Archive for March 2006

(masih) Tentang Friendster

Seorang teman terbaik saya akan menikah dalam minggu2 di depan ini. Teman seperjuangan. Temen senasib di masa2 watawww edan-eling lieur-na!! Teman berbagi selama masa-masa berat penuh darah dan air mata itu. Waktu itu dia akhirnya mabur ke Jerman, sekalian sekolah sekalian menata ulang hidup. Dan saya tergoda untuk melakukan hal yang sama, mencoba menata ulang hidup saya yang saat itu berantakan banget dengan mencari lingkungan baru. Meski tak satu kota, komunikasi kami terjalin sangat baik sejak di Jerman (secara di sana YM! bisa nyala setiap saat dengan kecepatan tinggi tanpa perlu mengkhawatirkan argo bytes nya).

Saya hanya sekali berjumpa dengannya di sana. Salam 2003 di Berlin (ato Hannover yah… hmm, kayanya Hannover). Waktu itu dia sudah memperkenalkan cowok baru-nya, namun suasana hatinya belum terlihat membaik. Belakangan ternyata dia kembali harus berhadapan dengan kepahitan dulu sebelum bertemu dengan calon suaminya yang sekarang. Sempat dia pulang ke Indonesia untuk magang, dan lagi2 kami bertemu hanya sekali. Dalam waktu yang singkat di pernikahan salah seorang sahabat kami, pernikahan pertama yang dihadiri Raisha yang saat itu baru 1 bulan. Kali ini wajahnya sudah cerah-ceria, sama seperti saya saat itu.

Salah seorang teman terbaik saya… yang mungkin cerita hidupnya paling berliku. Saya bangga punya teman setangguh dia. Ada masa-masa labil-nya, masa-masa dia tampak sangat menuruti hatinya dan kurang berpikir rasional, tapi at all dia tetaplah wanita yang tangguh di mata saya. Senang akhirnya dia menemukan pelabuhan terakhirnya… semoga…

Btw,… mereka bertemu di sini. Saya ingat waktu itu libur. Libur semester atau libur apa yah? Tak ingat dengan pasti. Dia bercerita akan pergi ke Koeln untuk menghabiskan liburannya. Saat itu saya menggodanya, “Ada siapa di Koeln?”. Ternyata memang dia ke Koeln untuk kopi darat dengan orang yang menyapa lewat pesan di sini yang berlanjut ke telpon2 panjang penuh cerita, tawa dan curhat tentu. Syukurlah sekembalinya dari Koeln, kabar gembira terus berlanjut.

Ini pasangan kedua yang saya kenal yang bertemu lewat situs ini. Seorang Magdeburger malah lebih hebat lagi ceritanya. Setelah saling sapa lewat pesan singkat di Friendster, berlanjut ke YM! yang dalam 4 hari ditindak-lanjuti dengan mengubah status di Friendster dari single menjadi in relationship. Kemudian dalam sebulan sudah menentukan tanggal pernikahan. Padahal calon istri saat itu ada di Indonesia dan belum pernah ketemu langsung. Toh akhirnya tanggal pernikahan itu terwujud dan sekarang mereka sudah dikaruniai seorang putra yang sehat dan tampan seusia Raisha.

Hari gini masih ngomongin Friendster ya… Ketinggalan amat perasaan. Yah, sampai saat ini saya belum berhenti buka situs yang satu ini. Buat saya, Friendster salah satu benda menakjubkan yang membuat saya selalu terhubung dengan teman2 saya. Rasanya senang bertemu di dunia maya dengan teman2 yang bahkan sampai sepuluh tahun tidak bertatap muka. Sebagai orang yang menganggap teman adalah harta yang sangat berharga dan investasi yang tak pernah merugi, Friendster juga membantu saya untuk keep updated regarding my friend’s news. Jadi kalo menurut orang mungkin Friendster sudah basi, buat saya Friendster tidak pernah basi….

