Archive for Thought and Imagination

Showing the Love You Feel at Heart

Kemarin Mas ngajuin surat resign ke kantornya. Sebenarnya dia udah siap klo big boss bakal ga suka secara dia pindah ke company yang sekufu -sejenis getoo-. Sebenarnya juga dia berat bangetttt ninggalin company-nya yang skarang mengingat kondisi kerjanya enak *dia beruntung dapet lead engineer yang baik dan pengertian, yang bahkan di saat dia bilang mo resign aja sibuk nyariin salary berapa sebenernya yang pantas Mas dapatkan di tempat baru* dan dia bisa banyak belajar. Ini company pertamanya sejak lulus kuliah.
Hanya karena pertimbangan yang kuat aja; diantaranya kreditan rumah yang selalu terasa menghimpit setiap kali billing statement datang, the fact bahwa dia belom pernah kerja di tempat lain dan belom tau bagaimana sistem di company lain, ditambah kekhawatiran terjebak dalam lingkaran kenyamanan, akhirnya dengan berat hati dia mengajukan resign.

Selama ini sang big boss bisa dibilang tidak pernah berkomunikasi dengannya. Menyapa saat acara informal pun tak pernah. Mungkin karena Mas orang yang tak banyak bicara dan cenderung pendiam. Ini berbeda dengan behaviour-nya terhadap temen2 seangkatan Mas yang lain, terutama terhadap teman2 yang aktif dan komunikatif. Akibatnya, meski udah ngerasa big boss bakal ga suka, tetep aja ga nyangka kalo reaksi big boss bener2 tajam. Big boss bahkan sampe kirim e-mail ke Frieza menanyakan apakah dia yang ngasih info lowongan di KL.

Tapi kalo dipikir2, reaksi yang menurut saya agak berlebihan dan cukup menyinggung perasaan tersebut justru cenderung dikarenakan beliau merasa kehilangan.
It is something unexpected. Selama ini Mas merasa ga disayang, pekerja biasa yang kayanya ga signifikan lah kalo dia meninggalkan kantor. Ternyata anggapan tersebut tampaknya salah… Kayanya si boss cukup perhatian sama Mas tapi tidak dia tunjukkan.
So from now on… show the love you feel before you regret for not doing so….

*bukan dalam rangka valentine day*

Untuk Sebuah Pasta Gigi

“Mba d***,
Kalo boleh tau beli orajel dimana yah tepatnya…?, soalnya selama ini anakku (nanda, 2thn) juga pake orajel…kebetulan belinya di amrik nitip sama temen Saya udah cari2 dibeberapa apotik penjual obat import kok gak ada yah atau lagi kosong kali yah….”

pasta gigi bayi Gedubrak… Petikan di atas saya ambil dari email di sebuah milis yang saya ikuti. Cukup mengagetkan saya. Raisha belum bergigi, jadi saya yang belakangan ini sibuk luar biasa belum sempat lihat-lihat pasar tentang pasta gigi yang baik dan aman untuk bayi. Saya memang sempat paham kalau pasta gigi bayi seharusnya tidak mengandung fluoride karena tidak baik jika tertelan, tapi saya pikir produsen pasta gigi sudah paham betul apa yang boleh dan yang tidak untuk dijadikan ingredients produknya.
Teringat saya pada essay statement of motivation yang saya buat 3, eh salah, 4 tahun yang lalu saat saya mengajukan beasiswa DAAD. Ada paragraf yang menyebutkan, salah satu motivasi saya untuk belajar lebih banyak dari negara maju adalah karena saya sedih. Sedih saat kuliah saya pernah harus menunda penelitian karena bahan kimia yang saya butuhkan masih import dan sulit didapat sehingga harus menunggu.

Hmmm, kalo untuk bahan kimia yang memang jarang orang pake masih harus diimpor, saya sudah cukup sedih… apatah lagi kalo hanya sekedar pasta gigi untuk bayi – yang seharusnya mudah tersedia – yang masih harus dibeli di Amrik.

Sampai saat saya menulis ini, saya memang belum mencari tahu apakah ada pasta gigi bayi yang aman (salah satu syaratnya tidak mengandung fluoride) dan diproduksi di dalam negeri. Tapi kalo sampai saya harus beli pasta gigi dari Amrik buat Raisha nanti… hmmm, anakku sayang,… sikat gigi-nya ga usah pake pasta dulu yaaa. Nanti kalo kamu sudah agak besar dan mengerti kalo pasta gigi itu ga boleh ditelan, baru pake pasta gigi yaaa….

Hmmm, tolong doong produsen pasta gigi bayi di Indonesia, diperiksa lagi ingredients-nya. Masa sih ga ada koordinasi ama dokter anak, ato masa sih ga update informasi tentang pasta gigi yang baik dan aman untuk bayi… Ayo dong, sebelum Raisha bergigi niiiih….
Ato justru ini jalan buat saya mulai usaha kali ya… produksi pasta gigi yang safe buat bayi 😀

Dasar Orang Indonesia!!

Langkah saya terhenti sesaat hendak menuruni metromini. Seorang ibu dengan belanjaan seukuran dua karung beras 20 kg tampak kepayahan hendak turun. Saya bermaksud mendahulukan beliau, rasanya tidak tega melewatinya, kuatir membuatnya terguling dan jatuh. Saya benar-benar takjub saat mbak di belakang saya membentak saya, “Mbak, ya ampun, cepet dong.”
Belum saya menyahut hendak mengatakan menunggu ibu tersebut mantap dengan posisinya, dia sudah mendorong saya dan melewati ibu yang sedang kepayahan tersebut. Si Ibu hampir terjungkal, untuk Pak Kenek sigap menyangga.

Saya hanya menggeleng-gelengkan kepala. Seterburu-buru itu kah? Sepenggal kejadian tersebut membuat saya jadi mengingat banyak hal yang belakangan kerap saya rasakan setelah mulai sering kembali naik metromini atau bis di Jakarta. Ibu hamil yang tetap berdiri tanpa ada seorang pun gentleman yang bersedia memberi tempat (saat itu saya juga berdiri jadi tak bisa memberi tempat), metromini yang penuh dan melaju kencang meski terseok-seok, kenek kopaja yang marah saat kopaja-nya menyerempet mobil pribadi (bang, bang, yang nyerempet itu sampeyan loh), atau seorang peminta-minta yang melemparkan kembali uang logam 500 rupiah yang diberikan penumpang di sebelahku hanya karena logam tersebut lah satu-satunya yang diberikan penumpang2 di metromini kami. Sudah hilangkah sisi manusiawi manusia-manusia Jakarta?

Dulu teman saya (hi there… how are you?) pernah cerita, dia kadang pengen jitak pacarnya yang anak diplomat dan terbiasa hidup di luar negeri. Kalau ada apa-apa yang tidak menyenangkan, seperti; ngurusin urusan orang, atau ada orang yang nyerobot antriannya, atau hal-hal tidak tertib lainnya, si pacar pasti ngomong, “Dasar orang Indonesia!!” dengan penuh emosi. Saya waktu itu tertawa-tawa, lucu membayangkan orang Indonesia berserapah seperti itu. Belakangan ini koq rasanya sering melintas di pikiran saya termasuk ketika si Mbak yang terburu-buru itu mempercepat langkah saat turun dari metromini tanpa merasa bersalah, “Dasar orang Indonesia!!”

New Year Resolution?

Taun baru udah lewat 12 hari… belom juga bikin new year resolution. Bingung kalo udah ga jadi mahasiswa lagih. Ga ada target yang jelas. Perasaan dulu bikin resolusi tu ga susya hehehe… Belajar yang bener, ujian dalam keadaan siap, nyelesein thesis bulan anu, sidang bulan itu, lulus semua ujian dengan baek. Huehehe… rasanya baru kemaren.

Anw, 2005 was a great year. Mengawali taun dengan morning sickness yang lumayan parah, tanpa suami hiks hiks… Tapi kalo diinget romantis aja getooh, manten baru udah jauh2an. Kalo ditelpon seminggu sekali seneng banget perasaan. Sisanya cuman sms-an.

Abis tu ampe akhir Juli berusaha hamil dengan baik. Maksudnyah, mengatur pola makan dan minum, jaga kesehatan, khataman Al Quran tiap 2-3 bulan, dengerin musik klasik sesering mungkin, dan tetap mengerjakan pekerjaan rumah dan juga pekerjaan kantor dengan rajin. Sampe2 sudah dapat ditebak kalo anaknya cewek, abis perasaan waktu hamil jadi rajin banget deh. Ngepel aja ampir tiap hari heuheuheu.. Pas udah lahir bayinya, ngepel tinggal 2-3 hari sekali, kadang2 cuman 2 kali seminggu.
AlhamduliLlah juga, pas hamil kondisi badan sehat dan fit. Ga kaya waktu sebelum hamil yang dikit2 flue, dikit2 maag.

Akhir Juli, Raisha lahir… Our little family has just started. Betiga aja di rumah (setelah ibuku pulang) bikin ikatan keluarga kami jadi terasa erat banget. Si Mas waktu itu sibuk banget di kantor, tapi kalo hari Minggu nyempetin jagain Raisha. Kadang hari Sabtu juga ga ngelembur biar bisa maen ama keluarga. Pokonya kita bahu membahu banget menjaga semuanya baek2 aja. Yang paling kerasa kita jadi hampir ga pernah keluar rumah kecuali ke undangan nikah dan ke dokter (kalo mas sih tetep tiap hari ke kantor ya…)
Pokonya taun 2005 temanya living a family life, dedicated myself to my little family.

Taun ini apa yah yang pengen dicapai? Yang pasti sih pengen Raisha tetep terurus dan terjaga. Trus mulai belajar jadi project engineer yang baek. Bistuw, start thinking about something to develop (maksudnya mikirin apa doong usaha yang bisa dilakukan di rumah yang menghasilkan benefit). Trus keep in touch ama semua temen2. Trus baca buku apa aja minimal 3 sebulan. Palagi yah… bengung aaah….
Met taun baru semuanya, what is your new year resolution?

Sebelum 30

Kalo pernah ikut MLM, pasti kenal ama yang namanya buku impian. I was once becoming a member of MLM, donlen-nya sekarang udah maju2 looo daku aja yang mabur. Balik ke buku impian. Waktu jadi member MLM ituh, saya nulis di buku impian, impian2 apa aja yang pengen dicapai. Maksudnya tuh supaya member bersemangad gituh buat kerja nyari duwit demi tergapainya impian2 itu.

Ini dia lima besar impian saya waktu ituh. Targetnya harus dicapai sebelum umur 30 taun:
1. Punya rumah sendiri yang bagus di kawasan elit Cibubur
2. Punya mobil sendiri biar bisa mobile bergerak ga kudu naek bis terus, cikarang jauh euy!
3. Dapet master degree
4. Keliling Eropa
5. Punya duwit dan waktu buat les Jerman *secara waktu itu saya lagi les Prancis dan pengen nambah lagi les bahasa-nya*

Waktu itu umur saya udah 26 lewat. Kayanya itu impian emang jauh banget. Tapi namanya juga ngimpi lah… jangan tanggung2. Ceritanya… I had 4 years to complete those all gitu.

Bulan ini umur saya 29, which is setaun sebelum 30. Yang nomer 3, alhamduliLlah saya raih 2 taun setelah mimpi digantungkan. Nomer 4… yaaah, meski ga ngelilingin seluruh Eropa, tapi lumayan lah udah jalan2 dengan leluasa menikmati keindahan beberapa kota di Eropa, mengenal tipe orang dan membaca sistem di beberapa negara di sono. Mimpi yang ke-5 juga udah tercapai dengan 2 bulan kursus intensif di Leipzig ditambah setaun penuh belanja belanji, jalan2 berkereta, urusan ama TU kampus n sekertaris profesor dengan bahasa Jerman langsung dari negara asalnya.

Dua orang yang kucintah... Bulan ini umur saya 29,… impian saya 3 taun yang lalu yang saya tempatkan di nomer 1 dan 2 belum juga tercapai. But hey…. God gave me a great husband, a real family man yang selalu punya waktu buat keluarganya, the right man to have… One thing that I did not even dare to dream at that time. Belum lagi si cantik yang lucu dan pintar serta baik budi yang dah 4 bulan ini hadir mengisi hari2. Lagian… sekarang uda ga pengen lagi punya rumah di Cibubur hehehe, macettt berad gitu siiy.