Archive for April 2008

Kabar-kabari :-)

Pertanyaan standar kalo punya bayi baru, “Begadang ga?”
Hehehe…
Susah jawabnya.
Saya pernah insomnia berat selama 1,5 taun. 15 menit tertidur lelap terasa udah semalem. Raga sudah lelah tapi mata tetap terpicing sulit menutup. Setiap saat selama 1,5 taun itu terasa melelahkan, tegang, dan saya jadi pelupa, sulit konsentrasi, kuyu, dan buruk rupa – mungkin karena terus menerus begadang.
Setelah sembuh dari insomnia berat, baru saya sadar ni’matnya tidur.
Begadang harus saya lalui lagi saat menyelesaikan thesis saya yang dikejar deadline. Deadline tiket pesawat yang telanjur di-booking dipadu dengan tanggal pernikahan yg sudah ditetapkan dan tanggal liburan profesor pembimbing saya. Pada bulan Agustus 2004, bisa dihitung berapa hari saja saya ga begadang. Yap, saat itu saya juga harus menjaga agar mata tetap terbuka sepanjang malam demi menguji program yang sudah dibuat, menulis, memperbaiki yang telah dikoreksi dari Betreuer (advisor), menguji teori, mencari reference. Betul, itu namanya begadang karena saya memang tidur sedikit sekali di malam hari, paling 1-2 jam…
Abis itu, lelahnya begadang saya rasakan lagi waktu Raisha lahir sampai dia berumur 3 bulan. Bo, please deh, ni bayi nangis mulu ga ada hentinya siang dan malam. Capek banget rasanya.
Saya sangka semua bayi baru lahir seperti itu…
Sampai Adlia lahir…
“Begadang ga bayi yang ke-2 ini, Teh?” ada yang nanya…
Saya rasanya mesti bilang engga, karena meski saya harus terbangun 3-4 kali setiap malam, tapi setelah Adlia selesai nenen, saya bisa lelap kembali dengan sempurna tanpa gangguan.

Nini-nya Adlia bilang, “Ibu mah belum pernah ketemu bayi setenang Dinda.” Iya, Adlia manis sekali, hampir ga pernah nangis kecuali dah kelamaan dicuekin padahal mo nenen, pertama kali dimandiin (abis itu ga pernah lagi), diambil darah, n sakit perut yang banget2 kali ya.
Kadang ngeri sendiri juga, koq ni bayi ga pernah nangis. Anak memang selalu bikin kuatir ya…. nangis terus kuatir, ga nangis2 juga kuatir.

Dua minggu pertama, Neng Dinda teh masih ga banyak minum. Paling 2-3 jam sekali baik siang maupun malem. Makanya kadang suka ditinggal (waktu itu masih ada nini-nya) kayak ke JPN ngurusin sijil kelahiran ato nengokin temen yang baru melahirkan.
Umur 7 hari check-up ke dokter anak-nya. Cuman check-up aja karena vaksin BCG dan Hep B udah at birth (yang bikin seneng ibunya krn ga perlu minta-minta udah dikasih at birth ga nunggu seminggu 2 minggu). Beratnya udah naek jadi 2,8 kg (tetep mungil dan kecil dong, soalnya ya itu, nenen-nya masih ga banyak). Karena terliat kuning jd harus tes darah untuk mastiin. Ternyata hasilnya kadar bilirubin 241 mmol/L (klo dgn satuan yg biasa dipake di Indonesia sekitar 14). Dokternya ngeliat chart-nya, untuk bayi berumur 7 hari, klo kadarnya di atas 250 baru perlu fototerapi. AlhamduliLlah bisa pulang.

Dinda mulai membanyak nyusunya waktu umur 2 minggu. Pertama ketauan waktu ditinggal ngurusin paspornya ke KBRI. Dengan pertimbangan paling cuman sebentar (krn hari sebelumnya udah diurus kangmas dan katanya hari itu tinggal ngambil akte kelahiran trus langsung urus paspor which I believed dalam 1 jam selesai), jadi ditinggallah dinda bersama nininya setelah disusuin dan tidur. Ternyata urusan belum selesai, dinda udah nagih nenen. Dasar anak bageur jarang rewel, setelah nangis keras krn yang diinginkan lagi ga available, dia terlelap selama 1/2 jam dan terbangun lagi tepat saat ibunya – yang untung aja ketemu Mas Aris-nya Mbak Trusti yang lagi ngurusin paspor Dimas – pulang. Sejak itu, dinda nenen lebih sering, apalagi kalo lagi bangun, ga berenti2.

