ga tega ninggalin anak-istri sendirian di rumah buat seminggu. Akhirnya dibawa lah kita semua. Naek MAS kita ke Kuantan. Pesawat delayed 1/2 jam. Sampe sana, bagasi juga belom dateng karena banyak yang overweight. Waktu itu ada rombongan umroh bareng kita. Jadi kita meninggalkan lapangan terbang tanpa bagasi. Trus lanjut naek taksi selama 1,5 jam di jalanan nan lebar tapi sepi (kata si Kangmas mah mirip Brunei, cuman di Brunei jalannya lebih kecil).

Maen di playgroundKita nginep di Awana Kijal. Golf dan resort yang punya private beach. Kebeneran banget, Raisha belom pernah ke pantai. Kalo emaknya sih udah yang ke… 2 kalinya ke pantai. Jadi selama mas kerja, kalo pagi Raisha maen di play ground deket pantai. Ga bosen-bosen maen, padahal playground-nya cuman kecil aja.
Kalo udah kelamaan di playground, saya bawa dia ke pantai. Riang gembira maen di lautMaen pasir di sana. Ampe akhirnya Raisha gosong.
Hari terakhir di sana, Kangmas akhirnya bisa juga pulang tepat waktu. Jam 5 udah di hotel. Biasanya jam 1/2 7, udah mah masih cape, hari keburu gelap. Karena baru jam 5, sempet istirahat bentar. Trus bisa bawa Raisha maen ke laut. Duh si eneng itu ternyata seneng banget maen di laut. Jebar-jebur sama bapak ga ada puasnya. Kalo ibu-bapaknya naek ke pantai karena capek, dia cuman bentar tahan duduk bareng. Trus lari sendiri ke laut. Bapaknya sampe kepayahan ngejar-ngejar. Tumben banget dia berani sendirian di tempat umum. Seneng banget menyambut ombak sampe akhirnya tenggelem. Baru deh mau naek.

Eh, pas balik lewat kolam renang. Pengen nyebur lagi. Abis brenang, sambil nunggu bapak, difoto duluYasudah, dia nyebur lagi sama bapaknya. Maen di jacuzzi, berenang-renang, sampe akhirnya tumben banget dia minta naek.
Kayaknya sih udah kecapen. Bapaknya sih masih sempet berenang bolak-balik. Lumayan katanya, lebih dalem dan lebih panjang kolamnya daripada yang di Kampung Warisan. Jadi lebih nikmat berenangnya.
Ga kerasa liburannya berakhir juga, pulang lagi ke KL. Ga ada lagi yang bersihin kamar di saat kamar udah berantakan banget. Back to the real life…
Ah liburan… koq terasa cepat berlalu ya…

3 comments

  1. barkie says:

    boikot m’sial!
    :-p

    ada dua pom bensin katronas baru dibuka di deket rumah. dua-duanya sepi bener. kayaknya sentimen anti m’sial masih gede disini.

    denger2 sih begitu 😉

  2. nila says:

    duuuhhhhh…yang abis liburaaannn asyiknya…..
    itu sapa yg abis minum2 ga sampe mabok? minumnya jus jeruk ya? hehe secara bukannya lagi hamil ya dirimu?

    kiss & hug buat raisha yaaa

    heuheuheu… minum teh botol (kemasan kotak)! kita mah anak baek2 koq teh, secara lagi hamil dan ga hamil juga ga minum alkohol 😀

  3. Lif says:

    Halah Runi dikira TKW, koq kaya gue yeee? Kalo gak salah dulu gue ditanya apa lupa, gue tunjuk aja boss gue, “Nah entu makelar aye, mpok…” Biar mabok sekalian.

    Image image… susah kalo image tentang Indonesia itu TKW/TKI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *