Archive for March 2008

Recent Books I Read

Awalnya cuma penasaran, kenapa buku Laskar Pelangi bisa jadi national best seller. Bahkan waktu temen SMA-ku Andi maen ke sini, dia cerita kalo acara bedah buku ini fully booked by guru-guru di Indonesia jauh sebelum hari pembedahan. Nemu di rak bukunya Aca, jadi dakyu baca-baca deh. Awalnya bosenin, jadi baru 10 halaman dah berenti. Trus baca ulasannya Ime’ di multiply-nya (gw cari2 link-nya ga nemu Me’), ternyata beliau juga mengalami hal yang sama, bosen pas awal baca. Bedanya, akhirnya dia menyelesaikannya dan mengacungkan jempol buat novel ini.

Akhirnya saya pinjem deh buku Laskar Pelangi ke rumah. Perlu kesabaran buat melalui rasa bosen di awalnya sebelum akhirnya saya jatuh cinta pada ceritanya.
Waktu kemaren Ibu n Bapa dateng, sekalian minta dibawain Sang Pemimpi dan Edensor, buku kedua dan ketiga dari tetralogi Laskar Pelangi.
Gaya penulisan untuk buku kedua dan ketiga ini masih mirip dengan yang pertama, Laskar Pelangi, tapi menurut saya sih jauh lebih smooth dalam menyisipkan istilah2 ilmiah. Ga kerasa maksain dan ikut mengalir dengan ceritanya. Jadi lebih enak dibaca, sementara isinya pun tak kalah menarik dengan yang pertama.
Soal isi ceritanya… silakan dibaca sendiri deh ya 🙂

Bertahun-tahun membaca berbagai buku, banyak yang bagus, yang menarik, yang asik, yang ga ada isinya juga lebih banyak. Bertahun2 juga meski banyak yang menurut saya bagus, buku favorit saya tak pernah bertambah dari Tetralogi Pramoedya, Alchemist-nya Paulo Coelho, dan One Hundred Years of Solitude-nya Gabriel Garcia Marquez, kali ini akhirnya saya memasukkan Tetralogi Laskar Pelangi (maksudnya baru 3 deng, yang ke-4 blom baca) ke deretan buku favorit saya.
Ada yang mau ngirimin Maryamah Karpov ke sini??? 🙂

Days around She was Born

Minggu, 24 Februari

Ceritanya hari ini aki dan nini dateng. Naek AirAsia dari Bandung, jadwalnya nyampe di LCCT sekitar jam 13.40.
Hari sebelumnya baru kontrol ke dokter, dan ternyata kepala nak bayi malah agak naik dibanding minggu sebelumnya. Pantesan pas seminggu terakhir itu jalan udah lebih enak lagi, padahal minggu sebelumnya jalan teh berasa udah mo keluar aja, rasanya harus pelan banget klo jalan. Krn ga terasa mau brojol lg kayak sebelumnya, jadi kita jemput aki-nini dengan pasukan lengkap; Mas, Raisha dan saya.
Kita berangkat dari rumah jam 11 n sampe LCCT sekitar jam 1. Sengaja krn rencananya emang mau makan dulu sebelum aki-nini dateng, maklum nyonya besar udah makin males aja angkat panci dan wajan. Abis makan di Food Garden-nya LCCT yang sepi, kita balik ke bagian ketibaan luar negeri. Ternyata pesawat aki-nini lebih cepet 10 menitan, jadi udah bengong-bengong nungguin kita :-).
Gantian, aki-nini makan dulu, baru abis itu naek taksi kita balik ke Kampung Warisan.
Ampe rumah jam 1/2 4. Diajakin Aca-Nta buat ketemuan ama temen2 TK yang kebeneran lagi ada di sini jam 7an di KLCC. Yadah, mau aja. Aki-nini istirahat aja di rumah.
Karena Mas ngantuk, jam 7 teh beliau baru bangun. Jadi baru cabut ke KLCC jam 7 lewat 20. Ampe sana udah adzan Maghrib. Jadi kita sholat dulu di mushola, jam 8 baru bisa muncul di Food Court RASA. Udah ada Nta-Aca bersama Radit dan Endra-nya tentu, trus Ade-Dayu lengkap dengan timnya Nanda dan Najwa, terakhir ada Yoseph-Dewi bersama para jagoannya; Abian dan Devan. Sebenernya ama Yos-Dewi udah ketemuan hari Kamis sebelumnya di KLCC juga. Tapi berhubung kita tuh jarang2 banget ketemu (terakhir ketemu di nikahannya Ewing, Dewi masih hamil Devan, sementara sekarang Devan udah setaun), jadi seneng2 aja bisa ketemu lagi sebelum besoknya mereka pada balik ke rutinitas di Brunei. Sementara ketemu Ade-Dayu mah lebih jarang lagi, terakhir pas nikahan Joe, waktu itu Dayu belom hamil Najwa sementara sekarang Najwa baru aja lewat setaun.
Ngobrol-ngobrol bentar, jam 9 kita pindah tempat ke Darby Park, tempat nginepnya Yos-Dewi. Bocah-bocah pada ngumpul, rame benerrr… Lucu banget liat tingkah-polahnya. Raisha ampe ga mau pulang padahal dah ngantuk. Akhirnya jam 10 dipaksa pulang, setelah dapet bagian kaos Brunei dari Mama Dewi hehehe…. Bubye, mpe ketemu lagi kapan-kapan…

Senin, 25 Februari

Pagi-pagi nge-drop Raisha di sekolah. Minta dianter n didorong pake stroller hehehe… Ya deh, naek stroller deh, didorongin aki.
Abis itu, baru teringat, mau nyimpen baju2 dan perlengkapan bayi lainnya di mana ya, blom punya tempatnya. Maklum perlengkapan baru datang bersama nini, jadi terlupakan deh buat nyimpennya. Akhirnya dianter sepupu tersayang ke Carrefour deh beli rak dari kain. Karena waktu selesai belanja udah deket jam 12, trus kita langsung jemput Lintang di Mutiara.
Baru deh pulang dan jemput Raisha.
Raisha lagi nangis aja pas dijemput, kata teacher-nya doi emang cranky belakangan ini. Duh, dah deket adik lahir kali ya…
Sorean dikit, ada Ua dan tim dari Bandung dateng berkunjung. Pada rame-rame makan di rumah bukain oleh2 dari Bandung, sebelum akhirnya pergi karena mo nginep di tempat sepupu di blok Rumbia.
Malem mulai berasa stress deh…, mules n mules terusss, kontraksi dan kontraksi terus… tegang n nervous kayaknya :-).

Selasa, 26 Februari

Jam 10 ampe di Gleneagles. Ngurus admission, baru selesai jam 11 lewat. Belom dapet kamar krn semua kamar single penuh. Jadi dimasukkin ke day care (kayak Raisha aja). Terus langsung persiapan operasi, mulai dari ganti baju sampe nguras isi perut.
Raisha diajakin aki-nini maen di taman rumah sakit. AlhamduliLlah sih ga rewel dan mau main meski ga ada ibu-bapaknya.

