Archive for Jejak Langkah

A Small Reunion

Dulu rasanya cuman dalam mimpi bisa ketemu lagi ama temen2 kuliah di QSE (Abung, Yudhi, Havi, Adi, Joni ga termasuk di dalam barisan mimpi yaaa). But last week, the dream came true. Dimulai hari Kamis, Dhina kirim sms, “Oy… aku udah di Setiawangsa, harus nyebrang ya?” Padahal 1/2 jam sebelumnya daku masih sempet sms dia, sapa tau merasa perlu dijemput di KL Sentral gitu heuheuheu… meremehkan banget travel engineer kita. Padahal dia udah ngebayangin KL Sentral kayak terminal Blok M dan masih PD buat langsung ke rumah tanpa dijemput, palagi pas udah sampe KL Sentral yang ternyata cukup jelas segala petunjuknya.

Dhina dateng udah jam 1/2 6. Jadi dia cuman sempet sholat dan sedikit nge-charge batre kamera. Trus betiga ama Raisha ke KLCC. Berharap masih bisa dapet tiket naek ke sky bridge Petronas Twin Towers yang tutup jam 7 malem nih… Mimpi kali yeeee… Sampe sana jam 7 kurang 10, tentunya limited ticket ke sky bridge udah abis. Lucu ya…, sky bridge itu sekarang jadi obyek yang diburu turis. Padahal sempet nonton National Geographic Chanel, ternyata pada awal perancangannya, twin towers itu akan berdiri sendiri2 tanpa jembatan penghubung. Pembuatan sky bridge tersebut baru terpikirkan saat gedung sudah berdiri sekian puluh lantai dan orang2 mulai memikirkan tindakan penyelamatan jika terjadi kebakaran. Sky-bridge adalah suatu solusi. Jadi kalo kebakaran di tower 1, orang2 di tower tersebut di atas lantai 42 bisa menyelamatkan diri melalui skybridge ke tower 2.
However, kami tidak beruntung hari itu, tiket udah abis. Jadi Dhina memutuskan masuk ke toko souvenir petronas di sebrang counter ticket. Ga beli banyak2 krn rencananya mo ke Central Market dan Petaling Street setelah makan malem.

Apa daya abis makan malem hujan mengguyur. Jadi terpaksa nunggu dulu ampe ga terlalu deras. Soalnya repot juga jalan2 di tengah hujan, apalagi bawa Raisha. Akhirnya kita sampe Central Market jam 9 malem hiks hiks. Gerimis masih membasahi bumi. Central Market pas lagi tutup tutup. Mo ke Petaling Street rasanya ga mungkin karena masih gerimis. Akhirnya pasrah deh, pulang… Tampaknya Dhina harus kembali berkunjung ke sini supaya bisa jalan2 dan berwisata sepenuhnya.

Besok paginya kita berangkat naek Air Asia. Sampe di Suvarnabhumi, new airport-nya Thailand, kita sms Ctoon yang emang udah janji bakal jemput kita. Ga lama dia muncul di tempat yang dijanjikan. Still look the same, cheerful, talkative, but much slimmer. Kita keluar dari airport ke tempat Ctoon’s (new) boyfriend nunggu dengan mobilnya. Karena udah siang, kita memutuskan untuk makan siang.

Karena ga ada ide mo makan di mana, kami menyodorkan alamat restoran muslim yang direkomen Pak Berthy sebelum brangkat ke Thailand (mengingat di Thailand susah nyari makanan halal). Ternyata tempatnya deket ke hotel tempat kita bakal nginep. Jalan, ato lebih tepatnya gang, yang disebut di alamat itu ketemu. Tp restorannya engga. No problem anyway, krn ternyata gang tersebut tampaknya daerah muslim. Ada masjid dan ada banyak tempat makan bertanda halal. Ctoon nraktir kita semua sebagai welcome meal katanya.

Abis makan kita langsung check in di First Hotel. The road at nightHotelnya terletak di Petchburi road, jalan utama kota Bangkok, dekat shopping centre, deket stasiun trem, dan daerah jalan-jalan nyari souvenir murah buat turis. Deket kedubes Indonesia juga yang tampaknya besar dan luas kalo dibandingin kedubes Indonesia yang ada di KL. Ctoon booking buat kita pake nama travel biro kakaknya, jadi kita dapet harga yang bagus (60% harga sebenernya).
Abis istirahat sejam di kamar, kita jalan lagi ke fashion shopping centre paling besar di Bangkok. Kali ini jalan kaki krn emang deket. Seperti biasa dong, Dhina borong baju hehehe… Raisha dapet jaket anget buat kalo ke Bandung. Baju-bajunya tampak sangat fashionable, harganya murah, pengunjungnya dari berbagai penjuru dunia. Penjual dan pelayan, semuanya ramah dan penuh senyum. Lately kita sadar kalo ternyata orang-orang Thailand itu sangat ramah, helpful dan murah senyum.

