Archive for January 2012

2011 – Taun Pindahan

Ga kerasa udah masuk taun 2012. Cuman ada 3 tulisan taun lalu. Tampaknya sibuk banget sampe ga sempet nulis-nulis. Tepatnya ga nyempetin sih.

Mengawali taun 2011 dengan pertanyaan standar: akan ada di mana kita sekeluarga setelah bulan Maret? Seperti biasa, akhir Maret adalah akhir kontrak kerja suami dengan kantornya. Tapi ternyata nasib masih membawa kami tinggal di KL meski udah berulang kali bertanya pada diri sendiri kapan berani mengakhiri zona nyaman :-).

Sebagai langkah awal perubahan, akhirnya kami pindah tempat tinggal. Tetep di Kampung Warisan karena udah ga bisake lain hati. Hanya saja mengingat kondisi setrikaan yang lebih sering menumpuk daripada tertata rapi di lemari, kami berpikir sang setrikaan ini layak untuk dapet kamar sendiri. Kami pindah dari unit apartemen berkamar 2 ke yang unitnya ada 3 kamar. Alhamdulillah, ga pusing rebutan tempat lagi sama baju-baju yang belum disetrika.

Anak-anak melalui taun 2011 dengan banyak aktivitas. Raisha memulai term kedua di kelas 1 dan mengakhiri term ketiga dengan baik. Sebenernya lebih dari baik sih karena dia mulus menjalani kelas 1 tanpa nangis ditinggal Ibu. Mengawali parents meeting dengan komen kurang semangat kalo belajar matematik, Raisha menutup akhir term 3 dengan mendapatkan poin tertinggi untuk exam math (dan duduk di peringkat 3 di angkatannya).

Taun ini juga Raisha menyelesaikan kelas Yamaha Junior Music Course-nya setelah 2 taun ikut kelasnya. Lulus ujian, dia lanjut ke Yamaha Junior Extension Course. Baletnya masih berlanjut. Raisha emang selalu penuh semangat kalo urusan ekstra kurikuler. Awal term pertama di kelas 2, Raisha mulai ikut taekwondo atas permintaan sendiri. Alhamdulillah meski hanya seayat-2 ayat sehari, Raisha rutin baca Quran sama Bapak (atau Ibu kalau Bapak lagi ga ada) selepas solat Maghrib, selain seminggu dua kali bareng temen-temennya sama Ustadz/Ustadzah. Hafalannya juga terus bertambah. Dulu kita suka ngajarin 2-3 ayat untuk dihafalkan setiap hari, biasanya sebelum tidur. Tapi koq kayaknya susah banget. Sampe suatu hari tiba-tiba dia apal satu surat tanpa diajarin, katanya karena sering denger surat itu dibacakan Bapak kalo solat jamaah. Akhirnya metodenya diubah, setiap berangkat sekolah di mobil diputer surat yang perlu dia hafal, sehari-2 hari biasanya dia terus hafal dan bisa lanjut ke surat berikutnya.

Bulan Juli 2011, tepat 6 taun Raisha memberi warna dalam kehidupan kami. Sementara adiknya 3 taun di bulan Februari. Dinda masih sekolah di tempat yang sama, montessori yang cocok banget buat dia tumbuh dan berkembang. Mengingat Dinda ini sangat berbeda sifatnya dan pastinya penangannya ama Raisha, montessori yang membuatnya berkembang tanpa terasa emang cocok buat dia. Tiba-tiba aja udah bisa ngitung one two three sampe twenty, padahal diajarin sama Ibunya ga bisa-bisa. Lanjut a, b, c sampe z. Awalnya ngajarin huruf hijaiyah juga susah payah ga ngerti-ngerti cuman ngikut aja, tiba-tiba umur 3.5 taun dia mulai minta diajarin dan udah bisa.dinda balet
Umur 3 taun diajakin Maiza ikut balet nemenin Maiza, keukeuh ga mau dengan sepenuh jiwa. Tiba-tiba suatu Jumat lagi nonton Angelina Ballerina dia minta les balet. Sabtu pagi bangun tidur dia udah nanya lagi, “Hari ini Dinda balet ya Bu?”. Akhirnya hari itu trial class dan dia okey. Setiap Sabtu rutin ga pernah telat mau balet. Dinda emang dari kecil udah tau maunya, ga bisa dibujukin, keras kepala, tapi sekalinya dia mau, dia akan sungguh-sungguh.

Sementara Bapak dan Ibu melalui taun ini seperti taun-taun yang lalu. Kecuali mungkin ada satu kejadian besar buat si Bapak, cedera lutut yang udah menahun di kakinya akhirnya semakin parah saat harus mengejar bola waktu main tenis. Setelah 2 minggu ga ngantor karena ga bisa jalan, akhirnya beliau dioperasi. Lumayan menambah kerjaan sang istri, tapi dia mah emang bener-bener suami sholeh. Cuman seminggu aja harus full ngurusin dia, setelah itu masih bisa ditinggal ngaji ;-). Paling abis pulih sih harus anter-jemput aja selama 3 bulan (biasanya anter doang, itu juga yang bawa mobil ke kantor tetep dia).

Saya sendiri tetep berusaha konsisten di 3 aktivitas, Ta’lim dan Tahsin IndoKL, Pengajian Wiatmi, dan Tafsir Ust. Muntaha. Alhamdulillah, sedikit-sedikit nambah pengetahuan agama lama-lama menjadi bukit. Mudah-mudahan jadi bekal hidup dan konsisten bisa mengamalkan meski pelan-pelan.

Dan akhirnya menutup taun 2011 dengan pertambahan usia, serta perubahan kehidupan. Awal November, Mas resmi resign dari kantor untuk pindah ke tempat kerja baru di Leiden. Pindahan ke-2 dalam taun ini setelah sebelumnya pindah tempat tinggal. Another packing and unpacking moments, another year of movements.

Akhirnya 9 Desember 2011, setelah parents-teacher meeting Raisha di term 1 kelas 2, berlepas dari Kuala Lumpur. Membawa serta kenangan selama 5 taun lebih tinggal di sana dengan segala ceritanya. Meski berat, tetep membulatkan tekad untuk meninggalkan zona nyaman dan keep on moving (meski udah kelamaan diam). Bismillah…