Jam 1.15 didorong ke OR (operation room). Mas ganti baju dan mensterilisasikan diri sementara saya dianastesi. Dokter anastesinya nyoba ngajak becanda, tp daku ga nangkep soalnya sudah terlalu tegang. Not the first time tapi tetep aja tegang hehehe…
Jam 1/2 2 udah beres semua. Dr. Azis masuk, ga lama Mas juga masuk. Megangin tangan, dan dimulai semuanya. Bau daging kebakar menusuk idung… dipotongin kali tu perut pake kauter.
15 menit kemudian dokter anastesinya bilang, “Kepala sudah keluar, sekarang tangan… OK, semua keluar, it’s a girl!”
AlhamduliLlah…
Beda dari waktu ngelahirin Raisha yang begitu keluar dari perut saya langsung teler (kayaknya sengaja dianastesi supaya saya terus tidur gitu) jadi ga langsung liat bayinya, kali ini saya sadar terus. Bayinya dibersihin dikit terus langsung dikasihin ke ibunya. Ngeri juga ternyata liat bayi baru lahir masih putih-putih diselimutin lemak :-).
Abis itu dibawa bapaknya buat di-adzanin. Saya masuk ruang pemulihan selama sejam, terus didorong ke ward. Dapet kamar 305.
AlhamduliLlah seperti janjinya becoming a baby friendly hospital, ga lama kemudian nak bayi yang diberi nama sesuai mimpi Mas; ADLIA CHAIRUNNISA SAIFUDIN, didorong dalam box-nya ke ibunya buat langsung disusuin.
Adlia mirip banget sama Raisha waktu baru lahir, cuman lebih mini krn beratnya lebih rendah 2 ons (which is bikin saya bingung krn perasaan saya ga nambah gemuk sementara waktu itu perut gede banget, ke mana larinya ya?). Selain itu lebih banyak rambutnya. Bedanya lagi… nangisnya itu lho… Raisha kan luar biasa bikin heboh nangisnya, sementara Adlia ini nangisnya pelan.
Apgar Score Adlia bagus, 9 di menit pertama dan 10 di menit ke-5.
Dari sebelum Raisha lahir, kita udah nyiapin kalo perempuan dipanggil teteh (krn anak pertama), kalo laki dipanggil mas. Bukan bermaksud feodal, tp rasanya seneng aja kalo di keluarga manggil saudara pake kata sandang, rasanya lebih sayang n sepesial aja gitu. Dulu juga langsung mikirin, ntar kalo punya adik dipanggil apa ya..? Panggilan standar kan ade, tapi karena catatan sejarah menunjukkan bahwa diriku dengan kata “ade” jelas-jelas tidak kompatibel secara kronis, maka panggilan ade langsung dicoret dari daftar. Trus sempet kepikir mau dipanggil dede. Rasanya emang oke aja kalo anaknya masih kecil, tp pas udah gedenya ntar koq kayaknya lucu ya masih dipanggil dede. Lebih cocok buat bayi gitu kayaknya. Akhirnya waktu itu yang ketemu duluan adalah dimas kalo adiknya laki2. Jadi kalo adiknya perempuan, kayaknya lucu juga dipanggil dinda. Akhirnya, dipilihlah panggilan dinda buat Raisha manggil adiknya.
Abis belajar nyusu selama kira2 15 menit, sepupuku datang menjenguk. Masih menggigil karena anastesi jadi rada ga konsen juga ada kunjungan.
Baru maghrib mulai bener-bener normal ga menggigil. Satio dateng ama Desy n Abel-nya ngejenguk. Duh senengnya, baru ngelahirin dah langsung pada ngejenguk. Sayang waktu itu anastesi lagi2 bikin masalah pada diriku hehehe… daku tiba-tiba mual-mual, dan akhirnya muntah. Satio ga lama krn udah malem. Abis mereka pulang, masih muntah lagi 2 kali sebelum akhirnya aki-nini, mas dan raisha pada pulang. Rencananya mas balik lagi nungguin krn kan bayi boleh rooming-in sementara saya blom kuat buat bangun. Tapi ternyata neng Raisha ngadat ga mau pulang, mau sama ibu. Yasud, Raisha ama nini yang nginep, Mas dan Aki pulang.
Sepanjang malem Adlia beberapa kali nyusu. Yang keluar masih bening sih, tapi terus keluar dan Adlia juga mau ngisep.

Rabu, 27 Februari

Pagi2 Adlia diambil buat dimandiin, tapi ga lama kemudian udah dibalikin. Infus saya udah dicabut bersama kateternya. Udah harus belajar jalan. Syukur ternyata ga terlalu menyakitkan jadi lebih cepat belajarnya. ASI udah keluar dan bener-bener berupa susu putih.
Siang2 Mas balik lagi ke rumah sakit sama aki. Ga lama dateng Diesy bareng Fitri.
Sekitar waktu Zhuhur, ibu-ibu WIATMI yang baru pulang ngaji pada dateng menjenguk. Rame2 banget. Senengnya dikunjungin. Sampe2 dokter anaknya langsung nyuruh Adlia dibawa ke nursery saking banyaknya yang berkunjung hehehe….
Ga lama para ibu-ibu WIATMI pulang, temen2 IndoKL-Women gantian dateng. Kali ini mereka ga bisa liat bayinya karena masih di-keep di nursery.
Sorean jam pulang kantor, giliran Bapak dan Ibu Herry Maulana yang berkunjung. Sante karena cuman bedua, jadi ngobrolna ngalor ngidul. Sampe akhirnya Adlia dianter balik n ama bu suster visitor disuruh nunggu di luar. Yadah, sekalian pamit katanya :-). Iya deh… nuhun ya Neng ya sudah berkunjung dan terutama kadonya hehehe…
Malemnya semua pulang, dah ga ditungguin lagi. Adlia kalo malem lumayan banyak nyusunya, 2 jam sekali bisa sampe 20-30 menit. Tengah malem Adlia pup, keluar deh meconium-nya yang pertama. Ngeri juga liatnya ya, item kayak aspal dan banyak.