Akibatnya beratnya naik dengan cepat. Waktu ke dokter lagi di minggu ke-6 buat vaksin rotavirus, beratnya udah 4,6 kg dengan panjang 55 cm (pantesan dah berat klo digendong). Lagi2 harus tes darah karena udah 6 minggu masih aja terlihat kuning. Ternyata 111 (sekitar 6,5). Dokter bilang harus hati2 dan dipantau terus krn masih cukup tinggi untuk umur 6 minggu. Begitu bab berwarna pucat harus segera dibawa ke dokter. So far bab masih berwarna kuning cerah ato kadang2 ijo kalo lagi kebanyakan asi depan.

Karena dah ga jelas lagi jam nenen-nya (disamping kemudian tentu saja nini-nya pulang jadi ga ada yang bisa dititipin), dinda jadi mulai dibawa-bawa deh kalo pergi2. Tapi perginya paling ke tetangga2 yang deket aja di Kampung Warisan ato Serimaya kalo lagi ngaji (rumah Puti mah kekecualian hehehe). Da pergi2 selain ngaji mah kayaknya ga pernah deh (kecuali kopdar dan arisan dan ke RS buat periksa dinda – eh banyak kecualinya ternyata), karena sekarang yang belanja si Mas yang bageur tea (pernah sekali sih Aca n Nta yang belanja, soalnya ditawarin).

Aqiqah dinda dititip lewat Rumah Aqiqah di Bandung waktu umur 21 hari. Sementara di Bandung aqiqah, di sini dinda dicukur gundul sama nini-nya (bapak dan ibunya ga pernah berani, dari sejak Raisha yang ngegundulin nini-nya). Tentu saja waktu tetehnya sekolah dong supaya dengan tenang ngegundulinnya. Raisha waktu pulang sekolah sampe ga ngenalin adiknya setelah gundul. Bolak-balik dia liat, trus nyari2 dinda-nya di tempat laen sapa tau ada dan si gundul itu memang bayi lain bukan adiknya hihihi. Ibu n nini-nya harus bolak balik meyakinkan dia kalo si gundul itu memang dinda-nya. Sekarang rambutnya udah tumbuh, tapi bagian atas aja. Orang bilang sawan bantal. Iya kali ya, bagian bawahnya kena bantal terus (da tidur terus), jadi lambat tumbuhnya dibanding yang bagian atas).

Belakangan setelah punya adik, Si Teteh semakin rewel dan nangisan. Keseimbangan kali ya, masa punya bayi ga ada tangis di rumah, jadi teteh aja deee yang nangis. Mana sekarang kalo nangis pake efek tereak lagi, gubrag, ributnya itu lho ga nahan deh.
Untungnya biarpun rewel dan nangisan, si Teteh sayang sama dinda-nya. Misalnya, kalo dinda-nya tidur dia gangguin supaya bangun kekekek… saking pengennya maen terus sama dinda. Trus dia juga cuman mau pergi sekolah kalo udah bantu ibu mandiin dinda. Kalimat-kalimat penghiburan buat dinda yang dulu sering diucapkan ama nininya gantian sekarang diucapkan sama Raisha. Duh, serasa nini tetep ada di sini.
Kalo adiknya lagi gelisah belom sendawa, dia bilang, “Kenapa sih sayang, dinda mau apa sih? Mau teurab?”
“Euleuh euleuh euleuh, nenen baju…,” kalo dinda udah ga sabar mau nenen dan mulai ngemutin baju ibunya.
“Eh, jangan colok-colok mata dong sayang,” sambil megangin tangan dinda-nya yang nyakar2 muka sendiri.
Ini teteh ato nini sih?

Ngeliatin dua bidadari sepanjang hari di rumah, ada ajaaa yang bikin ketawa. Jadi ibu rumah tangga emang dipaksa ama keadaan, tapi skarang mensyukuri dengan senyum. Kalo keadaan ga memaksa, kali ga akan pernah berani ngambil keputusan buat full time di rumah dan ga akan pernah ngerasain hepi-nya jadi ibu full time kayak sekarang.

Melow melow

Nemu lagu ini di youtube, jadi terkenang masa2 sebelum nikah, ga kerasa banget sekarang dah 2 buntutnya 😉