Archive for March 2012

Parents-Teacher Meeting dan Masa Kanak-kanak

Ga kerasa udah mid-term aja, ada undangan parents-teacher meeting. Dikasih alokasi waktu dan dipersilakan milih. Kami milih sore pulang kantor jadi KangMas bisa dateng juga dan pergi bareng dari rumah, sepedahan sore-sore.
Sampe di sekolah nunggu bentar sebelum akhirnya dapet giliran.
Seperti biasa kami dengerin komentar dari gurunya. Standar aja sih, Raisha bisa beradaptasi dengan baik, dia is the top in class, bacanya lancar, nulisnya rapi, englishnya excellent, dia mengerti dan aktif saat guru menerangkan pelajarannya, dan math-nya juga okey.

Ruang Kelas Raisha

Ruang Kelas Raisha

Oiya di sekolah Raisha seperti yang pernah diceritain awal-awal dulu, pendekatannya sangat personal. Jadi setiap anak assignment-nya beda-beda disesuaikan dengan kemampuan ga dipaksa harus mengikuti standar tertentu. Misalnya untuk spelling test, ada levelnya, jadi meski satu kelas spelling testnya belum tentu sama (hampir pasti beda hehe). Reading juga dibagi-bagi dalam colour level. Kemampuan membaca anak terpantau banget karena mereka tiap hari membawa pulang buku untuk dibaca yang udah dibaca bersama gurunya di sekolah. Si murid membaca dan guru mendengarkan. Nanti sang guru mencatatkan kesan pesannya di Reading Record. Anak-anak dididik untuk cinta membaca sejak dini jadi mereka terbiasa baca di mana aja.

Kami orang tua Raisha emang ga pernah kuatir dengan literacy Raisha, dia memang really into it. Seneng banget sama baca-baca, nulis-nulis. Yang kita suka bertanya-tanya matematiknya, abis dia ga terlalu suka dan gampang nyerah, ditambah tak terpantau karena ga ada PR dan buku semua ditinggal di sekolah. Tp ternyata matematiknya juga oke. Miss Fran, wali kelasnya, bilang dia ga ada masalah dengan matematik. Liat nih, dia bisa mengerjakan ini dengan lancar, sambil nunjukkin satu halaman kerjaannya. Mas dan saya nyengir, secara itu yang dikerjain dengan lancar udah setengah mati saya ajarin waktu dia mau ujian masuk kelas 1 dari reception.

Jadi inget pidato akhir taun ajaran dan perpisahan Mr. Christopher Fitzgerald, kepala sekolah Raisha yang lama di Mutiara. Waktu itu acara Speech Day and Prize Giving Ceremony. Kami dateng karena selain saya emang selalu berusaha hadir di acara sekolah Raisha, Ms. Esther, wali kelas Raisha dah sengaja dateng ke mobil waktu saya jemput Raisha minta saya hadir. Pas pidato akhir taun ini, Mr. Fitzgerald mengungkapkan fakta-fakta ttg pendidikan. Yang pertama yang membekas banget, usia mulai pendidikan belum menentukan hasil pendidikan di kemudian hari. Beliau ngasih contoh di Finlandia, usia memulai pendidikan dasar adalah 7 taun tapi terbukti Finlandia adalah penghasil lulusan2 terbaik di dunia dibandingkan di Amrik yang memulai di umur 5 taun.

Udah gitu ternyata juga lamanya seorang anak belajar di kelas belum tentu menghasilkan penyerapan ilmu yang lebih banyak. Mr. Fitzgerald bilang, jadi coba para orangtua yang membawa anaknya ke kelas2 pelajaran tambahan melakukan pratinjau lagi apakah hasilnya cukup efektif atau hanya membuat anak lelah.

Dan yang penting lagi, penguasaan bahasa ibu. Anak selayaknya lancar dan fasih berbahasa ibu dulu sebelum bertambah (bukan berpindah) dengan bahasa lain. Ini memudahkan anak untuk menguasai banyak bahasa dan menekan tombol switch saat harus berbicara dalam berbagai bahasa. Saya perhatiin di sini temen-temen Raisha lebih nyaman menggunakan bahasa ibu-nya dibanding bahasa inggris. Jadi kalo orang tua menjemput, mereka langsung tekan switch pindah bahasa ibu, kalo ngobrol sama temen baru ganti lagi. Beda sama waktu dulu di Mutiara, lebih sering terlihat saat anak sudah bersama keluarga pun mereka tetep berbahasa Inggris.

Sukaaa banget deh sama pidatonya Mr. Fitzgerald ini. Soalnya mendukung saya buat ga masukin Raisha (dan Dinda nantinya) ke berbagai macam les yang sifatnya akademik. Jadi mereka punya lebih waktu untuk bermain dan belajar yang lain-lain; kayak taekwondo, balet, piano dan sebangsanya. Saya sangat menghargai masa kanak-kanak yang cuman 12 taun ituh… Manfaatkan buat having fun sepuas-puasnya. Main yang fun, taekwondo dengan gembira, balet krn seneng, piano juga bikin hepi sehingga sekolah pun ga bosen dan dinikmati ;-).
Anyway, kalo saya menekankan penggunaan bahasa ibu sama Raisha dan Dinda sebenernya sederhana, liat temen2 kuliah dulu bisa menguasai 3 – 5 bahasa, gampang banget switch-nya, jadi pengennya anak2 juga bisa banyak bahasa dan pastinya ga lucu kalo bisa banyak bahasa ga bisa bahasa ibu-nya :D.

