Dua Anak Saja (dulu)

Akhirnya datang bulan juga… Lega! Jangan salah, bukan berarti ga pengen punya anak lagi. Teuteup koq, masih pengen, masih beranggapan 3 anak cukup. Cuman kalo sekarang ini… duh, pengennya sih jangan dulu.
Sama seperti dulu alasan utamanya, pengennya bisa nyusuin sampe 2 taun. Kalo sambil hamil rasanya ga tega, ga tega sama bayi dan juga janinnya. Bukan berarti kalo ternyata ditakdirkan hamil di saat si dinda ini masih bayi jadi ga mau lho ya… Andai bisa diatur dan direncanakan, pengennya hamil lagi kalo dinda udah 20 bulanan lah, kayak tetehnya kmaren ini.

damai di bumiLagian, kayaknya umur segitu teh udah cukup pas lah buat punya adik. Raisha udah mulai mandiri. Bisa pipis sendiri di kamar mandi, jadi kalo lagi nanggung pegang dinda, ga perlu kuatir dia ngompol. Paling dia harus tabah aja menunggu ibunya bisa bersihin. Dia juga (asal ga lagi manja) udah makan sendiri, ambil air sendiri, pake baju, pake sepatu, semuanya bisa dilakukan sendiri tanpa perlu bantuan ibunya. Bisa dimintain tolong pula ngurusin adiknya. Misalnya lg buka popok, lupa blom nyiapin popok barunya, tinggal teriak aja, “Teh, tolong dong popok dinda.” Ntar dia dengan senang hati bawain. Jadi ibunya ga terlalu repot.

Tapi ya itu lah, namanya juga anak2. Ga selalu kondisinya sesempurna paragraf di atas. Suatu kali untuk pertama kalinya Raisha tantrum. Nangis dan teriak histeris tanpa ada sebab yang jelas. Saya yang waktu itu baru pengalaman pertama kaget banget. Saya peluk, dia meronta. Saya pegang erat2 tangannya, tambah marah. Ga ada yang bisa bikin dia tenang. Penyebab dia nangis dan marah pun ga ketauan, soalnya tadinya lagi damai2 aja meski memang keliatan ngantuk. Lama nangis histeris akhirnya adiknya terbangun. Gelisah pengen nenen, trus ngemutin tangan, karena ga kenyang2 dia mulai merengek. Sementara saya masih sibuk sama Raisha. Pengennya Raisha tenang dulu, abis kasian ngeliat histeris gitu. Yang ada malah dinda ikutan nangis teriak2 kelamaan dicuekin padahal laper, sementara Raisha makin histeris mendapati ada saingan nangis. Ibunya yang udah stress liat si Teteh histeris, kasian sama dinda yang udah kelaparan sampe nangis keras2 (which is sangat jarang sekali terjadi, nangis aja jarang apalagi nangis keras2), akhirnya ikutan nangis aja deeee… Betigaan deh nangis huahuahua…

Ato waktu Raisha sakit agak berat. Dalam keadaan biasa aja, Raisha itu anak istimewa, istimewa rewelnya maksudnya. Apalagi kalo sakit. Apalagi sakitnya sampe seperti waktu itu (yang mana dirikyu untuk pertama kalinya membawa Raisha ke dokter karena sakit, biasanya buat vaksin doang). Kayaknya dia pusing banget, mual, panas juga tinggi, batuk dan pilek mengganggu, jadinya lemes dan akhirnya diemmm aja ga mau ngapa2in termasuk makan dan (parahnya) minum! Sementara saya berusaha keras menjauhkan dinda dari Raisha supaya ga ketularan, secara fisik saya harus terus ada di dekat Raisha. Terus dinda gimanaaa dooong? Pusying tujuh keliling selama seminggu.

Setelah dua kejadian itu, saya jadi semakin salut sama para ibu beranak banyak, palagi yang jaraknya mepet2 setaun-2 taun. Duh koq bisa sih Bu, gimana caranya?? Saya mah anak 2 aja sementara ini rasanya cukup dulu, mudah2an ntar dinda ampir 2 taun udah merasa mampu buat punya anak lagi.