Archive for May 2006

Busy Busy Busy

Hectic banget perasaan minggu2 belakangan ini. Mulai dari sakit ampe sehari ga masuk kantor, trus dateng2 tiba2 kerjaan jadi banyak banget, bikin paspor buat Raisha (ck ck ck, anak kecil ini udah bikin paspor lagi), sibuk ngurusin rumah yang lagi diganti keramik gara2 keramiknya ngangkat (meledak gituh), dan akhirnya… kemaren sibuk pindahan deh pas hari Kamis yang libur. Tadinya mo hari Sabtu, tapi karena tiba2 harus ada di Bandung ngurusin akusisi saham perusahaan yang belum beres, akhirnya dimajuin ke Kamis. Untungnya sehari selesai sih proses pindahan rumahnya.

Jadi sekarang udah ga ngontrak lagi. Udah berasa tinggal di rumah, ga di rumah2an kayak waktu ngontrak dulu. Insya Allah lebih sehat terutama buat Raisha. Ada tetangga beneran, maksudnya, yang saling menyapa dan berbicara saat keluar dari rumah, ada temen2 Raisha yang suka main krn ada anak kecil baru di rumah, yah pokonya mudah2an semuanya jadi lebih menyenangkan.

Skarang ga ada lagi jalan terburu2 ke Panglima Polim buat naik 610. Ga ada lagi naek bis Debora Depok-Lb. Bulus yang jalannya terseok karena kelebihan penumpang. Diganti dengan ojek langganan yang setiap pagi nganterin dan sore ngejemput. Moga2 aja semuanya lebih menyenangkan deh ke depannya.

Raisha dan Ibu

sampe jungkel2 supaya tetep ngemut jempolRaisha sering dibilang anak ibu banget, soalnya selain mukanya yang neplak muka ibunya (tapi bentuk wajahnya dan jidat ngikut bapak), kelakuannya banyak yang serupa. Yang paling jelas kebiasaan ngemut jempolnya. Duh, koq kebiasaan jelek ini nurun yah… Sejak umur 2 bulan, udah pinter banget ngemut jempol. Sekarang udah makin jago aja dan ga bisa dilarang. Kalo berusaha nyabut, kepalanya bakal berputar mengikuti arah mencabut supaya jempol tetap setia di mulutnya. Dan susahnya, ga bisa ngelarang dooong, secara saya sendiri dulu baru berhenti ngemut jempol pas udah kelas 3 SMP. Jadi udah inget banget kalo ngemut jempol itu enak. Trus ada posisi tertentu yang rasanya paling pas buat ngemut jempol, dan sekarang Raisha juga mulai make posisi itu. Aki dan nini-nya Raisha ketawa aja, rasain, gitu kali yah… Dulu susah payah bikin saya ngelepas kebiasaan ngemut jempol, mulai dari ngebalsemin jempol, ngasih tensoplast di jempol, sampe ngolesin butrowali pernah dicoba… keukeuh dong ngemut jempol. Baru insaf kelas 3 SMP. Heuheuheu… karma kali ya, sekarang Raisha yang keukeuh ngemut jempol.

Raisha juga penakut, kayak ibunya (I prefer to say, we both are not risk takers hahaha). Sampe skarang dia belom bisa bediri sendiri, padahal kalo liat dia lari2 dititah kesannya kayak udah jago bediri. Aslinya, kalo lagi bediri tangannya dilepas, dia langsung ngebalik dan meluk orang yang tadinya megangin tangannya. Lagi2 saya ga berdaya maksa dong, secara kata nyokap saya baru berani bediri sendiri itu pas udah ampir jalan. Dan saya baru jalan umur 18 bulan (watawwww…. lambat amat yaaa, orang dah stress kali kalo anaknya belom bisa jalan umur 18 bulan).

Maen kereta api tut tut tutKesamaan lain, Raisha ga suka boneka. Pernah dia diajak ke tempat mainan di toko gitu. Trus kita ngeliatin boneka2 cewek ala barbie dan boneka2 lucu lainnya. Yang boneka ala barbie itu dikotakin. Dia pegangin terus boneka ala barbie ini. Kita sodorin boneka2 binatang lucu yang lain dia cuek bebek gitu dan keukeuh pegang boneka cantik itu. Ya udah deh dibeliin aja jadinya. Disangkain tu anak suka ama bonekanya, ternyata pas sampe rumah dibuka, si boneka cantik dicuekin, dus-nya aja yang dibawa main. Wah nak2, tau gitu beli dus aja deh. Raisha malah lebih suka main lempar dan tendang bola, atau maen kreta api-kreta apian. Kreta apinya dia tangkep2in kalo lagi lewat di rel. Trus ntar dilemparin deh. Ntar dipasang lagi di rel-nya, ditangkepin lagi dan didorong di lantai kayak anak laki maen mobil2an. Pantesan dulu pas hamil ibunya keliatan gagah ya…

gemesy gemesyYang lain lagi (banyak amat yah?), makan banyak tapi ga gemuk2 hehehe… Padahal Raisha tu makannya banyak dan bukan paksaan. Kalo makan pisang, yang cavendish itu kayaknya satu ga cukup. Makan tim, doyan. Bubur susu dari beras, hmmm, jangan ditanya… Satu mangkuk besar bisa abis skali makan. Eskrim vanila, satu cup sendiri. Yoghurt 3/4 cup yoghurt bayi abis buat snack doang. Belum lagi mimik ASI-nya kalo malem. Kalo dia udah ga mau makan, dia udah pintar ngunci mulut-nya, dan biasanya itu terjadi kalo udah banyak banget porsi yang masuk ke perutnya. Liat deh fotonya kalo lagi ngunci mulut. Skarang, dia suka pasang tampang kayak gini bukan kalo lagi ngunci mulut ga mau disuapin lagi aja. Kalo dibilang, “Raisha, gimana gemesnya?”. Langsung deh pasang tampang kayak gitu.

9 bulan lewat seminggu kemaren, Raisha imunisasi campak. Telat seminggu soale minggu lalu dokternya sakit dan kita juga ga maksain nyari dokter ganti buat imunisasi secara waktu itu Mas lagi pulang. Biarin deh, biar main. Waduh, sekarang udah susah diimunisasi. Ga bisa diem, udah pengen bediri aja kalo ditimbang ato ditidurin buat diperiksa dan disuntik. Abis nangis dikit dan mo dipasangin kapas alkohol, dia udah nendang2 pengen bediri. Susternya sampe bilang, “Aduh, anak wanita teh ini mah mani gagah gini… Kuat gini nendangnya.”
Skalian ngeplot berat dan tinggi badan di growth chart. Kalo diliat growth chartnya, Raisha itu pas lahir tinggi dan berat-nya ada di persentil 10. Pas umur sebulan dan 2 bulan, beratnya ada di persentil 75 sementara tingginya di persentil 50. Umur 3 sampe 6 bulan, berat dan tinggi ada di persentil 50. Sekarang turun ke persentil 25 meski tinggi tetep di persentil 50. Abis dia ga bisa diem banget sih, jadi makan banyak juga lari jadi energi. AlhamduliLlah sih anaknya sehat jadi ga kuatir meski persentil-nya turun.

04.05.06

04.05.06
And you turn 30…
I wish you a lot more wisdom
love
health
happiness
and all the best things in the world…