Archive for April 2007

Bandung memang beautiful euy

Berenang ama Bi AlitSebenernya moedik cuman dua minggu hehehe…, tp ga nyentuh blog-nya ampir sebulan kayaknya. Maklum setelah dua minggu di indo yang hampir2 ga pernah konek ke internet, Alit – adikku, ikut berlibur ke mari. Seminggu di sini. Jadi selain jalan2 ke beberapa tempat tujuan turis, lebih banyak main ama Raisha dan dia di rumah. Banyak berenang di kolam renang apartemen yang sepi kalo hari kerja. Paling betiga doang di kolam. Asyik juga berenang betiga. Kalo bedua Raisha aja kayaknya males deee. Repotnya ya itu die… tiap kali kita bedua udah ngos-ngosan dan pengen naek dari kolam, bocah itu jerit2 protes. Duh, susah banget ngajak dia naek dari kolam renang.

Kalo Raisha bobo ya lebih asyik denger cerita dia selama jadi pegawai tidak tetap di Sungai Melayu, salah satu kecamatan di Ketapang, Kalimantan Barat. Lucu deh…, dia dulu ambil PTT terpusat setelah menjalani setaun masa PTT di Bandung. Dia lepas gitu aja karena kalo di Bdg dia harus PTT selama 3 taun. Nah kalo dia ikut PTT terpusat di daerah sangat terpencil, dia cuman harus dinas selama 6 bulan. Dulu mikirnya, “Ah 6 bulan, cuman sebentar, enak ga enak ditelen aja, ga akan kerasa!”. Eh sesudah 6 bulan malah pikirannya berubah, “Wah, 6 bulan belom sempet ngapa2in. Pasien2 TBC aja banyak yang belom selesai treatment, penyuluhan ke desa-desa baru mulai… ya udah lah perpanjang aja!” Dan perpanjangannya ternyata sekarang ga ada lagi program 6 bulan, jadi kalo mau ya ditelen setaun hehehe…

Seru banget cerita-ceritanya. Daerahnya terpencil tp kaya karena perkebunan sawit. Infrastruktur belum bagus tapi handphone penduduk luar biasa canggih, parabola banyak dipasang di rumah2. Dokter cuman satu (sebelum ada Alit, ga ada dokter) di kecamatan itu. Penduduk transmigrannya rela dateng dari jauh (2 jam perjalanan) demi diobati oleh dokter. Saingan berat (eh bukan saingan deng katanya, partner) kerja dokter adalah dukun. Banyak pasien yang udah dehidrasi luar biasa baru dibawa ke dokter karena menunggu kesembuhan dari dokter. Sering dipanggil ke rumah untuk ngobatin, sampe tempat yang dituju disuruh nunggu dulu di luar karena dukun belom selesai dengan ritualnya mengusir setan penyebab penyakit. Alit juga pernah kena malaria, sama bidan langsung dibeliin kelambu. “Harus dipasang kelambu kalo di sini, selain buat ngehindarin nyamuk, juga nolak pelet dan santet.” Alit cuman tersenyum lemas hehe…, lagi malaria bok!
Dari kota kecamatan ke tempatnya itu dia harus naek ojek (kalo mo cepet, naek mobil lebih lama lagi) selama 3 jam dengan efek rasa seperti naek kuda daripada naek motor saking jeleknya jalan. “Makanya harusnya yang PTT itu bukan cuman dokter aja, tapi insinyur-insinyur!!” Gitu komentar Alit. Saya cuman bisa mesem. Sedikit iri juga liat dia masih bisa bermanfaat banyak buat orang2 di sekitarnya sementara saya merasa tak berdaya. Tp dia juga iri kali ya ngeliat saya udah berkeluarga dan ada Raisha yang lucu.

Balik ke topik mudik,… kita mudik selama 4 hari di Gresik. Mestinya sih 5 hari. Cuman pas malem menjelang keberangkatan dapet sms jackpot, katanya pesawat anda di-cancel. Yasud lah, diambil positifnya aja, kami jadi berhasil nemu apartemen baru (yang di sini abis kontrak dan dengan tidak sopannya naek sewanya 400 RM) yang langsung dipanjer hari itu juga. Saya juga jadi sempet nonton E.R. episode terahir yang ada dr. Susan Lewis-nya (hiks hiks pake nangis bombay nontonnya…). Hehehe… ini E.R. Season 3 sebenernya, udah jaman kuda banget. Tp dulu mana sempat saya nonton tivi.

Gresik lagi ga terlalu panas, jadi ga bermasalah. Banyak di rumah aja, saudara-saudara pada ke rumah karena ada kami. Saking banyaknya orang, Raisha jadi ketakutan deh. Nempel terus ama Bapak (kamu tau ya Nak, itu rumah bapak, ama ibu aja ga mau). Sempet keluar, ke rumah Cak Amat yang baru di Manganti, setengah jam dari rumah mertua. Sempet juga ke tempat Cacak di Mojokerto, dijemput Cacak buat main ke sana. Seharian di sana, pulangnya mampir ke Carrefour di Surabaya (mampir koq ke Surabaya yah, ini mah sengaja aja). Terlalu bentar di Gresik, Raisha belom cukup berani buat maen sendiri ama saudara-saudaranya, masih narik2 bapak kalo mo gabung main, tp kita udah harus ke Bandung.

Tarik tarik nini nyuruh ikut ke kebonDi Bandung juga butuh waktu buat Raisha kenal orang, kecuali ama nini tentu. Raisha langsung minta gendong begitu ketemu nini-nya. Tapi karena ga serame di Gresik, dia jadi lebih cepet beradaptasi (baca: berani nakal hehehe). Kalo lagi di rumah, bawaannya lari-lari di luar. Nyeret-nyeret nini buat main tanah di taman atau di tanah kavling sebelah. Narik-narik ibu buat bolak balik naek tangga… duh, kurus deh emaknya. Setelah 2-3 hari, pernah saya dan aki-nya meleng sementara nini lagi solat, tu anak udah ada di lantai 2 aja naek sendiri. Huhuhu… untung kamu selamat sampe di atas nak, kalo pake acara jatuh kan ibumu yang bersalah.

Lain waktu minta aki nemenin nyupir mobil. Wah nak, ntar gede dikit kamu minta nyupir beneran kali ya. Bener2 anak mobil tu anak…, kalo udah di mobil, ga mau turun. Ditinggal sendiri di mobil juga cuek aja. Jadi kita yang ngeri ninggalin 🙂
Banyak jalan-jalan di Bandung. Supir CilikMemuaskan keinginan makan mie ayam sakinah dan es duren-nya yang masih seperti dulu tp harganya tidak, sempet ke indomie dwi lingga tp kecewa karena rasanya koq bener2 jadi biasa ya, dulu perasaan istimewa. Ke Gramedia beli buku-buku berbahasa Indonesia termasuk bukunya Ninit dan Iya yang baru. Creambath (tanpa luluran, abis takut kelamaan ninggalin Raisha) dan potong rambut di Humaira yang lagi renovasi. Sempet ke My IceCream ketemu 3 bocah mungil yang lucu dan ke rumahnya Lusi, my bestfriend, yang kebeneran lagi di Bandung pas kita di sana.

Ga lupa nyambangin dokter gigi-ku, the one and the only dokter gigi yang pernah kudatangi sepanjang hidupku sejak umur 4 taun (diitung-itung udah 26 taun jadi pasien setianya). Ngebenerin gigi graham terahir yang tumbuh ga jelas, mestinya dicabut tp bu dokter tau daku takut. Jadi ditambal aja supaya ga banyak masalah. Bu dokter awalnya agak bingung liat saya dateng, dah sama Raisha pula kan. “Udah pernah ke sini ya?” katanya sambil mengingat-ngingat. “Iya dok, Vidya!” kata saya dan susternya yang masih sama sejak saya umur 4 taun itu. “Ooooh, ya ampun, Vidya… kalo wajahnya udah lupa. Kayaknya terahir ke sini sebelum ke Jerman ya, udah lama. Tp liat giginya langsung ingat,” katanya menunjuk gigi susu saya yang sudah menghitam dan dia kasih cap karena ga ada penggantinya. Ah dasar dokter gigi. Dan saya serta suami dapet diskon 50% untuk perawatan gigi karena katanya, “Makasih udah ngunjungin saya.”
Sempet juga ke Hermina, periksa ke obgyn karena beberapa bulan terakhir sering bleeding. Kata Alit sih disfungsi hormon aja keliatannya, tp kalo pulang ke bandung cek aja ke dokter. Jadi mengikuti sarannya lah saya ke dokter obgyn pilihannya. Ya memang tampaknya hanya disfungsi hormon karena USG menunjukkan rahim normal, ga bengkak dan ga ada ketumbuhan. Kayaknya karena masih menyusui aja jadi hormon masih lieur juga.

Sempet ke Jakarta sehari semalem. Malem nginep di rumah sodara di Pondok Indah yang lagi kosong. Paginya naek taksi disambung busway ke Bank Niaga di Gajah Mada. Cuman 15 menit di sana, trus kita naksi lagi ke Jamsostek Kebun Sirih. Ngurusin (maksudnya ngambil) duwit jamsostek Mas selama kerja di Indo (dan saya jadi nyesel-nyesel keilangan kartu jamsostek yang dulu). Urusannya cepet juga, ga serumit yang dibayangkan, dan dalam 3 hari uangnya udah ditransfer ke rekening. Karena lagi di tengah kota saat makan siang, jadilah kita makan siang di Ceria Worley di Menara Batavia. Say sorry ama temen2 di BP Arkadia ga sempet mampir ke sono. Seneng juga maen ke Ceria Worley yang udah banyak berubah. Ketemu banyak muka lama yang masih setia di sana, ketawa-ketawa, nostalgia banget. Ga lama kita balik lagi ke Bandung.

Hari-hari sisa liburan di Bandung berjalan cepet banget. Cuman sempet belanja baju-baju Raisha yang udah mulai kekecilan semua di MM Sabang, tempat belanjaku sejak SD (da di seberangnya SD Sabang, SD-ku). Trus ke matahari di BIP (yang udah berubah wajah) nyari diskonan sendal yang enak dipake (sendal saya sekarang Vincci dan meski lucu dan murah tp ga enak dipake). Beli-beli Ristra juga karena persediaan habis. Terakhir beli batagor Riri dan brownies kukus Amanda buat oleh-oleh. Ga sempet deh ke Baso Lela (Teh Nila, ga sempet teh, ga bisa bawain jadinya – nge-les dot com -), ke pempek pak Raden, ke rumah sodara… Hohoho…. emangnya berapa lama ya di Bandung. Asik juga jalan di Bandung hari kerja. Emang udah lebih rame dibanding dulu waktu kuliah (apalagi waktu SD yeee…), tp ga macet kayak kalo week-end. Ditambah nyetir mobil matic euy, nikmat pisan ga usah pindah-pindah gigi hehehe… Ah, Bandung memang beautiful euy!!!