Archive for October 2007

Abis Moedik Kali Ini

Ada yang beda setelah mudik kali ini. Mungkin karena kelamaan ya…
Jadi pengen di sana terus.
Nengok rumah (sekaligus nandatangan perpanjangan kontrak baru), meski depannya masih tua dan buruk rupa, dalemnya tetap homey bin cozy (apalagi dengan perabotan dan pernak-pernik keren punya yang ngontrak, duh pengen tinggal di situ aja jadinya).
Ketemu temen-temen, ibu-ibu yang udah mau punya dua atau bahkan udah 2 anak, tp masih survive jadi working mom kerja di kantor. Jadi berasa kangen pengen kerja lagi (hihihi… maklum baru setahun belakangan ini bener2 ga kerja lagi sejak lulus – selain waktu lagi sekolah lagi ya -).
Dan yang paling berasa, waktu hari Minggu kita mau keluar rumah bayar sewa rumah sambil berniat mencari makan (secara kulkas kosong), mas dan saya hulang huleng, mikir, mo makan apaaaa yaaaa di luar. Hayang bakso malang euy 😛

Dalam 2 Minggu Ini

Dalam 2 minggu ini, perasaan banyak banget deh yang dikerjain. Selain kegiatan Ramadhan yang kebanyakannya bareng Ibu-ibu WIATMI-KL, jalan-jalan ke tempat-tempat yang selama setaun lebih berada di KL belom sempat tersinggahi juga banyak pisan.
Pertama… waktu inget posting tentang alternatif oleh2 di milis IndoKL-Women jaman lebaran taun lalu. Neng Tria ngasih saran buat bawain kerudung-kerudung impor dari Turki yang murah meriah dan motifnya unik dari Turkuaz. Karena tersadar selama ini jarang banget bisa ngoleh2in sodara2 perempuan di Gresik (karena bingung mo ngoleh2in apa buat perempuan), jadi pengen nyoba juga bawain kerudung2 ini. Modalnya cuman kata Neng Iya, ada di Masjid India.
Suatu hari Sabtu, pergi lah kami bertiga ke daerah Masjid India, yang di buku-buku travel sering disebut juga Little India Malaysia. Ternyata daerah Masjid India teh luas juga ya heuheuheu… Kita jalan2 ngeliatin lapak2 yang buanyak banget, muter sana sini… tadinya udah nothing to lose aja lah, kalo nda ketemu ya pulang lagi. Eh tau-tau keliatan tuh kedai lumayan luas kalo cuman buat jual kerudung, TURKUAZ, gede2 plang di atasnya. Jadi lah kami ngeborong kerudung dari sana. Emang murah meriah unik dan yang penting, ga usah nawar. Harga pasti. Dibanding pasar baru kayaknya enak beli di sini deh kalo buat model2 kerudung begini. Lebih murah dan lebih pasti.

Abis tu Kamis pas hari pertama Mattel Warehouse Sale, diajakin sama Diesy buat ngejajal. Kebeneran hari Kamis kan ga ada kegiatan pengajian, trus iseng aja pengen liat. Denger ceritanya teh selalu heboh kalo ada Mattel Warehouse Sale. Jadi bareng Diesy dan serombongan ibu-ibu beranak balita lainnya dari Setiawangsa, kita berangkat. Niatnya sih pagi jam 9 gitu biar ampe sana sebelum pintu dibuka. Tp ternyata susya ya… Kita baru berangkat jam 1/2 10an gitu. Sampe sana udah 10 menit pintu warehouse dibuka. Bayangkan, baru 10 menit aja udah abis tuh barang2 Fisher Price terutama buat para bayi dan yang ukurannya gede-gede.
Langsung minta dibukaaaaTernyata harganya emang bikin senang ibu-ibu yang suka beliin anak-anaknya mainan hihihi… Bener2 obral abis padahal barang masih bagus dan belakangan Aca ngeliat di Toys ‘R’ Us masih dijual dengan harga selangit.
Karena inget mau pulang kampung ke Gresik dimana Raisha punya 12 sepupu yang umurnya di bawah 10 taun, jadi beli juga buat mereka. Lumayan deh, biasanya dengan uang yang kemaren dikeluarkan itu cuman dapet 4-5 items untuk barang2 Mattel dan Fisher Price, kemaren dapet 14 items. Raisha juga ikutan seneng dong dibeliin mainan sama ibunya. Di mobil tidur juga sampe rumah langsung melek dan minta semua mainan dibuka. Huhuhu,… yang buat kamu kan paling cuman berapa buah Nak…

