Archive for February 2008

Perpanjang Paspor

Paspor saya habis masa berlakunya 21 April yang akan datang. Waktu pulang lebaran terakhir kemaren, pas mo balik ke sini, di imigrasi cengkareng komputer langsung tonet-tonet waktu paspor saya dipindai. “Passport Expired” tulisan putih dengan latar persegi panjang merah mejeng menghalangi data saya. Petugas yang liat visa tinggal saya di KL tetap mengizinkan saya pergi sambil mengingatkan untuk segera memperpanjang paspor dan juga supaya ga pergi ke mana2 negeri lain krn masa berlaku paspor kurang dari 6 bulan.

Malesss banget mo segera perpanjang. Pengalaman buruk sewaktu lapor diri – ato yang di sini lebih dikenal dengan sebutan pindah alamat (“Lapor diri itu untuk TKI,” begitu dulu bentak petugas loket yang melayani saya) – bikin saya terus menerus menunda perpanjangan paspor.

Kalo biasanya menunda itu buruk, kali ini menunda adalah berkah. Beberapa waktu yang lalu denger gosip perubahan ke arah yang lebih baik pada pelayanan KBRI. Maka, persis 2 bulan (yang merupakan batas waktu minimal klo nurut bgt sama peraturan yang dipampang di KBRI) sebelum paspor saya wafat, saya berangkat ke sana.

Berbekal perlengkapan perang buat perpanjang paspor seperti yang ditulis Mbak Rini, karyawati KBRI, yang rajin menjawab pertanyaan seputar KBRI di mailing list IndoKL-Women, setelah nge-drop Raisha, saya berangkat naek taksi.
Turun dari taksi masih ragu melihat banyak taksi mangkal yang menawarkan harga borongan luar biasa di atas argo dan melihat calo-calo dari mulai calo pas foto, fotokopi, sampe sampul paspor berkeliaran nawarin dagangan masing2 di trotoar depan KBRI. Tapi pas masuk pager keraguan saya akan perubahan di KBRI mulai sirna sedikit demi sedikit.

Dulu ketika kita masuk, di sisi sebelah kanan tempat kita ngurus segala urusan dokumen negara akan terlihat orang umpel-umpelan kayak di terminal waktu lebaran (sampe2 waktu lebaran kemaren kita pulang, di tiap bandara – Juanda, Cengkareng, dan Husein – saking penuh dan umpel2annya orang yang mau mudik dan balik, saya ama mas bilang, “Duh penuh banget sih, kayak di KBRI aja”). Kali ini daerah itu kosong. Ada penunjuk arah untuk mengurus VISA masuk Indonesia ke arah sana.
Sementara untuk urusan lain seperti lapor diri, urus visa pelajar, perpanjang paspor, dll dsb, disuruh ambil arah ke kiri gedung. Ada tempat antrian yang tampaknya ditujukan untuk orang2 yang sengaja antri dari pagi supaya urusan cepat selesai. Krn jam 1/2 11 saya baru dateng, jadi daerah tersebut kosong. Hanya 2 orang di depan saya yang berhadapan dengan petugas satpam yang akan menanyakan keperluan kita. Beliau lalu memberikan borang2 yang diperlukan sesuai tujuan kita dateng sembari memberi tau syarat2 laen yang harus dipersiapkan.

Saya bilang mau perpanjang paspor waktu pak satpam nanya. Beliau memberikan borang hijau perpanjangan paspor sambil menanyakan apakah saya sudah membawa dokumen2 yang dia rinci.
Saya bilang udah. Trus masuk. Ada meja2 panjang buat ngisi borang. Selesai ngisi, harus lewat lagi petugas satpam yang kembali menanyakan keperluan kita, memeriksa kelengkapan dokumen, dan memberikan nomor antrian.

Barulah kita masuk ke ruangan besar, bersih dan ber-AC untuk menunggu nomor antrian kita dipanggil. Ada 25 loket dibuka. Loket 1 – 13 adalah buat nerima dokumen sesuai nomor antrian. Dibuka sejak pukul 8. Pukul 12 orang yang akan menyerahkan dokumen sudah di-stop, ga bisa lagi. Jadi waktu penyerahan dokumen sejak pukul 8 sampe 12 (dalam hal ini jam 12 itu batas akhir dateng ke ruang tunggu. Kalo baru jam 12 dateng, nyerahin ke loketnya mungkin baru jam 2 ato 3 nunggu dipanggil). Loket 14 – 19 yang dibuka mulai pukul 11 adalah loket pengambilan kebutuhan kita. Sementara loket 20 – 25 dibuka untuk mengurus visa pelajar, urusan dinas dan diplomatik, ganti alamat untuk pelajar dan hal2 khusus lainnya.