Without you

Raisha suka nari2… Kami tau itu sejak beberapa waktu yang lalu. Kalo lagi dibawa jalan2 ke Mall, trus musiknya rada nge-bit dikit, tangannya pasti menari2. Sampe mbak pramuniaga yang liat dia digendong sambil tangannya goyang bilang, “Eh, eh… adek-nya joget2…”.
Tapi kemaren saya rada2 kaget pas pulang kantor. Dari sejak masuk jalan ke rumah, sayup2 kedengeran suara dangdutan. Trus pas buka pager, musik dangdut itu semakin keras di telinga. Wataww, dari rumahku nih ternyata dangdutannya. Pas buka pintu… taraaa… Di ruang tengah, pengasuh Raisha lagi joget2 dangdutan diiring musik dangdut dari CD yang dia beli sendiri sementara eneng kecil itu duduk manis sambil ketawa2 dan tangannya nari2. Senang sekali tampaknya…

Padahal biasanya, kalo udah menjelang jam ibunya pulang kantor, Raisha udah minta ditatah ke ruang depan. Duduk nunggu ibunya dengan ga sabar. Begitu ibunya dateng langsung melonjak2. Hmmm, salah satu yang bikin saya berat buat tetep kerja.
Yap, Raisha emang dah makin pinter. Kalo pagi2 ibunya mo ngantor, didadahin, tangannya sih tetep dadah dadah. Tapi tampangnya nelangsa banget. Dulu waktu masih ada Mas, Mas kan berangkat kantor setelah saya. Jadi dia didadahin gitu masih ketawa2 seneng, dadah dadah… Pernah suatu waktu saya dan Mas pergi bareng dan ga bawa Raisha. Abis hari itu panas banget dan rencananya juga cuman pergi sebentar. Pas didadahin, tampangnya nelangsa gitu. Kata Mas, tiap hari kalo Mas berangkat kantor juga begitu, sampe ga tega ninggalinnya. Sekarang saya yang ngerasain, tiap hari ngeliat Raisha nelangsa ditinggal ibu ngantor. Yah, sampe abis kontrak deh ama kantor yang sekarang dipaksain kerja dulu.

Raisha lagi hobi banget jalan ditatah2. Kayaknya dia ga berminat merangkak. Tiap kali disimpan or tengkurep ga tahan lama. Pasti ngambek minta dibediriin. Kalo pengen ke suatu tempat nunjuk2, minta ditatah. Kalo ga ditatah dan dia punya tujuan mo ke mana, pasti dia berjuang tapi bukan dengan jalan merangkak, melainkan berguling2. Ampun deh…

Daddy's little girlAwal2 ga ada Bapak, Raisha kayaknya kehilangan banget. Maklum, sempet seminggu full time bersama Bapak . Lagian dia emang biasanya lebih banyak sama Bapak kalo main, bapaknya kan kreatif banget bikin2 permainan buat Raisha yang bikin Raisha ketawa sampe terkekeh. Anak Bapak banget deh dalam urusan main.
Dua hari pertama ga ada Bapaknya, tiap bangun pagi Raisha minta ditatah ke kamar kami (Raisha tidur sendiri di kamarnya). Padahal dia biasanya ga suka masuk ke tempat gelap. Tapi kali dia heran, koq dia bangun bapak ga ada. Minta ditatah ke kamar meski gelap, trus dangak2 liat tempat tidur kaya nyari bapaknya sambil ngoceh, bapa bapa bapa…

Sekarang saya punya kebiasaan baru. Chating setiap jam 1/2 9 malem. Jadi inget masa2 long distance Jerman-Brunei. Terulang lagi deh…
Ga ada Mas ternyata rumah jadi sepi. Perasaan Mas itu pendiam, tapi ternyata yang bikin rame rumah itu dia. Mungkin karena dia kreatif main ama Raisha dan suka banget teriak2 sama Raisha. Pas ga ada jadi terasa sepi banget.
Everything’s so different without him, padahal belom seminggu hehehe

Little Princess

Little Princess... Ga kerasa Raisha sekarang dah 7.5 bulan. Udah makan tim saring, pake dada ayam atau ati ayam, wortel dan buncis. Favoritnya. Kalo dikasih makan tim saring, lahap banget makannya. Bikin sirik ibu2 yang anaknya susah makan. Dia juga suka makan berbagai buah, apel kukus, pisang, pepaya, dan melon. Selain itu, dia juga suka bubur susu home made, dari beras putih ditumbuk, dibikin bubur ditambahin susu. Kalo yang instan2, dia ga doyan (syukur deh…). Sayangnya, bubur susu dari beras merah dan kacang ijo juga dia ga suka.

Sebulan yang lalu pertama kali-nya Raisha ke Gresik naek pesawat. Pssst, saya dan Mas pertama kali naik pesawat pas udah kerja lho… Raisha anak kecil ini, baru 6 bulan dia udah ngerasain naek taksi, naek mobil aki-nini, naek bajaj, kreta api, bis bandara, angkot… blom berani aja bawa naek metromini heuheuheu.
Pertama kalinya juga Raisha sakit. Pas Raisha sakit di Gresik, baru sadar deh betapa beruntungnya punya anak kaya this little princess yang ga nyusahin. Sakit ga rewel, makan ga susah, paling jadi makin banyak mimik susu aja. Bikin sirik kakak2 dan adik2 yang punya anak susah makan dan selalu rewel terutama kalo sakit.
AlhamduliLlah Raisha sakit ga lama2. Hari pertama anget2, tapi berhubung ga rewel, ga dikasih penurun panas. Hari ketiga udah ga anget, tinggal batuk-pilek. Pas pulang udah ga pilek, tinggal batuknya dikit. Ga lama sembuh sendiri meski ga ke dokter dan ga pake obat. Konsultasi sih ama adekku, dokter umum yang punya cita2 mulia lagi ngerintis bikin klinik buat bantu2 puskesmas memberantas gizi buruk. Untungnya dia punya pemahaman yang sama ama saya. Ga perlu ke dokter dulu, biasanya infeksi virus yang ntar juga sembuh sendiri dan ga membutuhkan obat.

Yang berubah dari Raisha di usianya ke 7 bulan adalah… dia jadi suka keluar rumah. Dulu kalo keluar rumah dia diem aja, kayanya asing gitu sama dunia luar. Ketemu orang, meski mau digendong, tapi ga ada senyumnya. Kalo udah sampe rumah lagi, baru dia sorak2 kegirangan.
Minggu lalu dia dibawa ke perpisahan Mas di Dapur Sunda KTS. Ketemu banyak orang Worley lama termasuk Mas Danto dan Mas Budi yang sekarang udah di McD. Dia terlihat riang gembira. Digendong sama Tante Reni juga ketawa2 aja. Diajak ketawa ama Om Berthy mau. Jadi makin lucu aja tu anak.
Malem Minggu diajak dinner di apartemen Vidyarthi bareng orang2 departemen struktur plus Reni. Dia juga ketawa2 terus, digendong Sangeetha, dipangku Reni, diajak main sama Andhi dan Mas Ivan. Duh, seneng deh liat dia udah bisa ketawa2 gitu sama orang lain.

Minggu ini Mas udah ga ngantor. Sedihnya saya lagi banyak kerjaan di kantor, jadi ga bisa pulang teng-go. Tapi ga papa sih, dia jadi punya banyak waktu buat Raisha. Hari Minggu besok… dimulailah petualangan baru keluarga kami, Mas di Kuala Lumpur, saya dan Raisha sementara ini di Jakarta sampe saatnya memungkinkan untuk menyusul. Hmmmmmmm, moga2 semuanya baik2 aja deh….

What is Chemical Engineering?

Chemical Engineering is the most misunderstood major among all the engineering majors. Many people think that we are the guys who work in the Chemical Laboratories which is incorrect!!

So, what is Chemical Engineering?

Our modern society relies on the work of Chemical Engineers – they help manage resources, protect the environment and control health and safety procedures, while developing the processes that make the products we desire or depend on.

Chemical Engineering is all about changing raw materials into useful products you use everyday in a safe and cost effective way. For example petrol, plastics and synthetic fibers such as polyester and nylon, all come from oil.

Chemical Engineers understand how to change the chemical, biochemical or physical state of a substance, to create everything from face creams to fuels.

Biochemical Engineering, a more recent offshoot of Chemical Engineering, uses the very latest technology to produce pharmaceuticals and foods.

What do Chemical Engineers do?
Chemical Engineers play a crucial role in everyday life. Chemical Engineers are involved in the design, modification and operation of processes to produce desirable products. They are employed across a huge variety of sectors including:
* Chemical and allied products
* Pharmaceuticals
* Energy
* Water
* Food & Drink
* Materials
* Oil & Gas (where I’m employed :-))
* Process Plants & Equipment
* Biotechnology
* Business and Management
* Consultancy

Chemical Engineers must make decisions concerning:
* Which reaction pathway should be used to make the product?
* How to purify the desired product?
* How to control the process and ensure it is safe?
* How to make the process cost effective?
* What should be done with any by-products formed?
* How to reduce the amounts of unwanted by-products formed?
* What to do with unreacted raw materials?
* How to recycle energy within the process?

Written by:
Awad M. Al Sayaari
Process Engineer
UZ-FE / ZADCO