Maen ama oom Raymon mengembangkan hobi motretnya RaishaAbis acara Mattel Warehouse Sale, kedatangan Oom Raymon, tamu dari Den Haag yang lagi stop-over abis conference di Australi. Dulu waktu daku ke Den Haag, nginepnya di tempat beliau dan istri. Sekarang giliran beliau ini yang menginap di tempat-ku.
Raymon sendiri tampaknya ga terlalu ngoyo jadi turis. Sante2 aja. Ga ngejar ke macem2 tempat yang biasa jadi tujuan turis. Dalam dua hari kita cuman ke KLCC n Putrajaya aja. Malah daku jadinya yang dibawa Nta dan Aca ke tempat-tempat yang selama ini belom pernah daku datangi. Buka puasa hari Sabtu setelah pengajian dan tajil serta sholat Maghrib di Kampung Warisan, kita makan di Sari Ratu. Duh duh… ini baru authentic Nasi Padang. Meni nikmat pisan makan masakan padang asli. Dah gitu ada es teler, meni ngiler. Tapi telanjur pesen jus alpukat. Ga nyesel juga karena jus alpukatnya bener2 jus alpukat Indonesia yang gurih dan nikmat. Slurpy baby pisan.
Hari Minggu-nya abis sholat Maghrib di rumah, sambil mo nganter Raymon check in di KL Sentral, kita makan dulu di Bakso Afung Sri Hartamas. Duh yummy banget euy (padahal kalo di Indonesia kayaknya daku ga akan deh ngelirik Bakso Afung, masi banyak yang lebih enak hihihi). Dah lama pengen jajan bakso, akhirnya kesampean. Pake ekstra lagi. Di situ juga ada es teler yang Indonesia banget. Wah ini mah malah ibu hamil yang menjamu selera selama ada tamu teh.

Lanjut lagi hari Selasa-nya abis pengajian WIATMI, ikutan nganter sumbangan ke pekerja-pekerja kilang (kilang di sini = pabrik) di Sungai Wei, Kelana Jaya. Kita ketemuan sama perwakilan para pekerja Kilang pemroduksi hard disk di Mesjid yang biasa mereka pake buat ngadain pengajian. Abis sholat Zhuhur, ngobrol2 bentar ngomongin kondisi mereka. Kayaknya sekarang sih udah lumayan enak, dulu katanya ga dikasih waktu sholat – sholat mereka dijama mulu, sekarang beberapa bagian udah bisa sholat. Bisa dibayangin ga sih, satu kilang itu aja ada 4000 tenaga kerja wanita asal Indonesia. Pantes aja ya banyak banget orang Indonesia di Malaysia, satu kilang aja bisa mempekerjakan sampai 4000, perempuan semua pula.

Mejeng ma Nyi Iteung abis blanja coklatAbis itu hari Jumatnya diajakin Neng Vina pergi ke Beryl’s Chocolate Kingdom ama Neng Evi. Lagi-lagi karena inget 12 sepupu krucilnya Raisha ditambah adek-adekku pencinta coklat, dan mengingat daku belom pernah ke Beryl’s Chocolate Kingdom, tentu saja ajakan Neng Vina ini disambut gembira. Raisha yang lagi daku liburkan sekolahnya karena batuk aja sampe daku bawa-bawa heuheuheu…
Beli Beryl’s di sini kayaknya semua langsung dapet diskon 30% deh. Selain itu banyak promo-promo lainnya, kayak beli 5 gratis 1, ato beli 3 gratis 1. Jadi lumayan jauh lebih murah dibanding beli di retailer ato supermarket ato di Central Market. Cuman… sayangnya… ga ada yang kemasan kecil2. Padahal kan buat 12 orang krucil, meski kecil yang penting banyak hehehe.