Kamis, 28 Februari

Pagi-pagi, perban jaitan dilepas. Ditutup dengan semacam karet yang disemprotin ke arah jaitan supaya saya bisa mandi dengan tenang tanpa kuatir airnya bikin jaitan terganggu. Trus lubang bekas masuk infus yang kemaren masih dipake buat masukin antibiotik juga dicabut.
Nini ama Mas dan Raisha dateng agak siangan, sementara si aki ikut rombongan Ua yang dari Bandung jadi turis di KL. Katanya sih mulai dari Putrajaya, Batucaves, Petaling Street, Petronas, sampe Menara KL didatangin. Sementara yang di RS seharian bengong-bengong aja di kamar ngurusin Adlia yang masih ngeluarin meconium sebelum akhirnya sore udah pup dengan normal.
Malem, para turis teh datang berkunjung sebentar. Trus ga lama pulang bareng nini, Mas dan Raisha.
Adlia ga rewel semaleman, paling nenen dan pipis serta pup aja. Jarang banget nangis ampe bikin kuatir. Duh anak itu ya, nangis mulu kaya Raisha bikin kuatir. Ga nangis juga bikin kuatir.

Jumat, 29 Februari

Pagi-pagi Dr. Azis dateng. Udah boleh pulang katanya. Kali ini cuman Mas yang nungguin karena emang dari kemaren udah dibilangin kemungkinan boleh pulang. Jadi biar Mas aja yang ngurus2 discharge, yang laen nunggu di rumah.
Adlia sendiri dari kemaren udah dibilang boleh pulang, tp krn ibunya masih di RS ya udah sekalian nunggu.
Jam 1/2 11 suster dateng, udah selesai administrasinya, tinggal dibayar. Trus Mas bayar dan dapet kupon buat ambil Adlia yang baru aja ditarik dari kamar ke nursery buat dimandiin.
Saya diajarin dulu cara bersihin tali pusar yang beda ama waktu Raisha dulu. Kalo Adlia ini, tali pusarnya dibungkus semacam karet gitu dan dijepit. Ga perlu diapa2in selain di lap dengan alkohol sehari 2-3 kali, katanya ntar puput sendiri.
Pulang deh…
Nyampe Kampung Warisan, Raisha ternyata lagi main di Playground (ga mau sekolah katanya). Akinya nyusulin ngasih tau dinda-nya udah dateng. Langsung deh dia pulang. Seneng banget dia punya adik… selalu pengen ikut sibuk ngurusin adiknya. Adiknya nangis dikit, dia langsung lari deketin, “Kenapa dinda??”
Kalo lagi ganti popok krn pipis, pasti buru-buru ikut heboh ngambilin bedongnya, buangin tisunya. Duh teteh sekali deeeh…

Sabtu, 1 Maret

Mas ke JPN (Jabatan Pendaftaran Negara) di Maju Junction buat bikin sijil kelahiran. Bawa;
1. Pengantar dari RS
2. Form isian dari JPN yang udah dikasih sama RS
3. Paspor asli dan fotokopi punya ibu dan bapaknya
4. Surat nikah asli dan fotokopi punya ibu-bapak
5. Kartu appointment pemeriksaan selama hamil asli dan fotokopi.
Sampe sana ternyata ditolak karena fotokopinya ga dilegalisir KBRI. Duh padahal Fitri bilang dia juga ga dilegalisir. Trus waktu Mas nelpon ngasih tau ga bisa teh, Puti dan keluarga lagi berkunjung ke rumah. Dia juga 4 bulan yang lalu ga dilegalisir bisa. Ya udah, diasumsikan tergantung petugasnya. Kali ini Mas sial, kena petugas yang nyuruh ngelegalisir dulu.

Minggu, 2 Maret

Mas dan Raisha nganter aki ke LCCT. Pulang ke Bandung ceritanya. Sementara saya, abis nyusuin dan mandiin Adlia, lari (eh ga lari deng, naek taksi) bentar ke JPN. Bawa perlengkapan perang yang sama ama Mas kemaren, kali ini AlhamduliLlah, Sijil Kelahiran Adlia bisa keluar.
Sorenya, kita ngubur plasenta (baru dikubur???) di deket tempat Nta-Aca pas menjelang Maghrib. Selesai ngubur, Nta dapet telpon dari Happy, nanyain nomer rumah kami. Yowes, kita pulang karena ada Tante Happy dan Oom Harry datang berkunjung…
Duh senengnya, meski jauh ga kerasa sendiri melahirkan di sini… Ada aja yang dateng menjenguk dan berkunjung. Jadi ga merasa merantau jauh 😀