Out of Comfort Zone

Udah 3 minggu di Belanda, tepatnya Den Haag. Alhamdulillah, kumpul lagi ama suami. Kembali lagi ke rutin, rutin yang sangat beda dengan dulu.
Keluar dari zona nyaman setelah hampir 6 taun di dalamnya awalnya terasa menakutkan. Apalagi ternyata benar dalam arti harfiah juga. Terbiasa nyaman dalam dekap sinar matahari sepanjang hari, atau kalo sedang tak ada pun tak pernah kedinginan, sekarang bahkan di saat mendarat pun disambut -6 derajat celcius yang terus menurun dari hari ke hari sampe dinda sering nangis kalo lg harus keluar rmh. Antar-jemput anak suami pake MyVI, ga kepanasan ga keujanan, berganti dengan berjalan dalam dingin selama 20 menit menuju halte bis untuk kemudian naik bis selama 3 menit, untunglah pagi-pagi Raisha berangkat dengan jemputan. Terbiasa mudah berkomunikasi di mana saja, sekarang… hmmm, ga bisa bahasa belanda samsek hihihi… Kadang kalo diajak ngomong ada juga nangkepnya klo pas mirip-mirip jerman, tp banyaknya ga ada miripnya tuh.
Kebiasan sibuk ngurusin macem2, sekarang di rumah aja bulak balik masak buat pasukan yang selalu lapar tapi sulit makan di luar. Ga ada lagi masak cuma sehari sekali, ntar siang/malem catering Budhe Ning, atau beli siomay Teh Helma/Teh Renny, nyetok pempek dan tekwan bu Jun.

Dinda dan kebab

Dinda menikmati kebab

Bukan berarti kita ga pernah makan di luar sih… Kalo Sabtu dan Minggu jadwal masak berkurang jadi sekali atau 2 kali aja sehari krn kita biasa makan kebab di warung turki. Raisha ga terlalu suka, jadi dia paling pilih kentang. Kalo Dinda… hmmmm, doyan bangettt :-). Padahal pas hamil dua-duanya ngidamnya kebab loh, tapi hasilnya cuman Dinda yang doyan :D.

 

Jemput Raisha

Jemput Raisha di sekolah

Tapi alhamdulillah, so far semuanya baik-baik aja. Raisha dengan mengejutkan melalui hari-hari pertamanya di sekolah dengan percaya diri ga pake nangis-nangis. Bahkan di hari kedua sekolah dia udah berangkat naek jemputan (yang kayanya membuat dia lebih nyaman dibanding jalan ke halte bis dingin2 di pagi hari).
Sekolahnya sendiri sama kurikulumnya sama Mutiara, sekolah Raisha yang lama. Jadi dia ga banyak kesulitan adaptasi dengan kurikulum. Bedanya, pendekatannya lebih personal, jadi setiap anak assignment-nya beda-beda disesuaikan dengan kemampuan. Raisha hanya mengeluhkan pelajarannya terlalu gampang sekarang, baik spelling test, reading, maupun numeracy-nya :-). Di kelas cuman ada 5 orang anak perempuan, sisanya laki-laki. Jadi anak berlima ini cepet akrab.
Dulu di Malaysia kami orang tua ga banyak cerita soal makanan halal, mungkin karena di sana makanan halal bukan sesuatu yang susah. Sekolah pun nyediain makanan yang halal. Di sini kita bilangin sama Raisha untuk ga sembarangan makan, kalo dikasih sama temen bilang aja thank you, I’m full. Dia ternyata ngerti banget, thx to Dr. Hoccine yang menurut Raisha banyak menerangkan soal makanan halal ini. Kebetulan sekolah sekarang ga nyediain makan, jadi Raisha selalu bekel snack dan makan siang dari rumah.

Oiya, kami tinggal deket sekolah Raisha sebenernya. Hanya 7 menit kalo naik sepeda. Cuman karena dingin jadi belum naik sepeda ke sekolah.
Tetangga di apartemen atas dari Saudi Arabia, kami sempat berkenalan waktu saya baru aja sampe. Kadang kalo Maghrib di kamar anak2 (tempat kami menyediakan pojokan untuk sholat dan ngaji), terdengar adzan dan suara imam memimpin sholat. Menghangatkan.
Tetangga sebelah orang Belanda yang baik dan ramah. Hari ketiga kami tinggal di sana, listrik jegleg. Week-end, dan kami akhirnya pasrah nunggu Senin setelah ga bisa menaikkan sikring ke atas untuk membuat listrik kembali menyala. Sang tetangga, suami-istri yang baik itu bolak balik ke rumah, meriksain. Sebelum akhirnya mereka menyerah, pulang, dan menelpon kakak mereka yang katanya lebih jago secara teknik. Balik lagi bawa senter banyak in case kami tetep ga bisa nyalain listrik. Trus sesuai saran sang kakak, kita unplug semua colokan listrik dan lampu. Alhamdulillah akhirnya sikring bisa naek lagi dan listrik kembali menyala.

Al Hikmah Den Haag

Masjid Indonesia Al Hikmah

Selama 3 minggu di sini, baru sempat sekali ikut Pengajian Ibu-ibu Malaysia (yang ustadznya orang Indonesia dan berbahasa Indonesia yang baik dan benar sehingga para ibu Melayu itu cenderung familiar dengan kata-kata bahasa Indonesia). Thx to Mbak Een yang hari itu udah jemput, minjem car seat buat Dinda duduk di mobil, sampe nganter pulang ke rumah lagi (ditambah krn saya lupa bawa dompet, utang untuk urunan hehehe).
Pernah juga sholat Zhuhur di Masjid AlHikmah, masjid Indonesia di Den Haag. Ketemu dengan seorang Ibu yang ngajakin untuk dtg tabligh akbar bersama Aa Gym. Kami kemudian datang ke tabligh akbar tersebut. Ada banyak warga Indonesia berkumpul di sana mendengarkan ceramah, alhamdulillah… Dan teuteup dong, tak bisa menggantikan kerinduan pada Kajian Tafsir Kamis bersama Ustadz Muntaha dan ceramah2 Pengajian WIATMI bersama berbagai Ustadz yang luar biasa. Tetep bersyukur, alhamdulillah, masih bisa denger ceramah di sini.

4 comments

  1. Yetty says:

    Ceritanya bagus menarik mengenai kehidupan orang-2 Indonesia di Eropa, khususnya Belanda, karena kita punya keterkaitan sejarah.
    Kebetulan tanggal 18 April saya akan ke AMS, rencananya tgl 20 April saya akan ke Den Haag mengantar anak saya untuk Jumatan di mesjid Al Hikmah. Mohon info dgn bus/ tram no berapa utk sampai ke mesjid dari Central Station Den Haag ?
    Terimakasih sebelumnya.

    Wassalam,

    Yetty.

    • Vidya says:

      Salam, dari Central Station ke Al Hikmah naik sekali aja mbak, tram No. 16 turun di halte Heeswijkplein ya mbak. Masjid keliatan dari halte ;-). Smoga membantu, have fun di Den Haag 🙂

  2. Mutia says:

    Teh.. Ini blog yang mau diaktifin apabila multiply tergusur? Bagus blog nya teh..tp u foto-foto bs g teh?

  3. Vidya says:

    Uni Mutia… blog ini selalu aktif, maksudnya selalu nyala gitu, kalo aktif ngisinya sih sesempetnya. Buat foto2 ga bisa hiks… Kemaren liat-liat flickr juga ga bisa lebih dari bbrp album (5 album kalo g salah) dan 200 foto. Blm dapet buat fotonya hiks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *