Archive for February 2010

Dua Taun Kehadiranmu

Ga kerasa banget udah dua taun aja usiamu Din…
Udah cerewet,
pinter manjat manjat,
bisa lompat lompat,
jago lari lari,
doyan bikin ibu berasa copot jantung,
mulai ga pake diaper sekali pake meski baru tahap di rumah
(dan tanpa kesulitan berarti dengan tingkat kebocoran yang rendah sejak awal belajar),
ngerti gimana caranya ngambek,
ah dinda dinda
ga kerasa banget Nak,
tau2 udah dua taun aja…
Selamat ulang taun ya Nak, semoga cepet berhenti minum ASI

The Winner Stands Alone

The Winner Stands Alone

Baca-baca beberapa review buku ini, koq banyak yang ga suka ya? Malah ada yang komentar kalo ini adalah “a spectacular failure“.
Padahal buat saya yang emang fans berat Coelho, buku ini luar biasa…
Dari sekian judul buku Paulo Coelho yang saya baca, ini buku beda banget. Kayaknya pertama kali deh dia mengusung tema thriller. Dengan gaya filosofi-nya, tema thriller yang seringnya biasa aja, cuman penasaran pengen tau cerita selanjutnya gimana dan berahir seperti apa, ga demikian kalo baca The Winner Stands Alone ini.
For me, it’s really a masterpiece!

Sibuk sibuk yang bikin sibuk

Playground lovers

Dah lama banget ga nulis… Udah lebih dari empat bulan nih, weleh ke mana aja yaaa?
(Sok) sibuk aja sih…
Sibuk pertama, Raisha n Dinda lagi hobi banget maen di playground. Jadi tiap sore pasti kudu ngangon di playground. Itu makan waktu 1,5 – 2 jam sendiri.
Sebagai akibatnya, dua2nya jadi nyi iteung, hideung pisan euy! Dua-duanya juga menunjukkan kemajuan signifikan di bidang motorik kasar. Dinda udah bisa naek perosoton dari sisi tempat merosot. Sementara Raisha makin kenceng lari-nya. Di sekolah klo pelajaran PE (physical education) sekarang dia udah sering menang lomba lari.

Sibuk kedua… menikmati kembali ke cara lama dalam membaca. Lagi menikmati kembali baca sambil nyeruput teh manis anget, sambil boboan sampe ketiduran di waktu malem (dulu jaman masih sama orang tua terlarang banget, nambah2 minus katanya), ato sambil nungguin anak2 main di rumah. Kembali membaca dari deretan huruf yang tercetak dengan tinta di atas keras. Lebih nyaman buat mata, dibanding baca2 dari lappy dengan sinar berpendarnya yang sering bikin mata lelah. Jadi emang ga nyempetin nulis, apalagi blogwalking.
Dalam 4 bulan belakangan ini mungkin buku yang dibaca lebih banyak dibandingkan 3 taun terahir selama tinggal di KL.

Primbon di dapur

Terakhir yang bikin sibuk juga sih acara masak memasak. Tadinya acara masak selalu diusahakan selesai dalam tempo yang sesingkat-singkatnya; yang penting anak2 makan sehat. Sebagai akibatnya si emak maksain diri masak sehingga lama2 jenuh. Suatu waktu nemu majalah resep Rasa di tempat ibu Deasy. Majalah edisi taun 2008 sebenernya, terbitan Malaysia. Tapi temanya sedang membahas masakan Indonesia. Resepnya sendiri original dari restoran2 Indonesia yang ada di KL, kaya Sari Ratu, Wong Solo, Puti Bungsu. Jadilah mulai sibuk nyobain resep2nya. Ngedapur-lah kita di pagi buta supaya kemakan sama suami sebelum berangkat ke kantor. AlhamduliLlah sih rasanya memang sesuai, meski emang perlu dipertanyakan lagi kuantitas bumbu2 yang disebut di sana. Bayangin aja, ayam seekor disuruh dibumbuin 300gr lengkuas n 300gr jahe, yang bener ajaaa…. kayak apa rasanya yak. Ya pokonya dengan sedikit mengkritisi jumlah bumbu, rasa masakan memang seperti yang di Sari Ratu ituh. Jadinya jatah nginternet di pagi buta sebelum anak dan suami bangun, hilang sudah. Jadilah ya begini, ga nulis2 sampe sekian lama 😉