Archive for October 2006

Ke Sepang dan Genting Highland

MotoGPSaya dan Raisha, dianter Ade, dateng ke Kuala Lumpur pas tgl 10 September. Hari itu ada Moto GP di sirkuit Sepang. Mas udah nawarin sebelumnya buat ikut nonton. Sempet ragu karena kasian aja ma Raisha, dateng-dateng langsung jalan2. Tp akhirnya setuju juga buat nonton mempertimbangkan jarang2 deh momennya bisa pas gini sementara kondisi Raisha sendiri kayaknya lagi sehat-sehat aja. Kebeneran yang kedua adalah karena kami naik Air Asia (yang waktu itu lagi promo beli satu tiket gratis satu tiket), maka kami mendarat di KLIA-LCCT yang deket banget posisinya ama sirkuit Sepang. Jadilah hari itu kami dijemput mas di LCCT. Seusai makan di gerai McD (sarapan ceritanya) dan nyuapin Raisha dengan bekalnya, Nta – kakak kelas dari sejak di TK ampe di Ceria Worley heuheuheu – nyamperin ke LCCT bersama istri cantiknya Aca, dan Radit yang udah makin besar dan cerewet.

mas antri tiketNaek Proton Gen-2, kami ke Sepang Circuit. Mas dan Ade antri beli tiket grand stand yang harganya 50 MYR, sementara mobil jalan terus nyari parkiran. Saya belum pernah ke Sentul atau sirkuit mana pun di dunia, jadi ga bisa bandingin dan ga bisa cerita dengan obyektif. Yang pasti di mata saya sih sirkuitnya besar, tempat parkirnya huah luar biasa banyak tapi tetep aja penuh dengan mobil. Jadinya agak lama juga sebelum nemu parkiran. Udara waktu itu terik, cocok banget buat nonton. Yah daripada ujan kan ga asik… Dari parkiran jalan deh menuju sirkuit-nya.

nonton yang balapanSebenernya posisi kita harusnya misah, Nta-Aca di sisi kiri, kami di sisi kanan. Tapi ga ketat penjagaannya dan setiap orang bisa bolak balik. Soalnya sisi kiri itu dapet start-finish dan ada layar tivi-nya tapi sisi kanan dapet lebih banyak view saat lagi balapan.
Weks, suaranyaaaa kenceng banget yak. Raisha disumpel kupingnya pake ear-plug. Tapi dia sering protes jadi sering dia lepas. Padahal suaranya ampun deh, kalo bahasa sunda-nya mah matak racleng tai ceuli. Hihihi, maklum belom pernah nonton balap, jadi kaget. Beda dari ngeliat di tivi yang perasaan sih lammaa gitu loh ga selesai-selesai, nonton langsung di sirkuit keliatannya cepet banget deh. Tiba-tiba udah 2 lap, 3 lap, 5 lap, 10 lap, eh udah selesai. Rossi yang waktu itu menang. Radit yang tampaknya fans Rossi, dan bikin takjub si Ade karena di usianya yang baru menjelang 4 taun udah bisa membedakan mana Rossi dan mana Capirosi keliatan puas.

Minggu berikutnya, dalam rangka ngajak Ade jalan-jalan juga, kita ke Genting Highland. Kali ini bareng keluarga Mas Tasfin, alumniceria juga. Huhuhu, alumni ceria koq pada ngumpul di sini ya. Jam 11 siang disamper karena kalo mo keluar dari lingkungan apartemen, keluarga ini pasti lewat apartemen kita. Trus kita naek LRT ke stesyen paling akhir, stesyen Putra. Di sini ada shuttle bus ke Genting setiap ½ jam. Biayanya MYR 12 per orang bolak balik termasuk untuk biaya naek sky-way Kita dapet tiket buat naek bis yang jam ½ 1 dan tiket pulang jam 8 kurang 15.
Perjalanan dengan bis paling sekitar 40 menit. Raisha ngoceh tiada henti, main sama Tazky, anak bungsunya Mas Tasfin. Bisnya sendiri dalam kondisi yang bagus. Mengingatkan pada bis yang membawa anak2 InterDaF wisata ke Saechsisse Schweiss dulu hehehe. Malaysia terlihat maju sangat maju saat kita naik transportasi umum yang disediakan pemerintah. Kondisi alat-alat transportasinya baik, terawat, bersih, nyaman, dan juga memperhatikan keselamatan.