Ditutup dengan… kalo ini sih udah pernah ke sana. Yang belum pernah adalah melihat bayi kembar yang baru lahir. Setelah ga ada pengajian lagi, hari Selasa kemaren nebeng Aca nengokin Neng Puti yang kondisinya masih dalam masa pemulihan usai bersalin melahirkan bayi perempuan kembar-nya. Bayi kembar ibu ini berasal dari dua telur yang berbeda, jadi hasilnya ga kaya anak kembar. Sampe sekarang, kalo Kira – temen sekolah Raisha – ga pake anting, perasaan sih masih susah banget bedain Kira dan Ziya. Tp kalo liat bayi-bayinya Puti kemaren, kita bisa langsung bedain mana Annika dan mana Aifa.

Dalam dua minggu ini juga akhirnya Raisha berhasil berhenti minum ASI. Hip hip huraaa… Tanpa ramuan pait, tanpa acara nakut-nakutin, hanya sedikit air mata manja. Hanya memohon dengan sangat pengertiannya untuk berhenti minum ASI mengingat dia sudah besar. Sudah 2 taun lebih 2 bulan.
2 hari pertama dia masih suka ngambek nangis kalo minta ga dikasih, tapi disodorin alternatif pengganti dia biasanya mau. Palagi kalo siang, disodorin es krim instead of nenen, duh, ga pake lama rewelnya langsung heu-euh aja.
Kalo malem lagi tidur gitu yang agak susah. Kebiasaan buruk sih mimik ASI sambil bobo. Tapi ditawarin minum air putih dia mau biasanya, mungkin karena ngantuk banget juga kali ya. Yang penting minum.
Lama-lama sih kalo malem kebangun juga langsung minta minum air putih.
Awal-awal dia maunya cuman Milo ato air putih untuk ngeganti ASI. Trus belakangan ini saya ga nyediain Milo lagi di rumah kecuali buat kalo pergi. Ditawarin fresh milk akhirnya dia mau karena dibilangin Milo ga ada. Lagian fresh milk ga pake gula, biar giginya ga rusak. Akhirnya sekarang dah ga minta2 Milo lagi. “Bu, mau susu putih dong…”
Senangnya…..

While we are together

Undangannya dulu

“Before I met you, so much in my life here was so painful. But now, I can see my rainbow for a lifetime…”

Lima bulan setelah kami nikah, sahabatku maen ke rumah. Saat mo pulang dia bilang sambil tersenyum, “Gw seneng liat loe sekarang bahagia.”
Setelah itu, setiap abis ketemu ama temen2 lama, terutama anak2 TK 95, dan ngobrol dengan intens, komentar seperti itu pasti terdengar saat mau berpisah.
Bahkan sampai saat ini.
Terakhir baru2 aja ada temen TK 95 yang mampir ke rumah seusai training. Saat mau pamit dia ga lupa bilang, “Gw seneng liat loe sekarang bahagia, Vid. Suami-mu baik sekali. Ga sia2 dulu loe sakit hati ampe nangis darah,” diakhiri dengan ketawa ngakak.

Tiga tahun pernikahan, AlhamduliLlah jauh lebih banyak suka cita daripada airmata. Padahal awalnya tak berharap banyak krn hanya mengakrabinya lewat email dan YM!.
Tiga tahun pernikahan, AlhamduliLlah tak pernah berhenti mensyukuri the most wonderful gift that Allah gave me…