Empat Tahun Kehadiranmu

 

 

26 Februari kemaren, Dinda genap 4 tahun. Dinda inget kalo ulang taun-nya itu ga lama sesudah Maiza, sahabatnya di KL. Jadi abis Maiza ulang taun, dia udah suka pengumuman sama ibu, bapak, dan tetehnya kalo dia sebentar lagi 4 taun supaya ga lupa kadonya *hadeuh*.
Ulang taun memang salah satu momen istimewa di keluarga. Bukan yang dirayain ngundang2 temen atau bikin acara rame, cuman sekedar supaya kita merasakan ada yg beda dari rutin biasa. Ada masakan ibu yang ga biasa. Kapan lagi ibu bikin nasi kuning lengkap dengan lauk pauknya kalo bukan ulang taun. Jadi ya cuman 3 kali setaun, ulang taun Mas, Raisha, dan Dinda. Ada potong kue yang juga buat keluarga kami istimewa secara semua di sini pencinta gorengan jadi jarang-jarang makan kue. Ada doa yang dipanjatkan terkhusus buat yang ulang taun mengharap usia yang tersisa bisa dimanfaatkan sebaik-baiknya. Dan pastinya kalo yang ulang taun si anak, ada sedikit pesan2 sponsor alias target yang diharapkan dicapai di usia barunya.

Jadi ya begitulah, dinda minta kado barbie dan cake ulang taun barbie juga. Ibunya tepok jidat. Maklum baru di Den Haag, blm tau tempat beli bahan kue (karena ga tau kehalalan cake yang dijual di bakery, pastinya harus bikin). Akhirnya dibujuk lah supaya mau cake coklat sajah alias blackforest. Dinda setuju waktu dibilangin kita susah cari yang halal di sini. Nyari di Mbah Google resep blackforest. Lanjut nyari bahan-bahan kue di supermarket. Itu pun susah payah dan seadanya karena dibatasi kode2 emulsifier yang dinyatakan haram.
Oiya pas nyari resep di Google itu, yang pertama keluar adalah resep blackforest yang saya bikin waktu ulang taun Mas ga lama setelah kami nikah alias 7 taun yang lalu. Saya ketawa sendiri waktu sadar udah 7 taun ga baking. Jadi inget beberapa taun yang lalu ada temen kuliah yang pindah ke KL. Trus kita diundang dateng ke housewarming-nya. Di sana ada brownies yang dibawa dari bakery di Jakarta. Temen saya nyodorin ke si Mas, “Ini cobain deh, lebih enak dari brownies-nya Vidi.”
Si Mas malah nanya, “Emang brownies-nya Vidi kaya apa?”
Saya bilang ama temen, “Dia ga pernah nyobain kue bikinanku, Bang ”
Temen saya melongo, “Hah, serius loe Din, ga pernah nyobain brownies bini loe?”.
Si Mas menggeleng. Masih ditanyain lagi, “Pudingnya?”
Tentu aja geleng lagi hehehe…
Temen saya bilang, “Rugi baget loe hehehe… Kita jaman kuliah langganan brownies n puding-nya Vidi.”
Heuheuheu… bakul kue jaman kuliah, yang hiasannya tiada seindah jaman sekarang. Pensiun karena suami ga suka kue dan alih profesi jadi tukang gorengan. Kemudian pensiun juga waktu suami kudu ngurangin makan gorengan karena bakat kolesterol tinggi.

Singkat cerita, akhirnya saya baking lagi. Kebetulan waktu itu Raisha juga lagi libur sekolah, jadi anak2 di rumah aja. Mereka super excited liat ibunya baking dari sejak mulai ngocok telor hehehe…
Akhirnya jadi juga blackforestnya. Cuman disiram choco glaze icing karena hari sebelumnya nyari-nyari whipped cream dan butter belum nemu yang halal. Tapi kayanya Dinda ga pernah lebih bahagia dari kemaren waktu liat birthday cake
Dilanjutkan dengan bikin nasi kuning dan lauk-pauknya. Mengganti urap sayur dengan capcay karena belom bisa bikin taburan kelapa dari serbuk kelapa instan. Tapi ternyata lebih disuka sama anak-anak.

Jadilah malam istimewa itu. Dinda dapet kado yang dia pilih sendiri, ngakunya pengen Barbie tp sampe toko mainan minta stroller buat dede bayinya yang di Belanda (yang di Bandung bawaan dari KL buat dede bayi yang di Bandung katanya). Dinda potong kue-nya, trus kita makan nasi kuning setelah sebelumnya berdoa sambil titip pesan-pesan sponsor buat Dinda. Kalo udah 4 taun, sebelum bobo harus pipis ya Din, jadi ga ngompol lagi. Trus mulai belajar ngaji-nya tiap hari ya. Belajar sholat Maghrib jamaah sama semua, jangan sambil nangis-nangis bilang cape ya. Berenti marah-marah dan ngamuk-ngamuk ya. Tetehnya disayang jangan dijajah terus. Dan seterusnya dan seterusnya. Dinda yang sedang berbahagia dapet birthday cake yang dia ikut andil mecahin telor buat bikinnya cuman mengangguk-angguk setuju. Mudah-mudahan ya Din…

~ Kit for scraps: A Good Read Kit from Millstream Cottage