Archive for December 2007

Nungguin Ibu sholat

Duh, ibu sholat koq lama amat sih. Isha dah selesai, soalnya cuman 2 rokaat dah bosen. Ibu koq ga bosen ya ampe 4 rokaat.
Duh, lama nih…
Duh, jadi ngantuk…
Ah, ga enak ya yang namanya nunggu…
Palagi lagi ngantuk gini, ga ada temennya.. Mana si dedek tidur lagi. Wah gawat nih, bisa2 Isha ikut2an tidur… zzzz… zzzz…

Ceritanya nunggu ibu sholat

Hamil Raisha dan Hamil Adiknya

Kalo dirasa-rasa, hamil Raisha dan hamil adiknya, betapa sama tapi juga beda banget antara keduanya. Dari segi perasaan, bentuk fisik, dan kebiasaan-kebiasaannya.
Sama-nya, sama-sama mual berat tanpa muntah di awal hamil. Tp kalo waktu hamil Raisha, begitu 4 bulan, udah hidup bahagia tanpa mual sementara sekarang mual terus berlanjut terutama kalo abis ngepel dan nyikat kamar mandi.

Bedanya lagi waktu hamil Raisha dulu awal hamil langsung punya feeling kalo lagi hamil, jadi baru 5 minggu udah ketauan, sementara yang sekarang ga ada feeling-nya. Minggu ke-10 baru dicek.
Trus dari segi perasaan; wah waktu hamil Raisha mah manjaaaa banget. Ga heran kalo sekarang Raisha manja. Trus Mas-nya juga manjaiiinnn banget. Sekarang mah mandiri banget, boro-boro Mas-nya manjain, yang ada saya manjain Mas.

Selama hamil, setelah lewat 4 bulan masa mabuk berat, baik hamil Raisha maupun hamil adiknya, secara fisik saya lebih sehat dan juga lebih kuat. Ga heran sekarang dah ga ada lagi tumpukan cucian dan setrikaan. Sebelum hamil, Sabtu-Minggu dapur tutup. Sekarang; kita jaraaang banget makan di luar. Selain malas (terutama setelah moedik kmaren yang bikin kita ga berselera makan), saya-nya juga jadi rajin masak. Belom, belom serajin neng Evi yang skarang ini rajin bawa makanan ke pengajian. Tapi kalo dibanding waktu sebelum hamil sih 2-3 kali lipat lebih rajin masak deh. Sebelum hamil mah, menu masakan untuk seminggu akan diulang di minggu berikutnya. Yummy babyMasak cukup sekali sehari; makan pagi, siang, malam sama menunya. Sekarang ini menu masakan baru akan berulang setelah 2-3 minggu. Sehari masak bisa 2 kali, jadi menu sarapan dan makan siang, beda ama menu makan malam. Jadi rajin nyobain resep2 sehari-hari terutama dari sini yang tentunya dimodifikasi secara rada beda lidah dan juga kadang ga selalu bahannya ada di rumah. Salah satu-nya, cah ayam brokoli, jadi favorit Mas dan Raisha. Raisha aja tiap kali makan sama cah ayam brokoli ini bisa minta tambah dengan kesadaran sendiri. Tapi ini juga salah satu bedanya hamil sekarang dan hamil Raisha. Soalnya sekarang sih rasa masakan tu bisa dimakan lah padahal ga diicipin dulu. Sementara waktu hamil Raisha, masak tuh selalu ga enak. Sampe-sampe masak pake bumbu instan Indofood yang biasanya rasanya standar aja jadi beda dan ga enak. Hueraaannn banget deh dulu, jadi nuduhnya si jabang bayi teh cowok padahal pas brojol cewek. Dulu mah boro-boro brani masak aneh-aneh palagi nyoba resep, goreng tahu tempe aja deh ama makan lalap ato sayur bening bayem (yang rasanya juga ga keruan).

Hamil Raisha maupun hamil adiknya juga sama-sama bikin saya jauh lebih rajin. Rajin dalam segala hal. Ngerjain kerjaan, nyoba2 belajar sesuatu yang baru, rajin beberes, rajin deh pokonya. Bedanya, kalo hamil Raisha, si Mas juga mood-nya rajin buanget; baik di kantor maupun di rumah (lembur terus di kantor tp pulang masih rajin belajar sesuatu yang baru ato bantuin rapi2 rumah). Nah hamil yang sekarang, Kang Mas jadi bener-bener males dan manja heuheuheu….

Dulu dan sekarang, hamil sama-sama meningkatkan berat badan, bikin muka terlihat lebih segar dan ga kuyu kayak biasanya. Tapi dulu mah baru 3 bulan aja orang bisa liat kalo saya lagi hamil, sekarang mah baru umur 5 bulan orang bisa ngeliat kalo saya lagi hamil. Sebagai perbandingan, dulu minggu ke-23 tuh saya udah naik 8 kilo, sekarang baru naek 4 kilo.

Bedanya lagi tentu aja dulu sih hamil pertama, ga ada yang harus diperhatikan selain suami. Itu juga saking manjanya, yang ada suami yang merhatiin bukan saya. Kalo sekarang, ada si teteh kecil yang emang pada dasarnya manja, ditambah lagi mo punya adek. Awal2 sih rewel dan semakin manja aja. AlhamduliLlah dua minggu terakhir ini rewelnya sudah sangat berkurang, kalo manja mah kayaknya udah sifat dasar.

Dah cocok kan?Kalo ditanya Raisha udah siap belum buat punya adik… kayaknya sih siap2 aja kalo sekarang. Udah cukup lama dia menunjukkan ketertarikan sama bayi-bayi dan anak-anak kecil, kayaknya sejak umur setaun. Belakangan setelah ada Endra, pengennya main sama Dedek Endra terus. Kalo udah ketemu Dedek Endra ampe susah pulang.
Sekarang ini sih sayang juga sama calon adiknya. Dia jadi suka ciumin perut ibuna. “Bu mau sayang dedek bu,” katanya, terus ngelus2 perut ibu.
Kadang-kadang kita godain, “Raisha mo nenen ga?” Dia sekarang udah pinter jawab, “Nenen-nya buat dedek.”
Kalo ditanya, “Raisha mau adik laki ato perempuan?”, kebanyakan jawabannya, “Mau laki dan perempuan…”
Satu-satu dooong Nak 🙂