Suan Lum Night BazaarAbis makan malem di another shopping mall (which was karena Bangkok baru aja dilanda bom, kita harus buka tas di pintu masuk untuk dperlihatkan ke security – serasa di Jakarta, sementara Ctoon felt so weird about that hehehe), kita naek taksi ke Suan Lum Night Bazaar. Traffic agak-agak kurang bersahabat, padet banget mungkin krn hari Jumat sore. Tapi akhirnya berhasil dapet taksi dan sampe di Suan Lum lumayan cepet. Suan Lum night bazaar ini pusat penjualan segala yang khas Thailand; souvenir, baju, tas, aksesoris, sampe pijat. Tempatnya guede banget, sampe capek deh ngelilinginnya. Rapi dan bersih. Bukanya mulai jam 7 malem.
Selesai dari Suan Lum kita balik ke hotel. Malem itu Ctoon stay di hotel. Jadi terkenang masa-masa di Uni-Hotel, Walther Rathenau Strasse. Kamar-kamar kita kan sebelahan gitu. Trus kalo mo pegi kita saling knock knock pintu kamar.

Pagi-pagi kita sarapan di Halong Restaurant hotel, charge hotel kita termasuk breakfast. Halong Restaurant ini restoran muslim. Dan makanan Thailand itu lezat dan nikmat. Jadi banyak banget deh makannya.

Grand PalaceJam 9 pagi kita mulai jalan. Naek mobilnya Thont (Ctoon’s new boyfriend) kita pegi ke Grand Palace. Parkir di temple, trus jalan dikit ke sono. Sebagai non-Thai residence, kita harus bayar karcis masuk 250 baht per orang. Tp bisa dipake buat masuk ke Dusit Palace juga. Grand Palace ini dibangun tahun 1782; isinya rumah-rumah untuk keluarga kerajaan, kantor pemerintahan dan Temple Emerald Budha. Luasnya 218000 m2. Lumayan bikin cape jalan-jalan di sana. Tapi sangat menyenangkan. Indah banget bangunan-bangunannya. Turis-turis asing di merata tempat. Matahari sengit dengan kelembaban rendah. Serasa summer di Austria (waktu di Austria, wisatanya juga jalan2 di istana-istana soalnya).

Wat ArunPuas ngelilingin Grand Palace kita jalan (a little bit kata Ctoon, tapi yang pasti Raisha ampe tidur di gendongan hahaha) ke tempat boat. Ceritanya mo nyebrang sungai ke Wat Arun, the dawn temple. Kita naek boat, bayar 3 baht, 5 menit udah sampe Wat Arun. Wat Arun ini salah satu Royal temple kelas utama. Temple-nya tampak tua banget. Kalo mau masuk bayar 20 baht (jauh banget ya sama Grand Palace yang 250 baht). Kita liat-liat aja di luar. Niatnya emang naek boatnya sih hahaha…
naek tuktuk sampe bobokSetelah sedikit liat-liat di Wat Arun, kita naek tuktuk ke Dusit Palace. Disangkain deket, ternyata lumayan jauh. Raisha lagi-lagi bobo di jalan ditiup angin sepoi-sepoi. Pertama kita mengunjungi Vimanmek; the world’s largest golden teakwood mansion. Jaman dulu ini tempat tinggal King Rama V (Raja Bhumibol Adulyadej itu Rama IX) sekitar taun 1900. Raisha masih aja bobo sepanjang kita menyusur 31 ruang eksebisi yang ada di sana dipandu guide berbahasa Inggris. Baru pas udah mau keluar dia bangun.

Ananda Samakhom Throne HallAbis tu kita sempet makan makanan ringan di cafetaria deket situ. Trus jalan-jalan di Dusit Palace. Jam 1/2 4 kita sampe di Ananda Samakhom Throne Hall. Ternyata bangunan ini boleh dikunjungin pake tiket yang kita beli di Grand Palace. Ctoon yang ternyata belum pernah masuk bangunan ini excited banget mo masuk. Buru-buru karena tutup jam 4. Dari luar sih tampak kusam. Saya sebenernya sempet ngomong sama Mas, “Throne hall aja tampak kusam dan ga kerawat gini yah…” Kita sampe nyangka bangunannya udah ga kepake lagi padahal ternyata kan Raja masih selalu pidato di sana. Ternyata pas deket, bukan kusam… Emang motif marmer yang dipake buat bagian luar itu putih keabu2an sedikit noda hitam, persis kaya bangunan bercat putih yang dihantam asap knalpot setiap hari.

Sebelum masuk, yang perempuan disuruh pake kain dulu. Kalo lepas alas kaki udah standar, ampir semua bangunan sebelum masuk harus lepas alas kaki. Katanya sih supaya sopan, kalo perempuan harus pake rok, biar beda sama laki. Inside the throne hallPas ibunya pake rok, eh, kain, bapaknya nyimpen sepatu di rak, Raisha duduk sendiri di bangku. Tau-tau udah ada 4 orang bule ngelilingin dia. Anak itu lucu banget, menatap aja dengan pandangan, “Sapa sih?” sementara para bule ngajak dia becanda. Ga nangis, ga teriak-teriak. Bule-bule itu sampe pada ketawa-ketawa. AlhamduliLlah emang sepanjang 3 hari jalan-jalan di Bangkok, Raisha always in the good mood, jadi asik asik aja jalan-jalannya.
Sayang di dalem kita ga boleh ngambil foto. Padahal cantiknya luar biasa (apalagi kalo dibandingin sama luarnya yang kusam itu hehehe). Arsitekturnya bergaya Renaissance Itali dan Neo-klasik. Tingginya sampe 47.5 m dengan dome besar di bagian tengah dikelilingin 6 dome kecil. Later on pas mo pulang, di bandara berhasil dapet foto bagian dalem gedung ini.

dinner... full teamDari sini kita kembali ke hotel. Istirahat dan mandi. Jam 6 ketemu lagi di lobi hotel. M join for dinner. Kita makan di restoran hotel, biar ga bingung nyari makanan halal. AlhamduliLlah makanannya enak-enak (seperti biasa). M traktir kita semua. Duh… kayaknya selama di Bangkok kita banyakan ditraktir deh. AlhamduliLlah ya hehehe…
Abis makan kita jalan keluar. Masuk Swensen’s. Makan eskrim. Kali ini Dhina yang nraktir. Pulang dari Swensen’s sempet ngobrol di lobi bentar. Trus say goodbye karena Ctoon pulang ke kotanya, hari Minggu masuk kerja setelah 2 hari cuti nemenin kita. Ga lupa ngajak dateng lagi kalo rumahnya udah jadi, which is deket ke Pattaya. We wish here good luck on her wedding preparation and say sorry for not coming since we have just visited her that day. Until we meet again ya Toon…

Paginya, giliran bye-bye ama Dhina yang berencana sedikit berjalan-jalan dulu di Singapore sebelum balik naek flight malem ke Belanda. Kami sarapan di hotel. Jam 10 M dateng. Kita jalan-jalan ke IT City, Glodok-nya Jakarta, Plaza Low Yat-nya KL. Trus jalan di sepanjang Petchburi Road. M lagi2 beliin souvenir buat dibawa pulang. Jam 12 check out, ngobrol dulu sama M. Jam 1/2 1 cabut deh ke bandara naek taksi. Supir taksi-nya ramah meski kita ga bisa berkomunikasi dengan baik karena kendala bahasa. Pesawat delay sekitar 1 jam. Sampe di LCCT jam 7 malem. Ternyata Malaysia juga lagi berhias menyambut tahun cuti-cuti Malaysia, alias Visit Malaysia Year 2007. Makan dulu di Asian Kitchen… langsung terasa bedanya, ya makanannya, ya waiter dan cashier-nya yang maunya buru-buru, judes dan ga mau liat muka hehehe…

Minggu yang rame

air mancur di KLCCSekitar 3 minggu, ups… 4 minggu ternyata – udah lama banget yaaaa, di tengah sepinya kehidupan (taelaaah), tiba2 datang keramaian. Mulai dari hari Senin, temen2 dari kantor lama pada trening di KL. Seneng banget deh, kan jadi kesempatan buat ketemuan. Intan yang brangkat pagi bersama suami dari Indo, nyampe duluan. Jam 12 udah nelpon ke rumah. Ceritanya sih janjian ketemu di KLCC sore2 kalo Garin dan Pudji udah dateng.
Sore2 Garin n Pudji yang dah dateng ngajak ketemu di KLCC. Intan yang ternyata jalan2 ke Central Market ama sang hubby malah kepegelan, capek oy jalan2. Jadi ya udah deh… kita ketemu betigaan (berempat ama Raisha deng). Ga nyebut sih mo ketemu di mana. Tp ga sengaja ketemu di air mancur hihihi… sehati banget kita.

Abis tu nunggu mas dateng dari kantor, trus makan di foodcourt. Sebenernya ga ada yang enak untuk dimakan sih hehehe, tp berhubung ibu hamil harus makan, jadilah kita milih masakan Thailand yang rada2 lumayan bisa ditelen. Trus abis makan kita jalan ke Central Market, naek LRT. Sebelum ke Central Market, ke Petaling Street dulu sih. Ini tempat jualan souvenir Malaysia yang murah meriah dengan kualitas bagus. Garin n Pudji beli beberapa barang. Trus baru ke Central Market. Ini versi lebih mahalnya, tp kayaknya barangnya sih sama. Cuman emang jenis barangnya lebih banyak sih. Kita beli coklat Beryll’s, coklat buatan Malaysia yang enak banget deh. Baru tau daku ada coklat ini. Ternyata kata Aca, di KL Sentral ada (dan kapan itu sempet jalan2 di KL Sentral, jenisnya jauh lebih banyak hihihi). Berhubung udah malem, acara hari itu dicukupkan di Central Market. Kita misah, sama2 naek taksi. Tp Garin dan Pudji ke Bukit Bintang, kami sekeluarga balik ke Setiawangsa.

Hari Selasa tadinya niat mo pada ke rumah. Tp ditunda krn ternyata Garin ada acara laen. Yaudah, jadinya hari Rabu deh pada ke rumah. Garin sms udah sampe di Setiawangsa bareng Pudji. Trus saya keluar ama Raisha. Biar ga bingung nyari rumah gitu. Eh, ternyata pas lagi ngobrol di pinggir jalan, Intan dan hubby juga muncul. Seneng banget ketemuan lagi… Seperti biasa, topik saat makan siang muncul lagi… Anak anak anak…
Dasar ibu-ibu. Owiyah, Garin bawain momento dari project yang waktu saya berhenti belum mencapai akhir. Ada polo shirt dan jam tangan macho, which then went to my hubby, ada juga backpack yang bisa buat laptop which made me regret to refuse mas offer to buy me a lappy just a week before hahaha…

Abis sholat maghrib, pada ke Carrefour deh. Tadinya cuman mo anter ke taksi, soalnya agak repot kalo bawa Raisha tanpa mas. Ternyata pas keluar, mas juga baru dateng dari kantor. Jadi pergi lah kita semua ke Carrefour. Mo beli barbie ceritanya… kan di sana lagi diskon. Jadi emang menurut Intan dan Pudji yang suka beli barbie, harganya jadi murah banget (the next time I went to Carrefour, I was tempted to buy one for Raisha and other twos for her nieces). Murah banget, Jek (deuh, Intan banget sih).

Abis temen2 kantor lama pulang, giliran rombongan Ceria dan Alumniceria datang. Ceritanya Doni n Sari kan pada bulan madu. Yang lain jadi penggembira. Hari pertama dateng pas Jumat, cuman sempet makan di KLCC, secara pesawatnya Doni delayed di Singapur, jadi ampe KL udah jam 1/2 8 malem.

Baru hari Sabtu acara padat euy. Ceritanya kita nyewa mobil Toyota Optima ditambah mobilnya Nta, Proton Gen2 buat jalan2. Rute pertama sarapan pagi di Nasi Lemak Antarbangsa di Kampung Baru. Hmm, nyam nyam… Jarang2 ada makanan enak di sini (hehehe, I always feel I have to cook if I want to taste something good). Dari sana ke Genting Highland. Rute turis banget sih, Genting. Turun di stasiun Gohtong buat naek skyway, trus bermain lah di Genting. Karena udah pernah, jadi ga cerita lagi deeee… The difference this time is I got the courage to ride Flying Coaster… how exciting :-). Temen2 pada borong sepatu di Vincci, murah meriah lucu soalnya meski kurang nyaman dipake. But not bad lah kalo cuman sekedar dipake ke undangan.

Masjid PutrajayaAbis makan dan sholat, perjalanan dilanjutkan ke Putrajaya. Putrajaya adalah pusat pemerintahannya Malaysia, 25 km dari Kuala Lumpur. Kantor-kantor Perdana Menteri, Kementrian dan kantor pemerintahan lainnya terletak di sana dengan arsitektur yang unik dan rupa2. Kantor2 ini diletakkan mengelilingin danau buatan seluas 600 hektar (if I’m not mistaken). Mobil biasanya diparkir di depan kantor perdana mentri/mesjid Putrajaya.
Di bagian bawah ada tempat makan, trus di sebrangnya ada danaunya tea. Buat keliling danau disediakan boat ataupun cruise. Di atas cruise PutrajayaDitraktir ama pengantin baru, kita jadi bisa naek cruise selama 45 menit, liat semua gedung yang mengelilingi danau dengan dipandu pemandu wisata berbahasa melayu. Cruise-nya fully air conditioned, cukup luas jadi ga umpel2an. Kapasitasnya 72 orang tp waktu itu yang naek cuman rombongan kita ditambah sekitar 10 orang lainnya. Aturannya juga ga ketat, jadi mo pindah2 duduk supaya ga bosen juga bisa. Apalagi kan lagi sepi gitu. Kadang2 kita malah keluar, ke geladak, menikmati angin.

Putrajaya di malam hariSelesai jalan2 di danau, kita pada sholat maghrib di mesjid Putrajaya. Mesjid besar dengan kapasitas 15000 orang yang bisa bikin kesasar di dalemnya hehehe. Selesai solat, kita menikmati dulu Putrajaya di malam hari yang cantik dengan permainan lampu-nya. Kalo siang cantik dengan bangunan2 dan jembatan2. Kalo malem, lampunya bikin tambah cantik. Baru deh balik ke KL. Makan dulu, ceritanya dinner reception-nya Sari-Doni, di Cozy Corner Great Eastern. Baru sampe rumah jam 11. Raisha masih aja hepi hepi joy joy.

Ke Sepang dan Genting Highland

MotoGPSaya dan Raisha, dianter Ade, dateng ke Kuala Lumpur pas tgl 10 September. Hari itu ada Moto GP di sirkuit Sepang. Mas udah nawarin sebelumnya buat ikut nonton. Sempet ragu karena kasian aja ma Raisha, dateng-dateng langsung jalan2. Tp akhirnya setuju juga buat nonton mempertimbangkan jarang2 deh momennya bisa pas gini sementara kondisi Raisha sendiri kayaknya lagi sehat-sehat aja. Kebeneran yang kedua adalah karena kami naik Air Asia (yang waktu itu lagi promo beli satu tiket gratis satu tiket), maka kami mendarat di KLIA-LCCT yang deket banget posisinya ama sirkuit Sepang. Jadilah hari itu kami dijemput mas di LCCT. Seusai makan di gerai McD (sarapan ceritanya) dan nyuapin Raisha dengan bekalnya, Nta – kakak kelas dari sejak di TK ampe di Ceria Worley heuheuheu – nyamperin ke LCCT bersama istri cantiknya Aca, dan Radit yang udah makin besar dan cerewet.

mas antri tiketNaek Proton Gen-2, kami ke Sepang Circuit. Mas dan Ade antri beli tiket grand stand yang harganya 50 MYR, sementara mobil jalan terus nyari parkiran. Saya belum pernah ke Sentul atau sirkuit mana pun di dunia, jadi ga bisa bandingin dan ga bisa cerita dengan obyektif. Yang pasti di mata saya sih sirkuitnya besar, tempat parkirnya huah luar biasa banyak tapi tetep aja penuh dengan mobil. Jadinya agak lama juga sebelum nemu parkiran. Udara waktu itu terik, cocok banget buat nonton. Yah daripada ujan kan ga asik… Dari parkiran jalan deh menuju sirkuit-nya.

nonton yang balapanSebenernya posisi kita harusnya misah, Nta-Aca di sisi kiri, kami di sisi kanan. Tapi ga ketat penjagaannya dan setiap orang bisa bolak balik. Soalnya sisi kiri itu dapet start-finish dan ada layar tivi-nya tapi sisi kanan dapet lebih banyak view saat lagi balapan.
Weks, suaranyaaaa kenceng banget yak. Raisha disumpel kupingnya pake ear-plug. Tapi dia sering protes jadi sering dia lepas. Padahal suaranya ampun deh, kalo bahasa sunda-nya mah matak racleng tai ceuli. Hihihi, maklum belom pernah nonton balap, jadi kaget. Beda dari ngeliat di tivi yang perasaan sih lammaa gitu loh ga selesai-selesai, nonton langsung di sirkuit keliatannya cepet banget deh. Tiba-tiba udah 2 lap, 3 lap, 5 lap, 10 lap, eh udah selesai. Rossi yang waktu itu menang. Radit yang tampaknya fans Rossi, dan bikin takjub si Ade karena di usianya yang baru menjelang 4 taun udah bisa membedakan mana Rossi dan mana Capirosi keliatan puas.

Minggu berikutnya, dalam rangka ngajak Ade jalan-jalan juga, kita ke Genting Highland. Kali ini bareng keluarga Mas Tasfin, alumniceria juga. Huhuhu, alumni ceria koq pada ngumpul di sini ya. Jam 11 siang disamper karena kalo mo keluar dari lingkungan apartemen, keluarga ini pasti lewat apartemen kita. Trus kita naek LRT ke stesyen paling akhir, stesyen Putra. Di sini ada shuttle bus ke Genting setiap ½ jam. Biayanya MYR 12 per orang bolak balik termasuk untuk biaya naek sky-way Kita dapet tiket buat naek bis yang jam ½ 1 dan tiket pulang jam 8 kurang 15.
Perjalanan dengan bis paling sekitar 40 menit. Raisha ngoceh tiada henti, main sama Tazky, anak bungsunya Mas Tasfin. Bisnya sendiri dalam kondisi yang bagus. Mengingatkan pada bis yang membawa anak2 InterDaF wisata ke Saechsisse Schweiss dulu hehehe. Malaysia terlihat maju sangat maju saat kita naik transportasi umum yang disediakan pemerintah. Kondisi alat-alat transportasinya baik, terawat, bersih, nyaman, dan juga memperhatikan keselamatan.

cable car paling pantas di duniaBis berhenti di Gohtong Jaya dan kita melanjutkan dengan Genting Skyway ke puncak. Genting Skyway ini membentang di atas hutan tropis Malaysia yang umurnya sudah beratus-ratus tahun. Diklaim sebagai cable car paling pantas di dunia (apa coba paling pantas? Ternyata bahasa Malay untuk cepat itu pantas), Genting Skyway juga merupakan cable car terpanjang di Asia tenggara, terbentang sepanjang 3,38 km dari Gohtong Jaya hingga ke Highland Hotel. Yang takut ketinggian, jangan coba-coba liat ke bawah yak… hehehe… ntar setres sendiri. Lagi-lagi terlihat bagaimana pengelola mengutamakan keselamatan. Rasanya ga ‘terlalu’ kuatir deh, soalnya semua tertutup rapat gitu cable car-nya dan kita diwajibkan duduk dengan tertib. Jadi inget cable car di pegunungan Alpen Innsbruck yang rada-rada mengerikan, terbuka, waktu itu lagi musim dingin lagi, jadi berasa dingin banget, trus bediri pula ga ada tempat duduk hehehe. Tp emang cable car di Innsbruck itu jalannya pelan, ga secepet yang di Genting.

Sampe di Genting Highland, terasa deh semboyannya: City of Entertaintment. Sok lah, segala ada. Mulai dari mainan anak kecil, bioskop, gedung pertunjukan, hotel dan resort, dufan kecil-kecilan, restoran, toko-toko, sampe casino. Sebenernya ga ada yang bener-bener istimewa di sini kecuali udaranya yang sedingin musim semi di Magdeburg. Yang lain-lain sih entertainment biasa yang dikumpulin di satu tempat. One stop entertaining kali ya maksudnya.
theme park-nyah... lebih kecil dari dufan siiyBerhubung hujan turun lebat sekali, kita akhirnya makan dulu di restoran melayu yang ada di situ. Sholat di mushola yang kurang terawat (tumben, nemu surau yang kurang terawat di Malaysia, biasanya surau-surau dan masjid-masjid itu top bgt kondisinya). Trus jalan-jalan puter-puter nunggu ujan reda supaya bisa main di Theme Park (Dufan dalam versi lebih kecil). Karena ujan baru berhenti sekitar jam 5 dan kita harus udah cabut dari puncak jam 7an buat ngejar bis yang jam 8 kurang 15, akhirnya anak-anak pada ga puas deh mainnya hehehe… Anyway, kita datang tepat waktu banget di halte bis, hanya 2-3 menit menjelang keberangkatannya yang jam 8 kurang 15 tepat sesuai jadwal. Waks… lagi-lagi kagum-kagum deh sama transportasi umum di Malaysia.