Archive for August 2007

Tujuhbelasan

Waktu kecil, menjelang bulan Agustus di kompleks pasti rame. Sibuuukkk… sibuk latian nari, nyanyi, drama. Iya, soalnya pada semangat ngisi panggung 17an. Belom lagi lomba2, kegiatan olahraga dan karnaval. Rame bener. Puncaknya pasti tanggal 17-nya dong. Panjat pinang, balap karung, balap kurupuk, dan seterusnya, dan sebagainya. Pokoknya dulu MeRiaH banget deh 17an.
Kemeriahan berhenti waktu mulai ada kebijakan kencangkan ikat pinggang dari pemerintah. Perayaan 17an digelar sederhana saja. Ga ada lagi panggung 17an. Garing…

Pada suatu titik, kemeriahan kembali dipersilakan bahkan dianjurkan oleh pemerintah. Saat itu saya sudah terlalu banyak pikiran. Libur 17 Agustus lebih suka saya isi dengan tidur (kalo memungkinkan). Waktu kuliah, libur 17an lebih merupakan hari bonus yang bisa saya gunakan untuk menyelesaikan laporan Labtek, ngerjain PR, ato nyelesein tugas-tugas himpunan yang keteteran. Setelah kerja, tentu saja libur seperti ini dimanfaatkan sekali buat cuci baju dan setrika. Sekali saya pengen banget ikutan kemeriahan 17 Agustus. Waktu itu ada konser Chrisye di KBRI Berlin. Sayang sekali saya lupa waktu sementara temen2 pada ber-husnudzon banget saya lagi nge-run program ngejar sidang thesis. Huhuhu, sampe nangis bombay ga keajak, padahal tu thesis udah beres. Setelah nikah dan punya anak, 17an bawa bayi kayaknya males ya. Jadi ya udah… kayaknya kemeriahan 17an itu terakhir dirasakan waktu saya masih SD.

Tahun ini sedikit lain. Tgl 17 Agustus Mas sengaja ngambil cuti dari kantor. Bukan… bukan mo ngerayain 17an di KBRI. Soalnya, saya telanjur bikin janji sama dokter kandungan di Gleneagles. Jadilah hari itu diantar mas dan Raisha, saya mencari konfirmasi hasil test-pack ke dokter kandungan.

Hasil USG-nyaPada tgl saya periksa itu, kalo diitung dari sejak hari pertama haid terakhir, seharusnya kandungan udah berusia 12 minggu. Yah, testpacknya emang rada telat sih. Soalnya siklus haid saya ga teratur. Mundur-mundur terus, padahal sebelumnya sebulan bisa dua kali. Pernah periksa ke dokter kandungan juga, setelah dievaluasi katanya sih karena saya masih menyusui. Jadi ya gitu deeeh, setelah dua bulan ga dateng bulan baru testpack.
Hasil USG sih mengonfirmasikan kalo testpack itu bener hasilnya. Cuman kalo menurut USG, si dedek (gitu Raisha manggilnya) baru berumur 10 minggu. Menurut dokter, hal ini disebabkan siklus haid yang ga teratur tadi.

Dokternya enak, santai, mau ngobrol dan sangat terbuka terhadap pertanyaan. Kalo dibanding dua dokter kandunganku yang dulu, yang ini lebih hati2. Kalo dokter2 yang dulu kan cuek aja, makan mah makan aja. Dokter yang terakhir malah kagak pernah USG. Emang sih udah pengalaman jadi kayaknya dia sih ngeliat I was fine ga perlu banyak kuatir dan banyak perlakuan.
Kalo dokter yang sekarang teliti, hati-hati, dan detail banget.
Nanyain riwayat kesehatan dan terutama riwayat kehamilan dan kelahiran yang pertama. “So, this time you will go through C-Section again, I guess,” kata beliau waktu nanyain knp dulu Raisha lahir caesar.

Beliau juga menjalankan pemeriksaan menyeluruh, tes air seni, dan USG. Trus terakhir sih ngasih nasihat2 untuk ibu hamil yang baru saya tau sekarang.
Misalnya nih, hindari makan seafood kecuali ikan (soalnya potensial membawa virus), hindari makan bareng Raisha (maksudnya sesuap berdua), trus jangan makan keju lunak yang mengandung vitamin A tinggi.
Trus terakhir, menurut dokter, saya masih punya banyak waktu untuk menyapih Raisha, tapi sebisa mungkin sebelum bayi lahir udah berhenti supaya pembentukan kolostrum berjalan sempurna.

Selesai periksa kandungan, Mas ke Ampang Putri, periksa mata. Ternyata mata-nya ga papa. Telanjur cuti sehari, padahal cuman kepake 1/2 hari, akhirnya abis jumatan kita ke Carrefour. Beda ama hamil Raisha yang doyan manis2 dan sangat menghindari pedes, hamil sekarang doyannya yang pedes-asem. Pempek kayaknya makanan yang tepat untuk mewakili rasa pedes-asem. Jadilah belanja ikan tenggiri di sana. Bahan-bahan lain sih ada di rumah.

Tampang belakangan... yang penting rasaResep pempek ini didapet dari ibu ini. Dulu saya pernah nyoba waktu di Magdeburg. Salah satu perintah dalam resepnya adalah, “Tambahkan tepung sagu/kanji sampai adonan bisa dibentuk.” Dulu, waktu saya nyoba pertama kali, waktu adonan udah bisa dibentuk itu, bau ikan udah ga kecium lagi. Akibatnya bukan jadi pempek deh, jadinya cireng dengan cuko pempek. Waktu itu saya pikir karena saya mengganti ikan tenggiri giling dengan pasta ikan (susah banget nyari ikan tenggiri di sono, ga ada kayaknya). Tapi kemaren koq ya terulang. Waktu bau ikan udah ampir memudar, adonan belom juga bisa dibentuk. Jadi ya udah deh, daripada jadi cireng lagi, disudahi saja penambahan tepung-nya. Langsung dibentuk meski hasilnya tak berbentuk (susah ngebentuknya), cemplung-cemplungin ke air mendidih sampe ngapung.
Untung aja ga ditambah lagi tu tepung. Soalnya rasanya udah pas, nambah dikit lagi bisa2 kurang rasa ikan-nya. Jadi-lah pempek tak berbentuk. “Ah yang penting rasanya…,” menghibur diri….

balap kerupuk yuk!Besoknya tgl 18 Agustus, baru deh ngerayain 17an. Di lapangan basket Kampung Warisan, berkumpullah orang-orang Indonesia dari Kampung Warisan, Seri Maya, Setiawangsa dan sekitarnya.
Acara yang tadinya mau dimulai jam 4 rada mundur2 karena ujan. Si Teteh ini sibuk dari sebelum jam 4 mindah2in barang yang udah di lapangan ke parkiran supaya ga keujanan. Ampir jam 5 baru acara bisa dimulai, setelah mengeringkan lapangan dulu tentunya. Dibuka dengan sambutan dari Pak RT, trus nyanyi lagu Indonesia Raya bareng, trus mengheningkan cipta.
Abis itu mulai-lah berbagai macam lomba buat anak-anak. Tentunya bapak-bapak ga mau kalah ama anak-anak. Anak-anak balap kerupuk, bapak-bapak juga ikutan. Anak-anak balap ksarung, bapak-bapak ga mau kalah. Sampe-sampe rasanya bapak-bapak itu lebih heboh dari barudak deh :D.

Mamam mamam, slurpy slurpyAkhirnya berbagai lomba selesai juga. Langsung deh pembagian hadiah dan foto-foto. Dan tentu saja ditutup dengan,… makan-makan. Hmmm, sate TV3, mie bakso, yummy-slurpy. Dah lama ga makan soalnya. Rada-rada hoream masakna.
Duh, puas banget 17an tahun ini. Puas ketawa, puas sorak-sorak, puas ngerayain pokoknya mah. Di Indonesia udah lama banget ga ke lapangan nyuporterin yang balap kerupuk, AlhamduliLlah jauh-jauh di sini malah rame. Biasa lah… kalo jauh jadi lebih cinta 😀

Akurat ga sih?

homie-preggy test-kyu