Archive for January 2006

Dasar Orang Indonesia!!

Langkah saya terhenti sesaat hendak menuruni metromini. Seorang ibu dengan belanjaan seukuran dua karung beras 20 kg tampak kepayahan hendak turun. Saya bermaksud mendahulukan beliau, rasanya tidak tega melewatinya, kuatir membuatnya terguling dan jatuh. Saya benar-benar takjub saat mbak di belakang saya membentak saya, “Mbak, ya ampun, cepet dong.”
Belum saya menyahut hendak mengatakan menunggu ibu tersebut mantap dengan posisinya, dia sudah mendorong saya dan melewati ibu yang sedang kepayahan tersebut. Si Ibu hampir terjungkal, untuk Pak Kenek sigap menyangga.

Saya hanya menggeleng-gelengkan kepala. Seterburu-buru itu kah? Sepenggal kejadian tersebut membuat saya jadi mengingat banyak hal yang belakangan kerap saya rasakan setelah mulai sering kembali naik metromini atau bis di Jakarta. Ibu hamil yang tetap berdiri tanpa ada seorang pun gentleman yang bersedia memberi tempat (saat itu saya juga berdiri jadi tak bisa memberi tempat), metromini yang penuh dan melaju kencang meski terseok-seok, kenek kopaja yang marah saat kopaja-nya menyerempet mobil pribadi (bang, bang, yang nyerempet itu sampeyan loh), atau seorang peminta-minta yang melemparkan kembali uang logam 500 rupiah yang diberikan penumpang di sebelahku hanya karena logam tersebut lah satu-satunya yang diberikan penumpang2 di metromini kami. Sudah hilangkah sisi manusiawi manusia-manusia Jakarta?

Dulu teman saya (hi there… how are you?) pernah cerita, dia kadang pengen jitak pacarnya yang anak diplomat dan terbiasa hidup di luar negeri. Kalau ada apa-apa yang tidak menyenangkan, seperti; ngurusin urusan orang, atau ada orang yang nyerobot antriannya, atau hal-hal tidak tertib lainnya, si pacar pasti ngomong, “Dasar orang Indonesia!!” dengan penuh emosi. Saya waktu itu tertawa-tawa, lucu membayangkan orang Indonesia berserapah seperti itu. Belakangan ini koq rasanya sering melintas di pikiran saya termasuk ketika si Mbak yang terburu-buru itu mempercepat langkah saat turun dari metromini tanpa merasa bersalah, “Dasar orang Indonesia!!”

New Year Resolution?

Taun baru udah lewat 12 hari… belom juga bikin new year resolution. Bingung kalo udah ga jadi mahasiswa lagih. Ga ada target yang jelas. Perasaan dulu bikin resolusi tu ga susya hehehe… Belajar yang bener, ujian dalam keadaan siap, nyelesein thesis bulan anu, sidang bulan itu, lulus semua ujian dengan baek. Huehehe… rasanya baru kemaren.

Anw, 2005 was a great year. Mengawali taun dengan morning sickness yang lumayan parah, tanpa suami hiks hiks… Tapi kalo diinget romantis aja getooh, manten baru udah jauh2an. Kalo ditelpon seminggu sekali seneng banget perasaan. Sisanya cuman sms-an.

Abis tu ampe akhir Juli berusaha hamil dengan baik. Maksudnyah, mengatur pola makan dan minum, jaga kesehatan, khataman Al Quran tiap 2-3 bulan, dengerin musik klasik sesering mungkin, dan tetap mengerjakan pekerjaan rumah dan juga pekerjaan kantor dengan rajin. Sampe2 sudah dapat ditebak kalo anaknya cewek, abis perasaan waktu hamil jadi rajin banget deh. Ngepel aja ampir tiap hari heuheuheu.. Pas udah lahir bayinya, ngepel tinggal 2-3 hari sekali, kadang2 cuman 2 kali seminggu.
AlhamduliLlah juga, pas hamil kondisi badan sehat dan fit. Ga kaya waktu sebelum hamil yang dikit2 flue, dikit2 maag.

Akhir Juli, Raisha lahir… Our little family has just started. Betiga aja di rumah (setelah ibuku pulang) bikin ikatan keluarga kami jadi terasa erat banget. Si Mas waktu itu sibuk banget di kantor, tapi kalo hari Minggu nyempetin jagain Raisha. Kadang hari Sabtu juga ga ngelembur biar bisa maen ama keluarga. Pokonya kita bahu membahu banget menjaga semuanya baek2 aja. Yang paling kerasa kita jadi hampir ga pernah keluar rumah kecuali ke undangan nikah dan ke dokter (kalo mas sih tetep tiap hari ke kantor ya…)
Pokonya taun 2005 temanya living a family life, dedicated myself to my little family.

Taun ini apa yah yang pengen dicapai? Yang pasti sih pengen Raisha tetep terurus dan terjaga. Trus mulai belajar jadi project engineer yang baek. Bistuw, start thinking about something to develop (maksudnya mikirin apa doong usaha yang bisa dilakukan di rumah yang menghasilkan benefit). Trus keep in touch ama semua temen2. Trus baca buku apa aja minimal 3 sebulan. Palagi yah… bengung aaah….
Met taun baru semuanya, what is your new year resolution?

Watawwww………

Sejak monthly report bulan november disubmit ke kantor, daku teh udah tenang2 ga gawe. Soalnya mikirnya, that was the last monthly report, proyeknya ga diperpanjang. Udah siap aja ga punya duwit tambahan bulan ini. Eeee, tau2, udah menjelang akhir bulan ditelpon. Proyek diperpanjang, please submit your monthly report before January 3, 2006. Wah, pokonya bener2 deh kerja kaya dikejar apa gitu. Kejar setoran kudu beres. Sampe full time gitu di depan kompie, kaya ngantor ajah. Untung ada yang bantuin jaga Raisha. Kalo engga mah udah lieur aja.
Baru bernafas abis submit monthly report desember, eee temen yang waktu itu ngajakin ngerjain proyek develop safety management system nelpon. Kmaren kerjaannya ditunda soalnya ga ada yang ngerjain. Trus dia nanya, sanggup ga kalo tim kita nyelesein sebelum tanggal 14 Januari. Waaaa… sanggup ga yah…. mangkaning daku punya tugas nyusun kaleidoskop kegiatan selama kuliah buat reuni akbarnya tk 95. Sampe sekarang sih belom ada keputusan, jadi masih napas dulu dah kekekekek…

Kalo Raisha… Raisha udah nambah pinter. Dia sekarang semakin keras tereaknya. Kalo lagi tereak2 susah diajak diem. Biasanya diem kalo dia diajak baca, baca apa aja… buku, majalah, koran, kertas ada tulisannya pun dia suka bacanya. Moga2 ntar gede seneng baca ya nak ya…
Trus dia juga lagi suka tidur miring. Kalo udah miring, apalagi sambil meluk guling, baru deh tu anak bisa tidur dengan tenang.
Tapi pinter barunya dia yang paling sering dipraktekin sekarang adalah menjangkau, meraih dan memegang benda2. Paling suka: botol minyak telon. Menggapai2 deh tangannya kalo liat botol minyak telonnya yang mungil trus mulutnya dimonyongin, disangkanya kalo mulut monyong lebih gampang kali diraih yak
yang lagi hobi dilakuin