Dimudahkan oleh Teknologi

Saya sering takjub dengan apa yang disebut teknologi. Betapa banyak kemudahan dan kenyamanan yang bisa diperoleh darinya. Tak usahlah menyebutkan teknologi canggih nan rumit seperti teknologi satelit dan ruang angkasa atau pun teknologi nuklir yang terus menuai kontroversi. Cukup teknologi-teknologi sederhana pun sudah membuat saya terpesona.

Dengan penemuan teknologi, terciptalah internet. Keajaiban yang menautkan saya dengan calon potensial pendamping hidup saya. E-mail dan Yahoo Messenger membuat saya bisa mengakrabi-nya tanpa harus menghabiskan banyak biaya untuk bertemu mengingat kami terpisah ratusan ribu kilometer saat itu. Memutuskan menikah dengannya adalah berkat pertolongan teknologi bernama internet.

Saat saya baru lulus kuliah dan jadi asisten peneliti pada sebuah proyek pengembangan energi baru, saya takjub dengan teknologi gas kromatografi. Bagaimana bisa hanya dengan memasukkan beberapa mikron cairan, hasil analisis kandungan cairan tersebut bisa langsung keluar dalam bentuk cetak. Menghindarkan dari pemborosan bahan kimia karena harus membuat sampel dalam kuantitas besar untuk menganalisis zat-zat di dalam sampel dengan berbagai metoda konvensional seperti titrasi ataupun gravimetri.

Ketika pekerjaan saya jadi servis engineer, lagi-lagi saya sering merasakan dimudahkan oleh alat analisis super canggih bernama DR-2000. Klien saya yang tidak sabaran sering meminta hasil analisis airnya seperti minta kopi instan. Langsung ada begitu diseduh. Bikin saya pusing kepala mencari jalan supaya orang laboratorium segera mengeluarkan hasil analisis. Bukan saja karena antrian panjang klien-klien yang menunggu sampel airnya dianalisis, tapi juga waktu analisis konvensional yang cukup lama. Titrasi kadang membutuhkan waktu panjang karena prosedur meminta untuk larutan sampel disimpan dulu selama beberapa jam sebelum bisa dititrasi, apalagi gravimetri. Belum lagi human error seperti kelebihan setetes karena meleng… hah, tambah lama. DR-2000 yang berbasis transmisi cahaya ini menyederhanakan masalah. Dengan akurasi yang menghampiri metode konvensional, hasil analisis bisa didapat kurang dari 1 jam dan bisa dilakukan sendiri, ga perlu nunggu orang lab.

Di tempat kerja berikutnya saya merasakan penyesalan yang mendalam saat memanfaatkan software HYSYS dan Pipesim. Masya Allah, ngitung neraca massa dan energi untuk suatu proses yang cukup panjang koq ya cuman butuh beberapa menit. Jadi ingat masa2 penyiksaan rancangan pabrik. Belum ngitung nih, baru nyari data aja udah abis, hmmm, 2 minggu??? Yah pokonya 4 minggu waktu yang diberikan untuk menyelesaikan neraca massa dan energi menggunakan cara manual dengan bantuan spreadsheet itu rasanya tidak cukup. Terengah2 kami mengerjakannya, ditunggu ampe jam 2 pagi pun sulit sekali mencapai “balance”. Andai kita boleh pake HYSYS waktu mengerjakan rancangan pabrik ya…

Belakangan ini saya juga masih saja merasakan kemudahan karena teknologi. Hmmm, teringat jaman SD…, bikin bolu kukus perlu waktu seharian. Seharian buat ngocok telur-nya doang. Tangan2 mungilku sampe pegel dan lecet ngocok telur sampai mengembang. Sekarang… mixer memudahkan segalanya. Beberapa menit saja cukup untuk membuat telur mengembang.

Sebelum punya blender, saya males banget masak2. Sayur asem,… duh males ngulek. Soto,… duh, bukannya itu teh harus diulek ya bumbunya. Akhirnya masak yang ga ada acara ulek2 bumbu. Sop lagi, semur lagi. Ato sayur bayem dan tumis kangkung. Bosen ga sih Mas? Engga ya Mas ya…* maksa dot com * nasi pecel, anyone??Setelah punya blender, makanan jadi bervariasi. Bisa menyediakan siomay bandung kesukaan mas * mas, kalo sepuluh potong sekali makan mah namanya kalap, bukan enak *, masak soto dan sayur asem juga jadi ga males lagi. Ga perlu juga nyari2 lagi bumbu pecel karangsari yang uenak itu * Hai Dhin, di Belanda gampang ya cari bumbu pecel karangsari, ga kaya dulu kita harus ke Hamburg dulu cuman mo beli bumbu pecel *. Sekarang, blender bisa menghaluskan kacang tanah goreng dan melembutkan bawang putih serta cabe. Sebentar saja pecel madiun kesukaan mas tersedia. Nyam nyam, nasi pecel, anyone???

