Yang Kedua

Hamil kedua. Masuk trimester ke-2. Kunjungan ke dokter yang ke-2. Ga ada yang istimewa. Kali ini pergi sendiri. Raisha di sekolah. Mas ngantor. Dokter ga praktek sore, dan ga praktek hari Sabtu juga. Gapapa. Dulu 3 bulan pertama ke dokter sendirian terus.
Semuanya keliatan baik2 aja. Tes darah hasilnya baik, ga ada HIV ato PMS, HB cukup, cuman ga ada immune terhadap Rubella dan Hepatitis B. Kalo Hepatitis B sih ya gimana ya, emang ga pernah vaksin. Kalo Rubella sebenernya sebelum hamil ke-2 ini udah niat cek dulu udah imune Rubella belom, kalo belom mo MMR dulu gitu. Tapi si ibu dengan yakinnya bilang daku sudah kena Rubella waktu kecil, jadi ya kita batalkan ngeluarin duwit buat tes sebelum hamil. Tenyata keyakinan ibuku tersayang teh salah.

Dedek bayi-nya Raisha baek-baek aja. Tangan dan kaki beserta jari-jarinya lengkap. Yang lain-lain yang bisa terlihat juga kayaknya baik-baik aja. Mudah-mudahan baek terus. Sementara ini plasenta terlihat agak sedikit di bawah, mudah-mudahan seiring waktu kondisinya membaik.
Keluhan sama seperti hamil Raisha, mual dan pusing sepanjang hari ampe waktu tidur. Waktu sadar tak mabuk cuman beberapa jam setelah bangun, abis tu makin mabuk. Ya gapapa lah biar Mas ngeliat istrinya ngerasain morning sickness. Soalnya dulu kalo daku ditanya, dulu mual-mual ga waktu hamil Raisha. Dia suka dengan sok tau-nya jawab, “Engga!”. Enggak tau maksudnya kale mas, lawong dirimu sedang di mana waktu daku menempuhi trimester pertama-nya Raisha. Tapi kalo dibandingin Raisha dulu sedikit beda. Dulu mualnya berat, pusing jarang. Sekarang mualnya lebih ringan, tapi pusingnya ampun2an. Telat makan dikit rasanya pusing ampe ga kuat bediri. Pernah tuh mas nelpon pas lagi mo ambil makanan, ngobrol di telpon terpaksa daku sudahi, “Duh Mas, dah mau jatoh nih. Dah dulu nelponnya ya, mo makan.”
Yah, ketauan deh kagak shaum Ramadhan…

Ramadhan ke-2 di KL. Taun lalu Raisha lagi halah-hampun deh nakal n bandelnya. Jadi kami bedua bener2 mengisi Ramadhan di rumah. Ga berani keluar-keluar ke acara buka bersama yang rada formil apalagi tarawih bersama. Abis tu anak bener2 lagi selalu bikin catastrophic failure.
Tahun ini alhamduliLlah dia sudah lebih besar. Kalo siang sekolah. Ibunya bisa ikutan tadarus ibu-ibu WIATMI. Sebenernya ada juga pengajian Indo-KL setiap Selasa. Tp koq ya pas liat jadwal tadarus, kebeneran banget tiap Selasa itu diadain di Kampung Warisan. Jadi lebih prefer untuk ikut WIATMI karena lebih gampang ngatur waktu jemput Raisha-nya.
Raisha juga udah bisa diajak ikut buka puasa bersama muslim KL di apartemen sebelah (Seri Maya maksudnya). Sholat Maghrib berjamaah dengan khusyu, trus makan dengan anteng. Belom berani aja ngajak tarawih bersama, takut keburu rewel. Tapi kayaknya pengen dicoba deh 2 minggu lagi.
Duh, moga-moga bisa memanfaatkan Ramadhan ini dengan semaksimal mungkin meskipun ga kuat puasa. Amin

2 comments

  1. nila says:

    duh….punten pisan neh baru bisa nengokin ibu yg lg morning sick….:-)
    insya allah berkah ramadhan bisa kerasa ke si jabang bayi ….ibunya kuat, iklas dan tegar gitu kho….hehe

    sun buat raisha & dede nya ya Vid…
    mizz u

    amin, mudah2an teh, biar ngerasain sentuhan Illahi sejak dalam kandungan 🙂
    Sibuk banget ya teh, ga ada update udah lama
    🙂

  2. safarindiyah says:

    Mbak, smg kehamilan keduanya lancar mpe persalinan nanti. Amiin. Cepet banget ya waktu berlalu.

    Tak terasa :-p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *