Archive for November 2007

Produktif dan ga produktif

“Neng ga pengen kerja lagi?” Mas nanya.
Saya rada ngahuleng sebentar. Heran… masak sih ga ngerti? Trus ngejawab, “Mas… kalo pengen kerja mah ga pernah berhenti pengen. Ini kan krn kondisi aja berhenti kerja. Cuman ada saatnya bisa ditahan, ada saatnya bikin bt ga puguh.”
Seperti kemaren2 ini, waktu baru balik abis mudik. Duh rasanya kangen banget ngantor lagi, palagi liat para working mom yang anaknya udah mau 2 ato bahkan udah 2 tp masih aktif ngejar sesuap nasi di kantor.

Emang dibanding awal2 jadi full time mom, udah lebih bisa manage perasaan pengen kerja-nya. Semuanya dilarikan ke sesuatu yang produktif.
Jangan salah sangka, bukan ga suka ama pekerjaan rumah tangga. Pada dasarnya saya orang yang gampang menikmati kerjaan. Saya betah nyuci piring, duduk nyetrika, bebenah, dan apalagi main sama Raisha tanpa merasa bosan. Salah satu alasan saya ga pernah punya asisten setiap kali saya di rumah aja (seperti waktu jadi part-timer ngerjain Knowledge Management-nya Medco Methanol Bunyu di mana saya kerja dari rumah, ato selama 5 bulan masa saya cuti dari kerjaan kantoran waktu Raisha baru lahir) adalah karena saya lebih suka melakukan semuanya sendiri. Ditambah lagi, saya teh perfectionist sejati. Rasanya ga tahan deh liat kerjaan asisten. Hasil setrikaan selalu bikin saya pengen nyetrika lagi, ngepel kurang kering jadi becek, nyuci piring koq ya bekas teh di gelas masih keliatan, dll dsb yang bakal bikin asisten ga tahan punya majikan kayak saya (ato yang terjadi adalah kebalikannya, saya makan ati ngeliat kerjaannya tp teuteup diterima juga krn perlu yang jaga Raisha selama saya ngantor).
Jadi saya bisa menikmati pekerjaan di rumah dengan senang hati. Yang tidak bisa saya nikmati adalah perasaan ga produktif, ga ada perkembangan pribadi (dari segi keilmuan yang saya peroleh selama saya kuliah, padahal kan kalo dari segi kewanitaan sih berkembang huehehe), dan perasaan tertinggal dalam bidang di mana saya biasa berkecimpung.

Apalagi waktu seorang temen pernah nanya, “Loe di rumah aja di sono?”
“Yoi…,” saya jawab.
“Ga gawe?” dia ngejer
“Ga,” saya ngejawab pendek krn bingung mo jawab panjang mah gimana.
“Hah?? Bisa ga sih loe lebih produktif? Inget loe punya utang banyak sama para pembayar pajak yang udah nyubsidi sekolah elu dari SD ampe TK. Inget loe punya utang sama DAAD buat menyebarkan ilmu elu…”
Huhuhuhu… saya bukan sekedar bt digituin tp juga jadi sedih. Kalo dia yang dapet beasiswa DAAD kali lebih bermanfaat ya dibanding saya yang akhirnya menerapkan teori-teori keselamatan itu di seputar urusan ngasuh anak dan rumah tangga.

Emang akhirnya saya lari ke usaha-usaha untuk meningkatkan produktivitas yang agak tersendat2 krn kebingungan nyari cara. Paling ga, kalo ada tugas terjemahan artikel ato brosur tentang keselamatan proses atopun keselamatan pada umumnya, pasti saya usahakan segera selasai. Ditambah ada proyek pribadi yang sekarang ini akhirnya udah di-launch ke komunitas yang concern tentang proses, keselamatan proses, dan keselamatan pada umumnya (duh pusing ya bacanya, ini curhat banget soalnya), tapi masih mandeg di situ belom ada perkembangan krn blum ada persetujuan dan langkah lanjutan.
Tapi tetep aja perasaan ga produktif dan ga berkembangnya menyesakkan dada.