cable car paling pantas di duniaBis berhenti di Gohtong Jaya dan kita melanjutkan dengan Genting Skyway ke puncak. Genting Skyway ini membentang di atas hutan tropis Malaysia yang umurnya sudah beratus-ratus tahun. Diklaim sebagai cable car paling pantas di dunia (apa coba paling pantas? Ternyata bahasa Malay untuk cepat itu pantas), Genting Skyway juga merupakan cable car terpanjang di Asia tenggara, terbentang sepanjang 3,38 km dari Gohtong Jaya hingga ke Highland Hotel. Yang takut ketinggian, jangan coba-coba liat ke bawah yak… hehehe… ntar setres sendiri. Lagi-lagi terlihat bagaimana pengelola mengutamakan keselamatan. Rasanya ga ‘terlalu’ kuatir deh, soalnya semua tertutup rapat gitu cable car-nya dan kita diwajibkan duduk dengan tertib. Jadi inget cable car di pegunungan Alpen Innsbruck yang rada-rada mengerikan, terbuka, waktu itu lagi musim dingin lagi, jadi berasa dingin banget, trus bediri pula ga ada tempat duduk hehehe. Tp emang cable car di Innsbruck itu jalannya pelan, ga secepet yang di Genting.

Sampe di Genting Highland, terasa deh semboyannya: City of Entertaintment. Sok lah, segala ada. Mulai dari mainan anak kecil, bioskop, gedung pertunjukan, hotel dan resort, dufan kecil-kecilan, restoran, toko-toko, sampe casino. Sebenernya ga ada yang bener-bener istimewa di sini kecuali udaranya yang sedingin musim semi di Magdeburg. Yang lain-lain sih entertainment biasa yang dikumpulin di satu tempat. One stop entertaining kali ya maksudnya.
theme park-nyah... lebih kecil dari dufan siiyBerhubung hujan turun lebat sekali, kita akhirnya makan dulu di restoran melayu yang ada di situ. Sholat di mushola yang kurang terawat (tumben, nemu surau yang kurang terawat di Malaysia, biasanya surau-surau dan masjid-masjid itu top bgt kondisinya). Trus jalan-jalan puter-puter nunggu ujan reda supaya bisa main di Theme Park (Dufan dalam versi lebih kecil). Karena ujan baru berhenti sekitar jam 5 dan kita harus udah cabut dari puncak jam 7an buat ngejar bis yang jam 8 kurang 15, akhirnya anak-anak pada ga puas deh mainnya hehehe… Anyway, kita datang tepat waktu banget di halte bis, hanya 2-3 menit menjelang keberangkatannya yang jam 8 kurang 15 tepat sesuai jadwal. Waks… lagi-lagi kagum-kagum deh sama transportasi umum di Malaysia.

Mirip sapa yah?

ama ibu kalo ini ama bapak

Pindahan… (lagi)

Kuala Lumpur, city where I live nowSeperti kata Dhina… sebenernya saya teh baru aja pindahan nempatin rumah di Bintaro. Baru 3 bulan kali ye… Sekarang udah pindahan lagi. Diitung-itung, in the last 5 years, udah berapa kali pindah ya? Dari Bandung ke Jakarta (Puloraya). Trus ke Cikarang (Merak), pindah lagi ke Cikarang yang lain (Rusa). Bistuw ke Leipzig (J-R-Becher), dua bulan kemudian boyongan lagi ke Magdeburg (Walther Rathenau). Dari sono ke Jakarta (Pete IV), trus masih di Jakarta juga (Parkit), sekarang ke Kuala Lumpur di Jalan Jelatek. Wah ternyata 8 kali pindahan dalam 5 taun terahir. Padahal dulu sepanjang umur di Bandung dan pernah punya cita2 buat stay di Bandung forever. Liat aja buku angkatan TK 95, di profilku tertulis pengen tinggal di Bandung selamanya… Yah, manusia berencana, Tuhan yang menentukan jalan nasib. AlhamduliLlah sekarang ini kondisinya menyenangkan. Jadi langsung feel at home at the first time sampai di apartemen (mungkin juga karena bersama suami dan anak kali ya). Kondisi apartemennya baik. Letaknya di depan stesyen LRT (halte trem kalo di Magdeburg mah). Terasnya menghadap ke kolam ikan yang cukup besar, di atasnya sedikit ada kolam renang. Banyak pohon dan tupai, dan nyamuk juga (sayangnya…).

renang renang di kolam renangTinggal di tempat baru, Raisha cenderung terlihat lebih sehat. Mungkin karena udaranya baik, banyak pohon, banyak udara segar, banyak berenang juga…. Dulu-dulu bawa Raisha ke kolam renang males aja. Padahal katanya sejak umur 6 bulan mestinya udah mulai dikenalin biar ga takut air. Duh, males deh jadi single parent, bawa anak sendiri ke kolam, mana daku kan susah nyemplung. Akhirnya walau rada telat di sini Raisha mulai nyemplung juga ke kolam sama Bapak. Ga pake males mikirin tempat dan jalannya karena tinggal melangkah ke depan rumah. Kalo lagi moodnya bagus (ga ngantuk ato ga dingin), Raisha seneng berenang, meski kalo liat ibunya di pinggir kolam pasti ngajak turun ato justru dia yang jadi pengen naik. Dia ketawa2 di kolam sejak pertama dia nyemplung.

Dua minggu pertama di KL, Raisha belom feel at home kali yah. Bandel dan manja luar biasa. Putus asa deh ngadepinnya. Meleng dikit, adaaa aja kejadian near miss heuheuheu… Ditinggal angkat telpon, tau2 mukanya udah penuh olesan yoghurt. Diajak mandi susyaaa banget, jerit2 terus. Dicebokin kalo abis pup, ngamuk2. Lama2 akhirnya dia mulai merasa kalo rumahnya udah pindah kali ya. Udah lebih bageur meski tetep aja ga bisa ditinggal. mamam mamam... lagi rakus nihDulu kalo Sabtu-Minggu, saya suka heran koq Raisha susah makan, padahal hari biasa katanya dia makannya pinter. Maunya nenen terusss. Ternyata ampe di sini, dia itu moody banget masalah makan. Kalo lagi lahap, duh duh… bikin ibu2 lain sirik deh nyuapin anak. Tp kalo lagi susya, wah jangan ditanya. Mulutnya dikancing rapet banget. Maunya nenen mulu. Klo diajak minum susu ato makan teriak2 marah sambil megangin baju ibunya. Anak ini keras banget deh kemauannya. Kayak bapaknya kali.
Serepot apa pun (karena Raisha yang ga bisa ditinggal) selalu maksain masak, at least buat Raisha. Abis masa sih makanan buat Raisha beli. Kalo kita makan di luar juga diusahain bawa bekel buat Raisha, ato ngasih jajanannya buah dan eskrim aja. Di sini belum nemu susu UHT yang murni susu sapi dalam kotak2 kecil. Secara Raisha perlu susu dikit aja (karena lebih suka ASI yang udah kejar tayang gini jumlahnya), sebenernya lebih menyenangkan klo beli susu UHT yang kotak2 kecil. Anehnya di sini susu cair yang UHT begitu ga murni dari sapi, tp dari skim milk dicampur vitamin2 dll. Ih, orang koq mau ribet sih, kan lebih susah bikin gituan ga kaya nge-UHT susu sapi murni. Akhirnya belinya pasteurized fresh milk deh yang ga abis2 dalam seminggu.

difoto Raisha, difoto yuk...Sebulan di sini, banyak pinter barunya Raisha. Tiba2 dia bisa nyedot minuman kotaknya pake sedotan, bisa minum sendiri pake gelas (maksudnya, dia yang angkat gelas ke mulutnya dan minum sendiri), bisa berdiri dengan kesadaran sendiri. Lucu banget waktu liat dia pertama mau bediri… Di kasur… ga tau ide dari mana dia buat nyoba bediri di kasur. Tampangnya jumawa bin bangga gitu bisa bediri. Duh nak, anak lain mah umur 7 bulan, kamu sudah 14 bulan baru bediri di kasur aja bangga. Abis tu dia mulai melangkah beberapa langkah, masih di kasur juga. Setelah lebih pd, dia mau bediri di lantei. Trus, tiba2 suatu hari dia melangkah di lante 5-6 langkah. Baru aja saya sms nini-nya ngasih tau Raisha mulai mau jalan di lantei, eh tiba-tiba dia udah keliling rumah. Cepet amat nak kalo udah mau. Raisha juga udah pinter ngegaya kalo diajak foto. Liat deh gayanya, meni manis…

Dua taun yang lalu…

Undangannyah...

In our 24 months of marriage,
we have ever been separated for 9 months.
Convince me that…
Love is not only a feeling; it is also a commitment.
Feeling comes and goes.
True love must not have a happy ending,
coz true love does not have an ending!

Thank you for always making me happy…
happier than I thought I could be!