Archive for March 2009

Udah Setaun Ajah…

AlhamduliLlah, setelah cukup lama merasakan “kitchen blue”, yang bikin tersiksa tiap kali ada di dapur, akhirnya mood nge-dapur mulai kembali 2 minggu belakangan ini. Dah ga tersiksa lagi kalo harus masak. Beneran ya masak itu kalo pake mood yang bagus, cuman goreng tempe mendoan aja jadi enak. Kalo lagi kitchen blue…, dah sambil tersiksa masaknya, makannya juga tersiksa, soalnya kadang rasa makanannya juga jadi ga enak.

Karena sudah ga kitchen blue tea, hari Kemis kemaren waktu Adlia tepat berusia setaun, nyempetin masak nasi kuning beserta lauk-pauknya. Ga banyak macemnya karena dibatasi oleh jam bangun neng Dinda tea. Mengingat hari Kamis waktunya kuliah tafsir Ustadz Muntaha yang tentu saja terlalu sayang untuk dilewatkan, maka masak baru bisa waktu dinda tidur sore sepulang jemput tetehnya sekolah. Berhubung dia tidur sore cuman sejam (hiks hiks.., padahal tetehnya masih tidur tuh), jadilah penampakan nasi kuning yang sederhana tapi istimewa. Istimewa karena dibuat penuh cinta :D.
Sebenernya pagi2 udah sempet masak nasi kuning juga buat sarapan, tp berhubung beras terbatas alias ga ketauan dah abis, jadi cuman bikin dikit. Siang pulang sekolah, si teteh bolak balik makanin nasi kuning yang tersisa sampe abis. Akhirnya ya masak lagi dee…

Ga kerasa euy udah setaun aja. Rasanya baru kemaren lahir. Abis ni anak ada pada kondisi sangat antengnya lama banget kali ya… Enam bulan pertama kan anteng sekali, ga banyak nyusahin. Mulai umur 6 bulan baru perlu perhatian ekstra karena dah banyak gerak. Umur 10 bulan mulai minta jalan titah2 dan ga mau lagi disuruh jalan sendiri di baby walker. Menjelang setaun dah pinter manjat2 padahal belum berani jalan. Tapi kalo manjat2, mungkin karena sambil pegangan, dia malah berani. Kalo ada di kamar main di atas ranjang, bawaannya bolak balik naek turun tempat tidur, mentang2 udah bisa. Berdiri dan jalan biasanya kalo lagi ga sadar, kalo sadar buru-buru turun ke bawah hehehe…

Selain manjat2 dan naik turun ranjang, hobi lain adalah narik2 kabel, maen air; baik itu ngocorin air dari kran dispenser maupun cipak-cibung maen air yang ada di closet… ih jorok… Makanya dinda suka banget diajak berenang. Sejak pertama nyemplung ke kolam renang, ga ada takutnya, langsung ketawa2 girang gitu di kolam.
Dia juga suka banget maen di kolong meja, bantuin ibu jemur baju (maksudnya maen2 di jemuran kalo ibu jemur baju, serasa maen di playground aja).
Itulah sebabnya, agak susah ninggalin dia sendirian. Soalnya kalo meleng sedikit aja emaknya, suka ada aja kejadian near miss ato bahkan catastrophic failure.
Akhirnya, semua kegiatan masak dan bebenah rumah biasanya ditunda menunggu dia tidur.

Karena umur udah setaun, mulai deh Dinda makan table food. Meski tetep ga bisa dibilang banyak, tapi makan table food dia lebih semangat. Lebih banyak yang masak.
Mulai belajar minum cow milk, kayaknya sih ga ada masalah.
Udah bisa minum dari gelas, bisa juga minum pake sedotan, tapi dia seneng banget semburin lagi kalo ga diawasin 😀
Giginya baru 2, di bawah…
Kalo pengen sesuatu udah bisa minta, cukup dengan nunjuk2 pake mulut (mulutnya dimonyongin ke arah yang dia mau) sambil teriak2, “Aa, aa, aa..”
Sementara, ngomongnya sih baru dikit; bapak, teteh, dan mamam (huhuhu… ibu-nya ga ada).