Saya masuk pukul 10.58 (menurut nomor antri yang di bawahnya ada tulisan sekarang pukul 11.58, kami sedang memanggil nomor antri 1267) dengan nomor antri 1545.
Mengambil tempat duduk yang cukup nyaman, mulai membuka buku Eat, Pray, Love-nya Elizabeth Gilbert untuk membunuh waktu. Pak Satpam mondar-mandir jagain ruangan supaya ga ada yang makan dan minum, yang mana buat ibu hamil kaya daku sih cukup menyiksa :D. Tapi gapapa lah, demi kebaikan. Abis belom bisa sih boleh makan dan minum tapi tempatnya tetep bersih. Itu aja masih ada yang nekat buang permen sembarangan, bikin cleaner juga bolak balik dateng buat bersihin.
Panggilan nomor antri ga berhenti terdengar, bikin susah konsen baca aja hehehe… Tp setidaknya menunjukkan bahwa semua loket ada petugasnya dan cepat dilayani.

Jam 1 siang petugas mulai banyak yang istirahat, tapi masih menyisakan beberapa orang sehingga pemanggilan nomor antrian tetap terus berlanjut. Jam 2 nomor antrian saya dipanggil. Berarti sekitar 300 nomor antri itu bisa dilewati dalam 3 jam alias 1 jam melayani 100 nomor antri khusus perpanjang paspor.
Saya langsung menyerahkan semua dokumen yang sudah dipersiapkan.
Petugas loket yang tidak bisa disebutkan namanya: “Apa ini? Surat nikah?”
Saya: “Iya Pak.”
Petugas loket: “Ini apa lagi, kopi ID Suami?”
Saya: “Iya.”
Trus beliau mulai meriksa paspor saya dengan wajah berkerut. Balik lagi buka kopi paspor suami.
Petugas loket: “Ibu ga kerja?”
Saya: “Engga…”
Beliau lagi2 buka2 paspor saya…, trus ngomong lagi,
Petugas loket: “Wah ini melancong saja ya????”
Saya kira beliau bercanda, ngegodain saya yang full time housewife enak banget maen2 di Malaysia.
Saya: “Hehehe… melancong Pak :-)”
Petugas loket (ketus): “Ga ada visanya ini!!”
Saya: “Eh, eh… ada Pak, di belakang” (panic dot com).
Akhirnya beliau berhasil menemukan visa saya.
Petugas loket (nggrundel): “Saya ga pernah nemuin kasus kayak gini!”
Trus beliau berdiri, jalan ke temennya tampaknya bertanya2.
Saya udah mulai pasang tampang keras. Ibu hamil 38 minggu, duduk 3 jam tanpa makan dan minum, dan merasa berada di jalan yang benar, masih aja dijutekin. Saya lirik lagi catatan dokumen yang harus saya bawa kalo ibu2 rumah tangga seperti saya ini mau perpanjang paspor (yang tentunya sudah diperiksa juga kelengkapannya ama pak satpam di depan):
1. Paspor asli yang lama (ada)
2. Kopi paspor lama dan halaman yang ada visanya (ada juga, malah bukan cuman halaman yang ada visa-nya, satu buku saya kopiin takut kurang).
3. Kopi paspor suami termasuk halaman yang ada visa terakhir yang masih berlaku (ada dong).
4. Kopi surat nikah (ada juga).