12 comments

  1. nila says:

    kadang kita terlena juga sama yg namanya tekhnologi…tapi ketika perangkat canggih yg biasa bantu kita itu rusak atau hilang….rasanya hidup kita juga hilang nyawanya…contohnya HP…begitu HP ilang….jd ga bisa menghubungi org2 krn semua no kontak ada disitu…ketika notebook kita nge hang atau kena virus….dunia rasanya kiamat karena semua data kerjaan ada di situ…..*halah*

    kho jadi curhat? hehe
    btw itu nasi pecel nya boleh juga dikirim2 hehehe

    buener bangettt, gara2 ada hp, no telp orang kagak pernah diinget, ga pernah dicatet, giliran ilang tu barang kelimpungan.
    kirim ka mana teh? ka bekasi? aduh, di bekasi mah meureun banyak yah nu dagang nasi pecel enaq…, nanti kirimannya ga kemakan atuh 🙂

  2. nila says:

    kadang kita terlena juga sama yg namanya tekhnologi…tapi ketika perangkat canggih yg biasa bantu kita itu rusak atau hilang….rasanya hidup kita juga hilang nyawanya…contohnya HP…begitu HP ilang….jd ga bisa menghubungi org2 krn semua no kontak ada disitu…ketika notebook kita nge hang atau kena virus….dunia rasanya kiamat karena semua data kerjaan ada di situ…..*halah*

    kho jadi curhat? hehe
    btw itu nasi pecel nya boleh juga dikirim2 hehehe

    buener bangettt, gara2 ada hp, no telp orang kagak pernah diinget, ga pernah dicatet, giliran ilang tu barang kelimpungan.
    kirim ka mana teh? ka bekasi? aduh, di bekasi mah meureun banyak yah nu dagang nasi pecel enaq…, nanti kirimannya ga kemakan atuh 🙂

  3. laras says:

    nanti kalo ketempatan arisan somaynya ya…jangan lupa

    duh duh mbak enda…, ga berani ah bawa ke arisan, kalah enak ama tahu isi-nya mbak enda ntar 😀

  4. laras says:

    nanti kalo ketempatan arisan somaynya ya…jangan lupa

    duh duh mbak enda…, ga berani ah bawa ke arisan, kalah enak ama tahu isi-nya mbak enda ntar 😀

  5. ndew says:

    lapor! pecel karangsari nyampe juga ke baltimore. secara sudah menghancurkan dua blender kecil, ulekan kembali beraksi *hiks*. males gitu loh.. ngehancurin empat bawang pakai blender besar….gak jadi-jadi (apa blendernya yang gak bagus ya?! 😀 ), malah repot nyucinya.

    hehehe… kalo di sini ada set blender phillips bernama cucina, asli bela2in bawa dari indo daripada harus beli lagi di sini. ada yang besar seperti biasa buat nge-jus buah, ada yang kecil buat giling biji2an tp juga oke buat blender bumbu, sama ada yang medium buat giling daging dan ayam. sedappp ga usah ngulek, so far sih udah setaun lebih umurnya alhamduliLlah masih oke meski warna sudah menguning terkena kunir 😉

  6. ndew says:

    lapor! pecel karangsari nyampe juga ke baltimore. secara sudah menghancurkan dua blender kecil, ulekan kembali beraksi *hiks*. males gitu loh.. ngehancurin empat bawang pakai blender besar….gak jadi-jadi (apa blendernya yang gak bagus ya?! 😀 ), malah repot nyucinya.

    hehehe… kalo di sini ada set blender phillips bernama cucina, asli bela2in bawa dari indo daripada harus beli lagi di sini. ada yang besar seperti biasa buat nge-jus buah, ada yang kecil buat giling biji2an tp juga oke buat blender bumbu, sama ada yang medium buat giling daging dan ayam. sedappp ga usah ngulek, so far sih udah setaun lebih umurnya alhamduliLlah masih oke meski warna sudah menguning terkena kunir 😉

  7. ime'... says:

    aku juga suka somay 😀 gegegegegegegeg…

    somay mana nih Me? Mo icip2 somayku… kemarilah 🙂

  8. ime'... says:

    aku juga suka somay 😀 gegegegegegegeg…

    somay mana nih Me? Mo icip2 somayku… kemarilah 🙂

  9. Jaket_kuning says:

    DR 2000 ????

    wah,….
    jadi inget waktu praktikum kemarin….

    alatnya nyempil di lab kimia saya…

    (^_^)/

    Tapi setahu ana, di pojokan lab juga ada yang serinya DR 5000 lho mbak….

    bentuknya besar bulet, warnanya hitam, layarnya toc skrin…

    tapi saya ga boleh megang2 itu…..

    soalnya asisten minta supaya saya praktikumnya manual……..
    T_T

    Oya… saya ardi…
    Teknik Lingkungan UI 2006

    Salam kenal……

  10. Jaket_kuning says:

    DR 2000 ????

    wah,….
    jadi inget waktu praktikum kemarin….

    alatnya nyempil di lab kimia saya…

    (^_^)/

    Tapi setahu ana, di pojokan lab juga ada yang serinya DR 5000 lho mbak….

    bentuknya besar bulet, warnanya hitam, layarnya toc skrin…

    tapi saya ga boleh megang2 itu…..

    soalnya asisten minta supaya saya praktikumnya manual……..
    T_T

    Oya… saya ardi…
    Teknik Lingkungan UI 2006

    Salam kenal……

  11. Hendry Heryadi says:

    Salam Kenal

    Mba Vidya tolong ajarin Hysys n terutama Pipesim donk????

    Soalnya saya lagi tugas Akhir tentang Pemipaan

    Bisa gak Mbak???
    oh ya nama saya Hendry Heryadi

  12. Hendry Heryadi says:

    Salam Kenal

    Mba Vidya tolong ajarin Hysys n terutama Pipesim donk????

    Soalnya saya lagi tugas Akhir tentang Pemipaan

    Bisa gak Mbak???
    oh ya nama saya Hendry Heryadi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *