Mendefinisikan Kembali Kata Kerja

Belakangan ini saya update teknologi lagi. Yang biasanya buka email n facebook ga tiap hari, jadi beberapa kali sehari. Jadi mulai keperhatiin lah status temen-temen di FB. Hmmm, kayaknya pada sibuk banget ya. Apalagi para ibu bekerja itu. Duh, udah pusying ama meeting di kantor, masih harus mikirin PR anak sekolah.
Akibatnya jadi bertanya-tanya pada diri sendiri… Saya ngapain aja ya dari hari ke hari? Apalagi baca komen kayak gini di salah satu notes tentang working mom, “And gw juga kadang suka ngiri sama ibu rumah tangga…g ada deadline, butuh duit tinggal minta suami & banyak waktu buat anak.”
What? Itu iri ato ngejek ibu rumah tangga yang nyantei2 ga ada deadline dan tinggal minta duit sama suami kalo butuh.

Sebagai ibu rumah tangga yang (awalnya) dipaksa keadaan untuk berhenti jadi working woman dan setengah mati menekan *pinjem istilahnya Kak Nataya* keinginan eksploitasi eksistensi diri dan menemukan kecerdikan untuk mendapatkan me time untuk diri sendiri, sungguh ego saya terusik.
Emangnya dibanding para working women itu saya santei, berleha-leha dan ga ada deadline ya?
Tapi kenapa saya hampir ga menemukan waktu untuk diri saya sendiri?

Saya tilik jadwal saya sehari2. Bangun pukul 4, nyiapin sarapan (dan makan siang anak-anak), periksa keperluan sekolah si teteh dan dinda, nyetrika seragam pasukan kalo pas ternyata belum disetrika, bangunin anak2, mandiin dinda dan membiarkan si teteh mandi sendiri, dress up, kemudian memacu MyVi di jalan karena hampir selalu waktunya udah mepet jam masuk sekolah si teteh.
Abis drop si teteh, biasanya parkir, nyuapin dinda sarapan. Kalo pergi sama Mas, Mas sibuk baca Detik, ato melanjutkan hapalan Qurannya (ini yang saya suka, karena saya kecipratan ngapalin juga biarpun sambil nyuapin). Seusai nge-drop Dinda (dan Mas) yang waktunya sama aja disebabkan kemacetannya baik nge-drop Mas dulu maupun tidak, sampe rumah saya segera sarapan karena emang uda keroncongan blm sempet makan.
Abis tu berusaha beres2 rumah yang lebih mirip kapal pecah daripada apartemen yang ditinggali keluarga mungil. Jemur baju yang udah saya puter di mesin sebelum nganter anak2, gedubrakan lagi nyiapin buat berangkat ngaji, kemudian lagi2 saya memacu MyVi ke tempat kajian ilmu dilaksanakan. Selain membekali diri sendiri, juga bekel buat ngajar anak2 soalnya.

Ntar saya keluar dari kajian ilmu duluan karena harus jemput Dinda. Pulang biasanya nemenin Dinda makan, sholat dan temen2nya, ga kerasa udah waktunya jemput si teteh. Biasanya saya dateng agak cepet buat dapet parkir yang enak. Sekitar 10 – 15 menit sebelum bel berdering saya udah nangkring di parkiran. Dan untuk mengisi yang 10 – 15 menit ini, biasanya saya baca buku supaya ga ada waktu yang terbuang sia2.

Pulang sekolah biasanya si teteh makan dan ngerjain PR kalo ada (sambil daku berusaha menyingkirkan dinda-nya yang keep annoying her). Kalo ga ada, nemenin dia nyobain lagi lagu2 YAMAHA-nya di keyboard, ato baca Qiroati-nya. Dan meski dia pada akhirnya baca mungkin cuman 1/2 halaman buku Qiroatinya (that’s answer the question why she’s still in page 39 buku Qiroati 5-nya in the last 2 months), waktu yang diperlukan buat membujuknya membuka buku, membacanya sedikit-sedikit, sampe ahirnya dia ga mau lagi di baris ke-5 itu bisa mencapai 1 jam sendiri *sigh*. Kalow ga sibuk dengan latian Yamaha ato buku Qiroati-nya, saya biasanya anter dia ke tmp ngaji bareng temen2nya (yang mana daripada dia bisa dapet 4 – 5 halaman kalo bareng temen dan dibimbing ustadz/ustadzah mah), ato balet, ato dia ada ekskul jadi pulang ampe rumah udah sore dan cuape.

Jelang suami pulang, biasanya sibuk lagi di dapur, masak makan malem. Sumpah saya ga pernah masak yang aneh2 dan ngabisin waktu banyak, tapi tetep aja rasanya lama di dapur saking keburu-burunya takut suami keburu lapar.

Then I asked myself? Bener ga sih ibu rumah tangga itu ga ada deadline? Kalow emang ga ada, berarti pagi ga perlu gedubrakan siap-siap supaya si teteh ga telat masuk sekolah dan si Mas sampe kantor tepat waktu dong. Kalow ga ada tenggat waktu, di dapur ga perlu panik takut keburu Mas kelaparan dong. Ga perlu panik juga kalo gosokan sudah menggunung karena ga ada yang buru-buru perlu bajunya.
Ah, kayaknya ibu rumah tangga pun dikejar deadline dari jam ke jam setiap harinya ya?

Perlu duit tinggal minta sama suami? Hmmm, buat orang yang ga enakan seperti sayah, minta duit ama suami bukanlah hal yang mudah. Tapi emangnya saya perlu apa ya minta duit? Uang sekolah anak, bayar listrik, bayar air, belanja buat masak dan kebutuhan makan-minum sehari-hari, bukankah itu memang kebahagiaan suami saya kalo bisa memenuhinya. AlhamduliLlah bukan orang yang suka me-matching-kan baju dengan tas, ato hobi ngoleksi sepatu, or seneng ganti-ganti HP. Semua perlengkapan sandang pangan papan dicukupi ama suami tanpa perlu meminta. Kalow sampe saya harus minta, hemmmm, ga tau deh gimana saya mau ngomong buat mintanya, pasti ga enak ati banget, bukan enak2an aja minta.

Saya pernah mengalami juga jadi working woman. Ga enak ati buat minta izin sakit bahkan di saat saya sudah demam dan kehilangan suara karena beban pekerjaan yang tinggi, gelisah membayangkan anak di rumah yang kata pengasuhnya panas 38 derajat celcius tapi ga punya daya untuk pulang as I were in the middle of very important meeting, galau karena suami yang lagi cuti karena 1 Mei adalah hari buruh di Malaysia sini sementara di Indonesia waktu itu belum libur dan cuman bisa ngibrit ke Citos saat makan siang untuk meluangkan 1/2 jam bersama sebelum dia kembali ke KL. Yupe, I know it’s really not easy to become a working woman.

But becoming a full time housewife is not as simple as working woman can imagine either.
You hardly have time to hang around with your friends while working woman can meet up during lunch, you already forget when was the last time you had fancy dinner with your husband or went to the cinema with him, even it’s hard to find spare time to cut your hair properly in beauty salon. Wait… that’s me I am talking about. I have only 2 adorable daughters. I can’t imagine how about my friend, other full time housewife with children 3 times of mine? Berapa gunung gosokannya? Tapi kenapa dia masih bisa menghadiri kajian ilmu 3 kali seminggu dan dua minggu sekali masih bisa memeriksa hafalan surat saya tanpa harus membuka AlQuran sembari menggendong bayinya yang biasanya lelap tertidur di jam tersebut. Atau teman lain yang jumlah anaknya 2 kali lipat anak saya tapi masih sibuk dengan usaha catering dan desainnya…

Pada akhirnya sibuk dan dikejar deadline bukan melulu monopoli working woman… Dan pada akhirnya saya jadi teringat Ustadz Muntaha pernah bilang, “Ibu-ibu ini pernah ga ada yang nanya, ‘Ibu ga kerja ya?’. Kalo ditanya seperti itu, coba ibu balik tanya tentang definisi ‘kerja’. Apakah menggosok baju bukan kerja, memasak bukan kerja, membersihkan rumah bukan kerja?”

4 comments

  1. kerja adalah ibadah.. dan ibadah adalah tujuan diciptakannya manusia 😀

  2. kerja adalah ibadah.. dan ibadah adalah tujuan diciptakannya manusia 😀

  3. Budi hamudin says:

    great mom!!

  4. Budi hamudin says:

    great mom!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *