Archive for November 2005

CWD, Farewell Party n Hobi Baru

Minggu lalu ada CWD, alias Ceria Worley Day… itu tuh, acara family gathering-nya kantor Mas. Dulu banget *tsaaah, dulu banget*, waktu saya baru masuk Ceria Worley, CWD ini baru aja diadain. Jadi saya masuk persis sesudah CWD. Pas saya resign,… lagi sibuk2nya tuh orang2 nyiapin CWD. Waktu itu temen2 sedepartemen bilang… “Yah, kamu ga pernah ngerasain CWD dong yah…”
Ternyata akhirnya ngerasain juga meski sedikit. Ceritanya kan acaranya di Hotel Yasmin, Puncak. Trus Frieza ama Aca mo bawa mobil sendiri, tapi pergi telat-pulang cepet dibanding bis kantor. Secara sebenernya kasian Raisha kalo terlalu capek, jadi kita nebeng pas mereka nawarin nebeng. Iya lah… lumayan menghemat waktu. Pas kita sampe, sesi foto dan permainan anak udah selesai. Jadi kita langsung ambil snack pagi ama dikasih paket berisi handuk dan sikat gigi buat Raisha. Trus ngobrol2 di pool site-nya restoran sama orang2. Serasa reuni ketemu temen2 yang udah lama ga ketemu. Ketemu juga sama orang2 baru Ceria Worley. Wah sekarang banyak cewek cantik nan modis, ga kaya dulu.

Ga lama kemudian, acaranya makan siang. Trus pembagian kunci kamar hotel. Ya uda, kita masuk ke kamar. Pas udah masuk kamar, Raisha langsung bobo gituh. Biasa dia mah kalo adem2 hawanya bawaan bobo. Jadi kita bedua di kamar aja sementara Mas ikut pertandingan bola n voli di luar sono *entah di mana*. Abis maghrib pas acara hiburan dan band serta makan malam dimulai lagi, Raisha masih aja bobo. Jadi cuman si Mas yang keluar. Sapa tau dapet motor gituh, jadi ditungguin deh tu acara mpe malem heuheuheu… Ceritanya di acara hiburan itu ada penarikan door prize, hadiah utamanya Supra Fit ajah!
Tapi ternyata Supra Fit-nya bukan rejeki kekekekek… Yang dapet Ernita, anak baru proses. Untung juga dia, baru masuk beberapa bulan di CW, eh udah dapet door prize motor. Tapi teuteup ga ngalahin keberuntunganku… daku cuman 8 bulan di CW dapet suami huahaha…
Pagi2 abis sarapan kita udah pulang lagi. Jadi ga banyak yang bisa diceritain soal CWD :p

Kebalikan ama saya… Frieza itu masuk persis pas CWD mo diadain. Dan kemaren adalah CWD terahir-nya sebelum dia pindah ke Petronas. Hiks hiks sedih deh bakal jauh dari keluarga mereka.
Banyak kenangan bersama mereka bakal terussss dibawa2. Frieza kakak kelasku di TK. Orang yang lumayan lama di kampus *kerja maksudnya, bukan kuliah*, nemenin daku *yang kerja juga* sebelum pindah ke Petrolog. Aca…, Aca tetangga-ku. Lumayan baru di kompleks, makanya awalnya ga kenal. Kenal gara2 waktu itu lagi Invitasi Hoki antar PT Indonesia. Penyakit bulananku datang, sakit perut tiada tara. Trus Aji waktu itu minta tolong Aca, penyerang tim mix, nganterin pulang. Eeeh, ternyata rumahnya cuman beda satu jalan.

Setelah Aca pacaran ama Frieza, jadi makin akrab dee. Kontrakan mereka di Mampang dulu, sering banget jadi tempat nunggu waktu les Prancis. Waktu itu daku biasanya kalo mo les Prancis sampe Jakarta jam 5 an sementara lesnya jam 7, ada dua jam waktu tunggu. Berhubung saat itu dah ga bisa nunggu di markas anak2 94 di Puloraya lagi *ada yang ga mau ketemu daku sih di situh*, jadi tempat nunggu-nya pindah ke rumah kontrakan mereka.
Frieza jg yang buka jalan pindah ke CW, tempat ketemu suami tercinta. Frieza, Aca dan Radit
Frieza dan Aca tempat curhat panjang dan sedih, orang2 yang pandai menulis lewat email buat menghibur. Meja di kantor sebrang2an juga, email aja komunikasinya soalnya kalo ngomong mah ga bisa hehehe…
Frieza dan Aca juga yang nganterin Mas ketemu Bapak-Ibu-ku waktu kami bedua memutuskan menikah di chating padahal Bapak dan Ibu belom pernah kenal ama Mas *dan aku waktu itu masih di Jerman sementara Mas cuman punya sedikit waktu saat pulang ke Indonesia dari Brunei*. Waktu itu irisan teman2 kami sdikit sekali. Temenku yang kenal Mas dan sekaligus kenal Bapak-Ibu-ku ya cuman Frieza-Aca.

Farewell Party-nya FriezaTapi sumpah, I am glad for them. Seneng liat Frieza move forward. Apalagi kayanya dia sendiri masih merasa mimpi, feels like everything match what he likes. Jenis kerjaannya, kota tempat tinggalnya, tempat kerjanya…
Sebelum berangkat minggu depan, Jumat kemaren mereka ngadain farewell party di Waroeng Daoen. Tanpa acara formal, cuman ngobrol sambil menyantap makanan, kita ngumpul; seluruh anak departemen proses, Jaja mantan proses yang udah pindah ke Conoco, Mas, saya dan Raisha, Endang – IT-nya CW, Om Berthy – HRD yang setia menemani kita, Sari – resepsionis yang mangkal di depan ruang proses, Lusi – adeknya Andhi yang tetangga mereka, Yossy – drafter proses yang banyak lemburan, n Tia dan Daniel-nya.
Moga2 makin sukses di Twin Towers ya Nta…

Minta tolong pengen maju nih ye...Skarang ngomongin Raisha. Raisha lagi males banget. Udah seminggu ini dia ga tengkurep sendiri. Kayanya palanya berat gituh. Jadi kalo mo tengkurep, selalu harus dipegangin palanya supaya berhasil. Kalo ga dipegangin dia ga bisa dan ngamuk2 soalnya keukeuh pengen tengkurepnya mah. Kalo udah tengkurep, masalahnya laen lagi. Pengen maju… Ngamuk2 lagi. Pantat dijungking-jungkingin supaya bisa maju, yang ada malah mundur. Heuheuheu… kasian deh kamu Nak, lagi susah payah gitu malah diketawain sama ibu-mu. Abis lucu banget sih.
Dia juga lagi punya hobi baru… make a razz wet sound. Jorok banget deh… Tp dia suka banget kayanya. Trus lagi suka banget ketawa *dengan catatan ga ada orang laen selain ibu-bapaknya*. Kalo dicium bapaknya, dia sampe terkekeh2 kegelian. Bayi-bayi itu cepet banget sih perkembangannya.

Sebelum 30

Kalo pernah ikut MLM, pasti kenal ama yang namanya buku impian. I was once becoming a member of MLM, donlen-nya sekarang udah maju2 looo daku aja yang mabur. Balik ke buku impian. Waktu jadi member MLM ituh, saya nulis di buku impian, impian2 apa aja yang pengen dicapai. Maksudnya tuh supaya member bersemangad gituh buat kerja nyari duwit demi tergapainya impian2 itu.

Ini dia lima besar impian saya waktu ituh. Targetnya harus dicapai sebelum umur 30 taun:
1. Punya rumah sendiri yang bagus di kawasan elit Cibubur
2. Punya mobil sendiri biar bisa mobile bergerak ga kudu naek bis terus, cikarang jauh euy!
3. Dapet master degree
4. Keliling Eropa
5. Punya duwit dan waktu buat les Jerman *secara waktu itu saya lagi les Prancis dan pengen nambah lagi les bahasa-nya*

Waktu itu umur saya udah 26 lewat. Kayanya itu impian emang jauh banget. Tapi namanya juga ngimpi lah… jangan tanggung2. Ceritanya… I had 4 years to complete those all gitu.

Bulan ini umur saya 29, which is setaun sebelum 30. Yang nomer 3, alhamduliLlah saya raih 2 taun setelah mimpi digantungkan. Nomer 4… yaaah, meski ga ngelilingin seluruh Eropa, tapi lumayan lah udah jalan2 dengan leluasa menikmati keindahan beberapa kota di Eropa, mengenal tipe orang dan membaca sistem di beberapa negara di sono. Mimpi yang ke-5 juga udah tercapai dengan 2 bulan kursus intensif di Leipzig ditambah setaun penuh belanja belanji, jalan2 berkereta, urusan ama TU kampus n sekertaris profesor dengan bahasa Jerman langsung dari negara asalnya.

Dua orang yang kucintah... Bulan ini umur saya 29,… impian saya 3 taun yang lalu yang saya tempatkan di nomer 1 dan 2 belum juga tercapai. But hey…. God gave me a great husband, a real family man yang selalu punya waktu buat keluarganya, the right man to have… One thing that I did not even dare to dream at that time. Belum lagi si cantik yang lucu dan pintar serta baik budi yang dah 4 bulan ini hadir mengisi hari2. Lagian… sekarang uda ga pengen lagi punya rumah di Cibubur hehehe, macettt berad gitu siiy.

Libur Libur Libur!!!

Maen ama aki dan Mang Ade Baru abis balik libur puanjang benerrr… Yang nyuci baju; Aki. Yang nyetrika; Nini. Yang ngasuh Raisha; Mang Ade dan Bi Alit… Pokonya ibu dan bapaknya Raisha lagi liburan bener deeee di Cihanjuang kemaren. Tinggal di rumah villa, ngadep ke sawah trus kalo malem liatin lampu2 kota Cimahi. Adem, dingin, tenang, damai, ga ada suara bajaj. Mo mandi aer anget tinggal muter keran, kerjaan males2an aja. Minum teh di teras samping sambil ngobrol, jalan kaki menghirup udara segar, maen ama Raisha plus khas lebaran lah… silaturahmi.

Lebaran ga ikut sholat ied. Selain lagi dateng bulan, ya kasian aja bawa Raisha ke lapangan, padahal dia waktu itu belom kebiasa dengan dinginnya Cihanjuang. Dingin banget buat Raisha kali ya, tiap diseka nangis, palagi dimandiin. Ngompolnya jadi sering banget. Tapi bagusnya, tidurnya enak banget trus nyusu-nya makin sering. Jadi makin gemuk aja tu anak.
Abis pada sholat ied, kita sekeluarga ke rumah Pak De-Bu De di Margahayu Raya. Trus hari ketiga lebaran ngumpul sodara2 Bapak di Sumedang. Raisha ga rewel kalo dibawa jalan. Tp dieemmmm aja. Kayanya ngeri gitu liat orang banyak. Tapi lama2 dia kebiasa, skarang sih udah bisa menikmati kalo dibawa jalan dan ketemu orang banyak. Udah bisa senyum2 dan ngoceh.

Baru balik ke Jakarta Sabtu kemaren. Ke Pondok Indah doang, ketemu sepupu dan ponakan2 beserta anak2nya. Raisha ampe ga mau tidur pengen main terus liat banyak bayi dan anak kecil. Hari Minggu baru jalan2 ke rumah para Pak De, kakaknya Ibu-ku.
Mas berkorban banget taun ini ga lebaran ke Gresik dan ga ketemu keluarga besarnya. Abis rasanya ga tega bawa Raisha jauh2 begitu.
Sekarang di rumah masih ada ibu, jadi ada yang jagain Raisha sementara daku harus membereskan sisa2 liburan yang bikin repot, cucian segunung, rumah yang kotor, setrikaan yang banyak, plus kerjaan kantor yang belum beres heuheuheu… Yah, dicicil deh. Moga2 by the time ibuku pulang, udah beres semua dan udah bisa kembali ke daily life.

Selama di Cihanjuang, selain diem di rumah, sempet juga sih jalan2. Beli baju Raisha. Abis baju2 lamanya udah kecil dan pendek, jadi harus beli baju baru. Pertamanya ke Lavie, tapi ga nemu yang cocok buat dia. Trus akhirnya besoknya ke MM Sabang. Dapet lumayan banyak. Eh, terus tu anak dapet kado baju juga dari Tante Ndal, Mas Adin dan Ade Alyssa. Udah gitu, dapet lagi dari Eyang Diana. Wah jadi banyak deh bajunya. Lucu2 dan centil. Tp sebagian udah ampir kekecilan lagi. Abis pada ga nyangka kalo tu anak udah segede gituh.
Menjelang pulang ke Jakarta, nyempetin perpanjang SIM. Abis waktu seharian di kantor polisi tuh ditungguin ama Mprie. Raisha dibawa2 ke mana pun pergi, soalnya dia kan harus nenen. Padahal udah niat selama liburan dia belajar minum dari dot. Eeeeh, udah susah payah mompa ASI, tu anak menolak mentah2 dotnya. Beberapa kali dicoba, yang ada dia ngamuk. Skarang sih lagi menyerah dulu. Jadi balik lagi ke nenen. Hehehe… udah 3 bulan sih baru belajar ngedot, jadi agak susah.

Tengkurep pertama-nya Raisha
Raisha udah bisa tengkurep sendiri sekarang. Awalnya pas lebaranan di Sumedang, dia ga mau tidur tapi koq ya ngamuk2 terus. Akhirnya disimpen di kasur. Eeeh… ternyata dengan susah payah dia berhasil tengkurep. Ya gimana ga susah payah, abis mo tengkurep koq ya itu tangan masih aja dimasukin mulut. Sekarang sih dia udah ga susah payah lagi kalo tengkurep. Udah ringan banget kayanya ngeguling. Udah gitu suka pake bergaya tengok kiri kanan sambil ketawa2, trus kakinya diangkat2. Gemesyin….
Udah jago dong tengkurep sendiri