Archive for November 2008

Dua bulan belakangan ini

Dua bulan – lebih tepatnya 2,5 bulan kali ya – belakangan ini lagi beradaptasi dengan rutinitas yang baru. Yang bikin diri sendiri ga sempet baca buku, nge-blog, apa lagi sekedar iseng2 chating. Fiuh… Sampe saat ini, masih aja belajar, blom juga nemu ritme yang pas, yang bikin semuanya bisa dikerjain tanpa mengganggu yang lain…

Sejak awal September, bertepatan dengan awal puasa, si Teteh Raisha mulai masuk kindergarten di Mutiara. Artinya… bangun lebih pagi nyiapin sarapan buat semua, karena jam 7 lewat 10 Raisha udah harus berangkat dari rumah. Nah loh… Biasanya kan 1/2 10 dia mulai aktivitasnya di playgroup, jadi emaknya rada sante kalo pagi.
Seminggu pertama mulai sekolah, Raisha nangis di sekolah. Dua hari pertama sih ditinggal ga nangis, tapi katanya waktu sekolah berjalan dia suka nangis on and off (kata Raisha sendiri, gurunya sih ga bilang). Hari ketiga dan berlangsung ampe seminggu mulai deh ditinggalkan dalam keadaan nangis. Heran juga sih, soalnya dulu waktu trial 2 hari dia keliatan enjoy, hepi, dan ngerti konsep sekolah; bermain bersama teman dibimbing guru tanpa ditunggui orang tua. Kalo ditanya knp nangis, adaaaa aja alasannya.
Pertama, “Because I want my mommy and daddy!”. Waktu saya bilang, “Kan Raisha lagi sekolah, kalo sekolah ga ada ibu-bapaknya dong.” Dia nyaut, “Tapi temen-temennya ada yang ditungguin.” Emang seminggu pertama masih boleh ditungguin di luar kelas. Kalo Raisha ditungguin malah berabe, soalnya dia bakal rewel dan nempel ibu terus, jadi ga ikut aktivitas sekolah.
Lain waktu setelah dia dikasih pengertian sekolah tu ga ditungguin, alasannya lain lagi waktu dia lapor dia nangis. “Soalnya Raisha takut sama Ms. Nicola (gurunya).” Waktu saya bilang, “Kenapa takut, Ms. Nicole kan baik gitu?” Jawabannya, “Soalnya dia bule!” Halah, koq rasis sih Nak? Terahir banget dia lapor sepulang sekolah, “Tadi Raisha nangis di sekolah, soalnya Raisha duduknya deket Alisha (temennya yg selalu terlihat berurai air mata) jadi Raisha ketularan!”
Huah, banyak banget alesan. Tapi akhirnya berhenti juga dia melankolis di kelas dan mulai asyik bermain sambil belajar bersama teman-teman.

Sejak sekolah, rutinitas Raisha bener2 udah teratur dan terjaga banget. Ga ada lagi begadang ampe jam 1 pagi susah tidur. Jam 8-9 gitu biasanya dia udah pergi sendiri ke kamar, guling-guling sampe tidur. Ntar bangun sekitar jam 6 udah seger tanpa bt. Jadi si ibu pun harus mulai ngikutin jadwalnya neng kecil satu ini.

Selain beradaptasi dengan jadwalnya Raisha, saya juga beradaptasi dengan kegiatan baru: NYUPIR. Maklum sekolah Raisha cuman bisa dicapai dengan mobil karena agak jauh. Padahal udah sekitar 5 taun saya teh ga nyupir. Selama 4 taun menikah, Alhamdulillah 2 taun terahir ini dimanjakan oleh LRT (light rail transit) yang stasiunnya ada di depan apartemen ato taksi yg mangkal di depan stasiun. 2 taun sebelumnya lebih banyak lagi yang manjain; metromini, kopaja, bis, bajaj, abang ojek langganan, sampe yang full ac dan musik semacam bluebird ato ekspress tarif lama. Dengan kata lain; kagak punya mobil gitchu… Sementara setaun sebelumnya saya tinggal di negara dengan sistem transportasi terbaik di dunia, jadi tentunya sangat dimanjakan oleh para Strassen Bahn, bis dan kereta buat mencapai tempat-tempat yang ingin saya tuju tanpa harus bayar karena saya pegang kartu mahasiswa. So… ya gitu deh, awalnya kaku banget. Bukan keilangan perasaan kapan harus mindahin gigi sih, yang utama sih nyari feeling di jalan raya-nya itu. Kapan bisa masuk ke jalur, nyalip, belok tanpa ngalangin yang di belakang, dan seterusnya dan sebagainya. Tapi Alhamdulillah setelah intensif seminggu anter jemput sih udah mulai ketemu lagi feelingnya.

Sejak sekolahnya mulai stabil, Raisha jadi lebih dewasa. Ato mungkin juga udah umurnya ya… Udah lewat kayaknya masa-masa terrible two yang super duper rewel itu. Skarang dia bener-bener jadi anak manis yang nurut. Sampe sering terharu liatnya.
Solatnya juga makin rajin (baru ngikutin gerakan, belum mulai ngapalin bacaan). Pake wudhu segala pula… Kalo ini hasil Ramadhan Week-end Special waktu bulan puasa kemaren. Raisha kan ngikut semacam pesantren Ramadhan buat anak2 gitu setiap Jumat-Sabtu selama bulan puasa. Meski ga sepenuhnya ngikutin (maksudnya; ada saat dia bosen terutama kalo lagi materi, dan akhirnya jadi main sendiri lari-lari sama sobatnya), tapi paling ga dia jadi makin ngerti tentang puasa, mengenal kegiatan2 apa aja di bulan Ramadhan, tau sahur-buka, dan tarawih.

Sementara Dinda, 2 bulan belakangan ini terutama belajar makan. Sebulan pertama dia belajar makan bubur susu. Susah payah karena awalnya dia sembur2 terus. Belakangan akhirnya berhasil juga belajar nelen. Setelah umur 7 bulan, mulai deh makan tim saring. Ga gampang masuknya, tapi lumayanlah… udah bisa nelen. Sekarang umur 8,5 bulan mulai dicoba tim kasar, soalnya tim saring dah ga mau dan mulai semangat makan kalo dikasih tim yang kasar.

dinda jalan2Dinda juga mulai belajar merangkak. Dulu tetehnya ga merangkak, jadi lucu juga liat bayi belajar merangkak gitu. Sampe saat ini masih belum bisa, masih merayap aja meski udah ke mana2. Serumah-rumah udah dikelilingi dengan cara merayap. Kalo dibiarin sendiri, tanpa suara, tau-tau udah berantakan aja seluruh rumah.
Dia juga lagi belajar duduk sendiri. Ga terlalu suka sih kayaknya dia duduk, lebih suka bediri. Tapi dipegangin, ga mau sendiri. Jadinya dia suka banget masuk ke baby-walker-nya. Kalo saya lagi yakin bisa ngawasin terus, suka saya masukin ke baby-walker, dia leluasa gerak ke mana2 dengan gembira sambil ngacak2 apa yang dia bisa…
Dua bulan belakangan ini… buanyaaaak banget yang terjadi ampe susah deeh menceritakan dengan tulisan 🙂

* Image taken from this blog