Sampai akhirnya hari Kamis kemaren saya ditegur Allah lewat Ustadz Muntaha di kuliah tafsir perdananya di rumah Mbak Winny.
Beliau bilang, saat kita jauh di luar seperti ini, saat sanak-keluarga sulit kita datangi untuk sekedar silaturahmi (baca: ngobrol ngalor ngidul), saat ga banyak tetek-bengek yang harus kita urusin, ini saat kita punya waktu baaaanyak buat memperbaiki kualitas diri.
Deg… iya… saya sering terlupa hal penting ini. Waktu saya masih ngantor, berapa banyak waktu saya yang bisa diluangkan untuk menghadiri ta’lim dan ceramah. Tuhan tahu, dalam sebulan belom tentu sampe dua kali bisa dateng ke majelis ta’lim yang umum. Apalagi setelah ada Raisha, Sabtu-Minggu pun rasanya enggan bergerak dari rumah.
Saya ingat-ingat kapan terakhir saya hadiri kajian tafsir yang rutin. Sudah lama sekali… sekitar 6-7 taun yang lalu waktu masih kerja di Bandung.
Sementara di sini,… waktu saya banyak. Saya bisa nge-charge ruhani lewat majelis ta’lim WIATMI seminggu sekali, IndoKL-Women 2 minggu sekali, dan kajian tafsir seminggu sekali. Betapa banyak sebenernya hal-hal yang bisa saya lakukan untuk pengembangan pribadi asal kan saya tidak terpaku pada definisi pengembangan pribadi = pengembangan karir dan ilmu saya di bidang yang selama ini saya tekuni.

Empat langkah yang disarankan oleh Ustadz Muntaha untuk meningkatkan kualitas dan mengembangkan diri mestinya cukup buat bekal saya sekarang:
1. Azzam, tekadkan untuk mencapai suatu target tertentu selama tinggal di luar negeri. Misalnya menyelesaikan membaca tafsir Al Azhar dari juz 1 sampe 30.
2. Manajemen waktu,… hohoho… ini mah dirasain sendiri aja dah. Kadang2 emang dipikir2 terlalu banyak waktu saya habiskan buat nyetrika (da perfectionist tea…)
3. Belajar dengan banyak bertanya dan kritis
dan yang terakhir, untuk menghindari fanatisme dan kultus individu, belajarlah dari banyak orang – jangan hanya satu guru.

Bawelnya Raisha!

Kejadian 1

Raisha lagi mindah2in kanal TV. Akhirnya dia berhenti di RTM2, film drama Korea karena ada orang main piano dan nyanyi-nyanyi. Ternyata film itu isinya cerita cinta yang menurut saya mah lumayan sedih. Saya teaaaa ga tahan liat orang putus cinta, patah hati, dan sejenisnya. Ga kerasa meleleh lah air mata ini.
Raisha yang lagi anteng nonton tau-tau ngeliat ke belakang, ibunya lagi nangis.
Senyum aja yuk Bu! Jangan nangisy!!Dia langsung meluk ibunya,
“Ibu jangan nangis bu. I las you (baca: I love you). I las you so much!” katanya; bikin terharu saya ganti karena dia, bukan karena filmnya. Boro-boro bisa berhenti meleleh ni air mata, meluncur terus dengan deras.
“Ibu, mimi air putih ya bu??”
Saya ngangguk aja, udah ga terhanyut cerita film Korea-nya tp masih berurai air mata dan belom bisa bangkit.
“Ibu nangis dulu ya, Isha ambil mimi putih!”
Kali ini saya udah pengen ketawa, tp dibiarin aja tu bocah jalan ke meja makan. Dia ngambil gelasnya yang masih berisi air putih.
Dikasihin ke ibunya, “Ini bu, jangan nangis ya bu. Bapak lagi ke kantor, nyari duwit buat skolah Isha. Nanti pulang…”
Gubrag…..

Kejadian 2

Lagi makan malem berupa pempek hasil beli di bazar Asean. Ga tau kenapa belakangan ini perut teh rasanya gampang banget kenyang. Jadi masih sisa sepotong lenjer dan sepotong kapal selam, saya nawarin si Mas yang baru aja nyuap potongan terakhir pempeknya.
“Masih mau Mas?” sambil siap-siap mindahin lenjer punya saya ke piringnya.
Raisha yang duduk di sebelah bapaknya langsung mengulurkan tangannya,
“Jangan Bu. Habisin bu makannya. Kaya bapak bu, dihabisin!”
Gubrag lagi…