Bapak petugas loket kembali dari temannya. Saya yang udah mulai pasang tampang jutek tiba-tiba teringat kalo bapak yang melayani saya ini adalah 1 diantara 2 orang yang telah mengorbankan istirahat siangnya untuk terus berjaga di loket. Hmmm, kali si bapak udah cape dong deh, makanya jadi jutek.
Saya akhirnya mengganti tampang jadi tampang ramah lagi. Menghargai pengorbanan istirahatnya dia.
Petugas loket: “Kalo ini visa mana? Hongkong atau China?”
beliau nanya sambil nunjukkin 2 studentin visum saya – yang dicap ungultig dan yang engga – dengan tulisan bahasa Jerman tanpa terjemahan Inggris yang jelas2 ga akan dimengerti.
Saya (sambil berusaha ramah): “Itu visa student waktu saya kuliah di Jerman, Pak.”
Petugas loket: “Oh, Jerman ya…”
Mungkin krn saya masang tampang ramah, bapak ini juga jadi lebih ramah. Nanyain alamat rumah, trus saya tunjukkin halaman pindah alamat di paspor lama. Sambil menyalin ke komputer beliau, beliau bertanya, “Oh, Kampung Warisan yang di deket jalan Ampang belok kanan itu ya?”
Saya mengiyakan sambil senyum.
Ga lama beliau selesai ngetik dan ngeprint. Saya menyerahkan uang 88 RM untuk biaya pembuatan paspor 48 halaman (lebih murah daripada bikin di Indonesia ya? :-).
Beliau bilang, “Ditunggu aja ya Bu, nanti nomor antriannya dipanggil lagi di loket pengambilan.”
Saya mengucapkan terima kasih yang disambut ramah ama si Bapak.

Pukul 3 nomor antrian saya dipanggil di loket 18. Hanya 1 jam setelah saya menyerahkan kelengkapan dokumen. AlhamduliLlah, selesai sudah acara perpanjangan paspor-nya.
Salut deh buat KBRI Kuala Lumpur yang berhasil membuat perubahan besar secara tiba-tiba dalam waktu singkat. Semoga ke sananya lebih baik lagi…

Bye bye Diapers: Raisha 2,5 Taun

Baca postingan sekitar 2,5 taun yang lalu di sini… Ga kerasa banget udah berlalu 2,5 taun. Dulu di minggu ke-37 hamilnya Raisha, Nta n Aca (ama Radit waktu itu), nganterin baby-crib ke rumah. Beberapa hari yang lalu saat diriku hamil 37 minggu juga, lagi-lagi mereka nganterin baby-crib ke rumah (apartemen maksudnya). Kali ini pasukannya udah berempat (ditambah Endra), dan bawaannya ga cuman baby-crib, tapi juga stroller dan rockchair buat nak bayi calon adiknya Raisha :-). AlhamduliLlah rejeki nak bayi. Hiii, 2,5 taun lagi, bakal dapet lagi ga ya buat yang ketiga (ngarep dot com).
Yang seneng bukan cuman kami bedua (saya dan Mas maksudnya). Maklum lah, barang-barang besar begitu kan perlu mikir panjang buat belinya, palagi mengingat kontrak kerja Mas yang abis akhir Maret besok dan belum ada kejelasan bakal diperpanjang ato engga. Ga lucu banget kan kalo dah beli baby-crib, stroller, dll yang besar dan berat, trus sebulan dipake kita harus packing pulang. bobo di baby rockchairMo ditinggal sayang, dibawa juga berat. Jadi kita happy-baby banget nerima hantaran kali ini. Yang lain yang seneng… si teteh kecil itu dong. Sampe kewalahan kita ngelayanin keinginannya naek stroller keliling rumah (hihihi… ketauan tu anak ga pernah dinaekkin stroller), trus minta bobo di baby crib (sejak umur setaun lebih kayaknya dia mulai bobo ndiri di kasur), abis itu ganti minta digoyang2 di baby rockchair. Mana kemaren itu lagi libur panjang chinesse new year, wah bener2 trus2an maenan ama barang2 calon adiknya itu deh dia. Malah selama week-end itu dia tidur siang di baby rockchair-nya 😀

Btw, ngomong-ngomong 2,5 taun, berarti Raisha juga sudah melewati usia 2,5 taunnya dooong.
Kemajuan paling utama dari si eneng kecil ini adalah dia sudah mulai meninggalkan diapers-nya. Telat? Hehehe… sebenernya toilet training Raisha adalah perjalanan panjang. Jadi ga bisa dibilang telat mulai, tapi ternyata memang ada hal yang disebut sebagai kesiapan seorang anak.
Dulu, sekitar April taun lalu, saya udah mulai nyoba ngelepas diapers Raisha. Waktu itu pengennya umur 2 taun Raisha udah ga pake diapers lagi. Sepanjang bulan tersebut, saya nyoba mulai training. Seperti yang disarankan buku-buku, dicoba dibawa ke toilet dalam jangka waktu tertentu. Tapi emang pada dasarnya kantung kemih belom siap kali ya, setiap hari-nya dari sejak abis mandi sekitar jam 9 ampe Zhuhur jam 1 itu saya udah 7 kali ngepel dan nyuci ompol. Gubrags… Awalnya pantang menyerah, coba lagi dan lagi. Sampe akhirnya saya nemuin kata kunci dari buku Toddler Owner’s Manual; kalo anak masih pipis lebih 6 kali sepanjang hari, tunda keinginan anda untuk melakukan toilet training karena akan membuat anda frustasi disamping membuat si kecil stress dan dikhawatirkan malah makin ga mau ke toilet. Yowess…., kita tunda dulu deh. Baru setelah 2 taun dicoba lagi. Waktu itu Agustus 2007, lagi liburan sekolah. Mumpung full-time di rumah maksudnya. Kejadian ngompol berkali-kali masih terulang, malah kali ini ditambah kerepotan baru: Raisha ga mau diajak ke toilet buat di-pipis-in (diajak pipis maksudnya, bukan dipipisin orangnya). Setiap kali diajak ke toilet buat pipis (dengan maksud membiasakan dia pipis di toilet dan supaya dia ga ngompol), dia teriak-teriak marah. Udah ngeri aja dia jadi mogok pipis dan pup. Tapi kayaknya sih engga. Buktinya, sampe liburan selesai saya masih belum nyerah nyobain. Emang sih frekuensi pipis dia masih sering banget, kadang baru 15 menit pipis, belom sempet dipipisin udah ngompol lagi. Masih lebih dari 10 kali sehari. Karena libur sekolah berakhir, maka berakhir pula toilet training yang melelahkan itu.
Baru pas libur sekolah akhir taun kemaren, saya – yang sudah bertekad bulat harus berhasil kali ini – mulai lagi dengan toilet training-nya. Awal-awal masih tahan bujukin dia buat mipisin ke toilet, sampe dibeliin mainan baru segala supaya dia mau belajar pipis di toilet. Lama-lama, penuh paksaan. Tiap satu jam, saya bawa dia ke toilet. Kali ini tampaknya Raisha udah lebih siap. Pipis di toilet, ga di pampers lagiFrekuensi pipisnya uda ga sebanyak dulu, kadang-kadang bisa 2-3 jam kering ga pipis, meski udah dicoba dipipisin tetep ga keluar. Minggu pertama masih harus dibawa terus ke toilet, blom bisa ngerasain kalo emang mau pipis. Kecelakaan masih terjadi 1-2 kali sehari. Minggu kedua, kadang-kadang Raisha bisa bilang kalo mau pipis meski tetep saya harus ngajak dia ke toilet kalo terasa udah cukup lama dia ga pipis. Minggu ketiga, weits… dah ga usah ngajak2 lagi nih. Dia udah selalu bilang kalo mo ke toilet kecuali… kalo lagi asyik maen ama temennya. Minggu ke-4 mulai sekolah lagi. Saya minta tolong ama teacher-nya ngebiarin dia ga pake diapers dan diajak pipis setiap 1 jam kalo lagi di sekolah. Teacher-nya support banget. Seminggu pertama di sekolah, Raisha cuman ngompol sekali karena helper yang biasa bawa Raisha ke toilet kelupaan ngajak. Padahal kalo di rumah sih dia selalu bilang dan udah ga pernah kecelakaan lagi, tp kalo di sekolah dia masih harus dipipisin karena masih malu bilang kayaknya. Minggu ke-2, kakak helper di sekolahnya laporan kalo sekarang Raisha udah ga perlu ditanya dan diajak lagi ke toilet, kalo mau pipis dia selalu bilang. AlhamduliLlah…
Awalnya, saya niatnya ngebebasan Raisha dari diapers di siang hari aja. Soalnya kayaknya kalo ga ngompol malem itu butuh waktu yang lebih panjang, sampe 4 – 5 taun aja rasanya masih wajar kalo kadang-kadang ngompol.
Masalahnya adalah, kalo bangun tidur dan dia pake diapers, dia akan berusaha setengah mati ga ngelepas diapers-nya sampe ga mau diajak mandi. Cape berantem tiap pagi, akhirnya saya mulai dengan tidur di atas perlak. Ternyata perlaknya teh udah ada titik2 seujung jarum di beberapa tempat yang mengakibatkan walaupun tidur di atas perlak, teuteup dong itu seprai basah. Kadang-kadang sampe ke mattress pad-nya juga ikutan basah. Nambah2 cucian ibu hamil aja neh. Saya beralih ke celana plastik berjaring yang baru saya pakein kalo Raisha udah lelap (kalo belom lelap ga mau). Celana plastik berjaring merk P****N ini lumayan bagus dibanding celana plastik biasa yang tak berjaring dan sering bikin keringetan sampe bingung bedain ini ompol ato keringet. Klo celana yang ini ga bikin keringetan gitu. Sambil begitu, saya juga mulai menerapkan kebijakan maksa Raisha tidur jam 10. Caranya dengan ga ngeladenin dia yang nangis masih minta maen sampe waktu yang tak dapat ditentukan. Dua hari pertama ampun deh, ibu-bapaknya harus kuat ngadepin dia nangis merengek-rengek minta maen ato nonton tivi. Kita keukeuh merem di kamar dia, sementara lampu2 di rumah udah dimatiin semua. Cuma 2 hari, dia mulai sadar kalo rengekannya ga akan dilayanin lagi, jadi mulai lah dia tidur jam 10 terus. Sejak itu, saya usahain supaya dia terakhir minum jam 9, trus menjelang tidur pipis dulu. AlhamduliLlah Raisha ga pernah ngompol lagi di malam hari. Pernah sih kayaknya waktu itu dia minum banyak, jam 4 pagi dia bangun, nyari ibunya, bangunin dan bilang, “Bu, mau pipis…” sambil ngantuk2. Sampe2 pas dibersihin aja dia udah merem lagi 😀

Kemajuan laennya sih ngomongnya yang hampir tiada henti (kalo di rumah, kalo di luar sih mengkeret). Dia juga suka banget buka buku, liat gambarnya, dan menceritakan kembali isi buku itu berdasarkan gambar. Ato bermain-main dengan bonekanya, bonekanya diajak ngobrol, ntar dia sendiri yang jawab mewakili sang boneka. Raisha juga mulai terlihat PD di sekolah. Cerah ceria kalo waktunya sekolah, dan mulai agak susah diajak pulang. Awal term baru kemaren, Abit anaknya Teh Ida tetangga dari Serimaya, juga kan mulai diikutin sekolah di situ, jadi mulai-lah hari-hari penuh tangis bombay-nya Abit krn ditinggal mamah, sama seperti awal2 Raisha sekolah dulu. Raisha yang sekarang semakin terlihat ke-teteh-annya suka berusaha menghibur Abit, “Sshhh, jangan nangis ya Abit. It’s OK. Nanti mama jemput ya…” Gubrag… Jadi inget dia waktu baru masuk sekolah, nangisnya lebih parah dari Abit 😀

Raisha juga makin banyak menyanyikan lagu, baik lagu kanak2 Indonesia maupun nursery rhymes dengan lengkap dan jelas. Dia juga bisa nyanyiin lagu ABC dalam versi pronounciation inggris yang tepat dari A sampe Z.
Dia juga hafal beberapa doa pendek harian dan kami berdua selalu berusaha mengingatkan dia setiap mau melakukan sesuatu untuk berdoa dulu. Misalnya kalo mo makan, abis makan, mo tidur, bangun tidur, dan seterusnya.

Trus Raisha juga udah mengenal bentuk alias shapes dalam bahasa Inggris; triangle, star, rectangle, square, circle, heart meski triangle dan rectangle masih suka kebalik-balik.
Raisha 2.5 taun dgn baju ungunya yang cuci-kering-pakeDia juga mulai mengenali banyak gambar binatang dan buah dan kebanyakannya dalam 2 bahasa, Indonesia-Inggris. Misalnya kalo liat gambar pisang, dia bakal bilang, pisang, banana.
Demikian juga panca-indera dan anggota tubuh, dia sering sebut dalam 2 bahasa.
Selain itu dia juga sekarang udah tau warna. Dan ternyata warna favorit-nya tuh UNGU!! Sama kayak ibu doooong Nak… Baju ungu-nya, cuci-kering-pake…
Seperti biasa, motorik dia agak terlambat. Maklum agak penakut kali ya. Abit umur 2 taun udah bisa loncat cukup tinggi, Raisha ampe sekarang aja kadang2 kalo loncat masih satu kaki nempel di lantai hehehe…
Tapi kalo motorik halus sih ga lambat. Buktinya dia udah bisa dipercaya sikat gigi sendiri sampe bersih.
Duh tak terasa Nak, kamu sudah 2,5 taun aja… Udah mau punya adik… Koq ibu-mu ini ga ngerasa sih kalo tambah tua 😀