Archive for September 2012

Ramadhan dan Idul Fitri di Den Haag

Mudah-mudahan belum terlalu terlambat buat mencatatkan kenangan Ramadhan dan Idul Fitri pertama di Den Haag :-). Awalnya cukup geumpeur kalo bahasa Belanda-nya mah (khawatir terjemahannya meski tidak pas) menghadapi Ramadhan di musim panas. Hari pertama Ramadhan, subuh pukul 03.15 dan maghrib pukul 22 lewat. Tapi alhamdulillah hari pertama terlewati, bahkan Raisha pun ikut puasa penuh. Hari berikutnya, karena melihat Raisha cuman minum 2 gelas selama 24 jam (sahur segelas, maghrib segelas), Raisha dibangunkan agak lambat meski masih gelap. Membiarkan dia minum 3 gelas dahulu baru mulai puasa. Berlangsung seminggu Raisha sahur terlambat, setelah itu dia kembali ke jadwal puasa yang sama dengan orang tua karena sudah bisa minum lebih banyak ditambah jadwal Subuh dan Maghrib juga sudah sedikit demi sedikit bergeser. Akhir bulan Ramadhan, Subuh sekitar pukul 04.15 dan Maghrib sekitar pukul 21.00.

Yang paling dirindu dari Ramadhan di KL adalah Ramadhan Learning Session buat anak-anak dan tadarus bersama setiap pagi :). Alhamdulillah untuk tadarus jamaah di sini tergantikan dengan mengikuti tadarus jamaah melingkari laptop di Skype bersama muslimah Keluarga Muslim Delft setiap sore jelang Maghrib. Tak menggantikan indahnya pertemuan tetapi cukup membawa suasana Ramadhan di rumah :-).

Setiap hari Jumat kami sekeluarga mengikuti acara Buka Puasa Bersama di KBRI. Ada ceramah sebelum waktu berbuka dan setelah berbuka sebelum Isya dari Ustadz yang khusus didatangkan dari Al Azhar Kairo selama Ramadhan ini. Melipur dahaga akan siraman rohani. Beliau juga yang mengimami solat jamaah termasuk solat tarawih (menuliskannya pun membuat rindu akan suasananya). Biasanya acara selesai pukul 00.30 (karena Isya-nya juga sudah sangat malam). Oiya, Bu Dubes Belanda ramah baik-hati dan sangat berbaur dengan seluruh warga Indonesia. Beliau bahkan ga segen2 beresin piring yang masih tercecer di lantai saat tempatnya mau digunakan untuk sholat Isya. Mudah-mudahan semakin banyak pejabat Indonesia yang berbaur dengan para rakyat jelita seperti kita ini ya :-).

Kalau hari Sabtu, selama 5 kali buka puasa, sekali mengikuti buka puasa bersama-nya perhimpunan mahasiswa muslim rotterdam di Schiedam, sekali ngikut buka puasa bersama Keluarga Muslim Delft, dan sisanya di Masjid Al Hikmah, masjid Indonesia. Sama ini juga, sebelum buka ceramah, abis buka ceramah lagi, lanjut sholat Isya dan tarawih. Buka puasa bersama yang terakhir, di malam takbiran, kami berkesempatan menyaksikan seorang fotografer Belanda bersyahadat. Terharu rasanya menyaksikan seseorang dengan kesadaran memasuki Dien ini. Yang memimpin upacara-nya orang Belanda yang selama ini jadi Ustadz-nya para mualaf Belanda di masjid Al Hikmah. Semuanya berlangsung dalam bahasa Belanda, dan meski dengan bahasa yang tidak dimengerti, keharuan itu tetep memenuhi dada.

Di Masjid Al Hikmah ini juga pada 10 malam terahir disediakan sarana untuk i’tikaf. Menjelang sahur ada solat tahajjud bersama dilanjutkan sahur bersama. Kebanyakan pesertanya Bapak-bapak, meski ibu-ibu pun ada juga :-).

Al Hikmah Den Haag

Idul Fitri di Masjid Al Hikmah Den Haag

Hari Raya kami sekeluarga sholat Idul Fitri di Masjid Al Hikmah. Terasa banget koq suasana lebarannya :-). Agak siang dateng ke open house bu Dubes di Wisma Duta Wassenaar, ketupat, opor, sambel goreng ati tetep ada, tak kehilangan suasana lebaran tanah air. Setelah itu selama seminggu banyak undangan open house, tetep dengan menu lebaran.

Jadi pengalaman Ramadhan dan Idul Fitri di Den Haag alhamdulillah menyenangkan dan tidak menderita hehehe… Mudah-mudahan pendidikan Ramadhannya berbekas di sepanjang taun sebelum Ramadhan berikutnya dan masih bisa bertemu lagi dengan Ramadhan di mana pun berada :-). Amin.