CWD, Farewell Party n Hobi Baru

Minggu lalu ada CWD, alias Ceria Worley Day… itu tuh, acara family gathering-nya kantor Mas. Dulu banget *tsaaah, dulu banget*, waktu saya baru masuk Ceria Worley, CWD ini baru aja diadain. Jadi saya masuk persis sesudah CWD. Pas saya resign,… lagi sibuk2nya tuh orang2 nyiapin CWD. Waktu itu temen2 sedepartemen bilang… “Yah, kamu ga pernah ngerasain CWD dong yah…”
Ternyata akhirnya ngerasain juga meski sedikit. Ceritanya kan acaranya di Hotel Yasmin, Puncak. Trus Frieza ama Aca mo bawa mobil sendiri, tapi pergi telat-pulang cepet dibanding bis kantor. Secara sebenernya kasian Raisha kalo terlalu capek, jadi kita nebeng pas mereka nawarin nebeng. Iya lah… lumayan menghemat waktu. Pas kita sampe, sesi foto dan permainan anak udah selesai. Jadi kita langsung ambil snack pagi ama dikasih paket berisi handuk dan sikat gigi buat Raisha. Trus ngobrol2 di pool site-nya restoran sama orang2. Serasa reuni ketemu temen2 yang udah lama ga ketemu. Ketemu juga sama orang2 baru Ceria Worley. Wah sekarang banyak cewek cantik nan modis, ga kaya dulu.

Ga lama kemudian, acaranya makan siang. Trus pembagian kunci kamar hotel. Ya uda, kita masuk ke kamar. Pas udah masuk kamar, Raisha langsung bobo gituh. Biasa dia mah kalo adem2 hawanya bawaan bobo. Jadi kita bedua di kamar aja sementara Mas ikut pertandingan bola n voli di luar sono *entah di mana*. Abis maghrib pas acara hiburan dan band serta makan malam dimulai lagi, Raisha masih aja bobo. Jadi cuman si Mas yang keluar. Sapa tau dapet motor gituh, jadi ditungguin deh tu acara mpe malem heuheuheu… Ceritanya di acara hiburan itu ada penarikan door prize, hadiah utamanya Supra Fit ajah!
Tapi ternyata Supra Fit-nya bukan rejeki kekekekek… Yang dapet Ernita, anak baru proses. Untung juga dia, baru masuk beberapa bulan di CW, eh udah dapet door prize motor. Tapi teuteup ga ngalahin keberuntunganku… daku cuman 8 bulan di CW dapet suami huahaha…
Pagi2 abis sarapan kita udah pulang lagi. Jadi ga banyak yang bisa diceritain soal CWD :p

Kebalikan ama saya… Frieza itu masuk persis pas CWD mo diadain. Dan kemaren adalah CWD terahir-nya sebelum dia pindah ke Petronas. Hiks hiks sedih deh bakal jauh dari keluarga mereka.
Banyak kenangan bersama mereka bakal terussss dibawa2. Frieza kakak kelasku di TK. Orang yang lumayan lama di kampus *kerja maksudnya, bukan kuliah*, nemenin daku *yang kerja juga* sebelum pindah ke Petrolog. Aca…, Aca tetangga-ku. Lumayan baru di kompleks, makanya awalnya ga kenal. Kenal gara2 waktu itu lagi Invitasi Hoki antar PT Indonesia. Penyakit bulananku datang, sakit perut tiada tara. Trus Aji waktu itu minta tolong Aca, penyerang tim mix, nganterin pulang. Eeeh, ternyata rumahnya cuman beda satu jalan.

Setelah Aca pacaran ama Frieza, jadi makin akrab dee. Kontrakan mereka di Mampang dulu, sering banget jadi tempat nunggu waktu les Prancis. Waktu itu daku biasanya kalo mo les Prancis sampe Jakarta jam 5 an sementara lesnya jam 7, ada dua jam waktu tunggu. Berhubung saat itu dah ga bisa nunggu di markas anak2 94 di Puloraya lagi *ada yang ga mau ketemu daku sih di situh*, jadi tempat nunggu-nya pindah ke rumah kontrakan mereka.
Frieza jg yang buka jalan pindah ke CW, tempat ketemu suami tercinta. Frieza, Aca dan Radit
Frieza dan Aca tempat curhat panjang dan sedih, orang2 yang pandai menulis lewat email buat menghibur. Meja di kantor sebrang2an juga, email aja komunikasinya soalnya kalo ngomong mah ga bisa hehehe…
Frieza dan Aca juga yang nganterin Mas ketemu Bapak-Ibu-ku waktu kami bedua memutuskan menikah di chating padahal Bapak dan Ibu belom pernah kenal ama Mas *dan aku waktu itu masih di Jerman sementara Mas cuman punya sedikit waktu saat pulang ke Indonesia dari Brunei*. Waktu itu irisan teman2 kami sdikit sekali. Temenku yang kenal Mas dan sekaligus kenal Bapak-Ibu-ku ya cuman Frieza-Aca.

Farewell Party-nya FriezaTapi sumpah, I am glad for them. Seneng liat Frieza move forward. Apalagi kayanya dia sendiri masih merasa mimpi, feels like everything match what he likes. Jenis kerjaannya, kota tempat tinggalnya, tempat kerjanya…
Sebelum berangkat minggu depan, Jumat kemaren mereka ngadain farewell party di Waroeng Daoen. Tanpa acara formal, cuman ngobrol sambil menyantap makanan, kita ngumpul; seluruh anak departemen proses, Jaja mantan proses yang udah pindah ke Conoco, Mas, saya dan Raisha, Endang – IT-nya CW, Om Berthy – HRD yang setia menemani kita, Sari – resepsionis yang mangkal di depan ruang proses, Lusi – adeknya Andhi yang tetangga mereka, Yossy – drafter proses yang banyak lemburan, n Tia dan Daniel-nya.
Moga2 makin sukses di Twin Towers ya Nta…

Minta tolong pengen maju nih ye...Skarang ngomongin Raisha. Raisha lagi males banget. Udah seminggu ini dia ga tengkurep sendiri. Kayanya palanya berat gituh. Jadi kalo mo tengkurep, selalu harus dipegangin palanya supaya berhasil. Kalo ga dipegangin dia ga bisa dan ngamuk2 soalnya keukeuh pengen tengkurepnya mah. Kalo udah tengkurep, masalahnya laen lagi. Pengen maju… Ngamuk2 lagi. Pantat dijungking-jungkingin supaya bisa maju, yang ada malah mundur. Heuheuheu… kasian deh kamu Nak, lagi susah payah gitu malah diketawain sama ibu-mu. Abis lucu banget sih.
Dia juga lagi punya hobi baru… make a razz wet sound. Jorok banget deh… Tp dia suka banget kayanya. Trus lagi suka banget ketawa *dengan catatan ga ada orang laen selain ibu-bapaknya*. Kalo dicium bapaknya, dia sampe terkekeh2 kegelian. Bayi-bayi itu cepet banget sih perkembangannya.

2 comments

  1. febi says:

    aduuuw lucunya Raisha, cantik viiiid 😉
    moga sehat2 terus yaaa

    btw, maaf niy jarang mampir. lagi keasikan di multiply. mampir kesana ya vid, sekalian baca sedikit cerita Ghefira yg Jalan-Jalan ke Hutan itu 🙂

  2. Vidya says:

    amin feb, moga2 sehat terus. sama feb, maap jarang mampir. masih repot nih bagi waktu, maklum ibu baru (heuheuheu padahal udah 4 bulan lebih masih aja ngerasa ibu baru)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *