Saatnya Berhenti

Kadang ada saat-saat tidak menyenangkan atau tidak diinginkan. Bt saat menjalaninya, pengen cepet selesai, tp tampaknya koq tak pernah berakhir. Saat seperti itu cuman satu yang bikin bertahan; harapan. Harapan bahwa semuanya akan berlalu, optimis bahwa segala sesuatu pasti berakhir.

Saya pernah ada dalam kondisi luar biasa bt, very low… Kalo ada hujan, rasanya pengen deh hujan itu melarutkan diri seperti air melarutkan garam. Satu setengah tahun berlalu, segala cara dicoba; berada di lingkungan temen2 baru, kumpul bocah ama temen2 tk 95 yang sekitar 4-5 taun ga lagi saya jalanin sejak bertemu seseorang yang menghabiskan sebagian besar waktu saya, pindah kost dan kontrakan (ampe 2 kali, dari jakarta ke cikarang, dari cikarang ke cikarang yang lain), kursus bahasa (ampe 2 juga, bahasa jepang dan bahasa prancis), jadi workaholic (pulang dari kantor jam 8 malem kalo lagi di office, ato menyibukkan diri dengan travelling jenguk client, kamis malam baru mendarat dari lampung, jumat pagi nungguin start-up pabrik di subang sampe dini hari sabtu, sabtu pagi ke bandung nengokin problem boiler di pabrik tekstil), ngebut2an di jalan (jangan dicontoh deh, dulu sih pake alasan sales ngejar target penjualan), sampe akhirnya pindah kerja. Ga ada satu pun yang nolong. Rasanya ga bisa keluar dari perasaan low, bt, sedih, hampa (tsaaah), dan rasa2 tak enak lainnya. Akhirnya ya itu dia… berharap aja ntar juga lewat. Hampir 2 taun akhirnya perasaan itu memang berakhir. Ga ada usaha khusus, tiba2 aja hilang. Berganti dengan keceriaan masa muda (kekekek, I was 27 at that time and almost all of my friends were 20; mexican, very cheerful and so lively. Sometimes I felt that I was on their age hahaha). Tampaknya memang sudah waktunya untuk berhenti bt dan sedih.

Saya pernah insomnia (bagian dari bt di atas hehehe). Setiap malem guling-guling di kasur. Berusaha keras tidur, mandi air anget, mimik susu anget, baca buku teks supaya ngantuk, apa pun yang orang bilang bikin cepet tidur. Tidak berhasil. Mata tetap terpicing sepanjang malam. Ada saat2 terlelap, saya pikir udah semalaman, ternyata baru 15 menit. Siang hari badan rasa ga enak, kerja ga konsentrasi, lemah lesu tak berdaya, gampang nangis dan marah. Tidur di kontrakan yang sepi dan panas, di rumah di bandung yang adem dan nikmat di bawah selimut tebal, nyobain berbagai hotel selama traveling karena tugas kantor…, tak ada satu pun yang bisa bikin badan ini terlelap untuk jangka waktu semalaman. Suatu hari, Lufthansa yang membawa saya terbang dari Singapur ke Frankfurt melelapkan saya. Tak lama setelah terbang dari Changi saya terlelap, dan terbangun saat sudah sampai di bandara Frankfurt. Siangnya sampai di Leipzig saya tidak merasakan jet lag, langsung beraktivitas sampai sore. Malamnya saya tidur lelap sampai pagi, begitu juga malam-malam berikutnya. Tampaknya malam2 panjang saya telah berakhir. Mungkin sudah saatnya untuk berhenti insomnia.

Saya dulu jadi obyek percobaan orang tua dan orang di sekitar. Percobaan menghentikan kebiasaan saya untuk ngemut jempol. Mulai dari butrowali, balsem, plester, semua dicoba dioleskan di jempol saya untuk menghilangkan kebiasaan buruk itu. AlhamduliLlah ga ada yang berhasil. Sampe akhirnya di usia saya yang ke 14 tahun, saya sendiri yang memutuskan sudah waktunya untuk berhenti ngemut jempol.

Jadi saya tak berdaya waktu sejak usia 2 bulan, jungkel2 ngempotRaisha sudah fasih ngemut jempol. Bapaknya udah coba segala daya buat menghentikan selagi dia bayi. Kalo jempolnya dicabut dari mulut, bisa sampe jungkel2 dia mempertahankannya. “Wah terancam sampe kelas 3 SMP kayak ibumu kamu, Nak,” keluh sang Bapak.
Beberapa waktu yang lalu saya coba pasang plester di jempolnya. Plester lucu warna-warni. Dia excited saat memakainya. Bahkan bilang, “Keyennn,” sambil ngacungin jempolnya. Tapi kalo dia udah mau ngemut jempolnya… jangan ditanya deh, pasti teriak-teriak marah, “BUA, BUA!” Buka maksudnya. Ga tahan denger teriakannya dan teringat masa kecil saya, akhirnya saya menyerah. Yasud, silakan nak, emang enak sih yaaa….
Tp sejak 4 minggu yang lalu, rasanya saya ga pernah lagi liat Raisha ngemut jempol. Moga2 berlanjut terus. Mungkin ini sudah saatnya dia berhenti ngemut jempol….

12 comments

  1. Nadia says:

    Wah, jadi inget “masa2 gelap”-nya teteh, bertualang dengan buaya2 darat :). Untungnya masa2 bahagianya dateng express banget ngilangun dark age-nya yang luamaaa… Mulai ke Jerman, dapet si mas yang buaik buanget sama dapet Raisha yang loetjoe buanget. Gambate kudasai… Wishing u & ur family all the very best!

    Psst… gimana kalo kisah teteh dibuat novel aja? Perasaan waktu di M3 teteh cukup produktif nyumbang cerpen…

    Masak sih datangnya ekspres hehehe… lawong berada dalam kondisi ‘watawww, edan eling lieur-na’ sampe 2 taun gituh.
    Bikin novel? Haduh… ga kebayang euy. Kebayangnya kalo saya nulis buku itu judulnya misalnya saja; Safety at Work or Safe System and Friendly Working Environment, kind of things like that hehehe

  2. Nadia says:

    Wah, jadi inget “masa2 gelap”-nya teteh, bertualang dengan buaya2 darat :). Untungnya masa2 bahagianya dateng express banget ngilangun dark age-nya yang luamaaa… Mulai ke Jerman, dapet si mas yang buaik buanget sama dapet Raisha yang loetjoe buanget. Gambate kudasai… Wishing u & ur family all the very best!

    Psst… gimana kalo kisah teteh dibuat novel aja? Perasaan waktu di M3 teteh cukup produktif nyumbang cerpen…

    Masak sih datangnya ekspres hehehe… lawong berada dalam kondisi ‘watawww, edan eling lieur-na’ sampe 2 taun gituh.
    Bikin novel? Haduh… ga kebayang euy. Kebayangnya kalo saya nulis buku itu judulnya misalnya saja; Safety at Work or Safe System and Friendly Working Environment, kind of things like that hehehe

  3. barkah says:

    it’s all only your mind playing tricks on you.
    happiness is a choice.

    then I hope you will always choose happiness, so i will never see you in your ‘bt’ face anymore 😉

  4. barkah says:

    it’s all only your mind playing tricks on you.
    happiness is a choice.

    then I hope you will always choose happiness, so i will never see you in your ‘bt’ face anymore 😉

  5. hebat juga triknya… ngasih plester.. walaupun masih tetep saja kalah sama anaknya. Hehehe.

    hehehe… bukannya biasa, orang tua kalah ama anak. * ngikutin bang aip, comment on comment, biar lebih interaktif *

  6. hebat juga triknya… ngasih plester.. walaupun masih tetep saja kalah sama anaknya. Hehehe.

    hehehe… bukannya biasa, orang tua kalah ama anak. * ngikutin bang aip, comment on comment, biar lebih interaktif *

  7. nila says:

    “berada di titik nadir” hehe…kayaknya semua org pasti ngalamin ya Vid…..semoga bisa jd pelajaran buat proses pendewasaan kita *halah*…..
    raisha…untung bunda sadar tuh..kelakuan nya lg kecil…jd dirimu tidak mendapat pemaksaan untuk meninggalkan kesenanganmu..haha

    iya teh nila, waktu menjalaninya memang berharap itu titik nadir kehidupan deh, never ever se-nadir itu lagi hihi… Insya Allah banyak banget pelajarannya dan terasa banget sebagai proses pendewasaan. teh nila ngomongnya kayak mas-ku deh hehehe…
    kalo raisha… dia mah emang ga bisa dipaksa euy. segala harus menurut yang dia “pikir” sesuai dengan dirinya. untung juga dia ga lama2 ngemut jempol-nya. kalo selama ibu-nya, setress juga kali daku.

  8. nila says:

    “berada di titik nadir” hehe…kayaknya semua org pasti ngalamin ya Vid…..semoga bisa jd pelajaran buat proses pendewasaan kita *halah*…..
    raisha…untung bunda sadar tuh..kelakuan nya lg kecil…jd dirimu tidak mendapat pemaksaan untuk meninggalkan kesenanganmu..haha

    iya teh nila, waktu menjalaninya memang berharap itu titik nadir kehidupan deh, never ever se-nadir itu lagi hihi… Insya Allah banyak banget pelajarannya dan terasa banget sebagai proses pendewasaan. teh nila ngomongnya kayak mas-ku deh hehehe…
    kalo raisha… dia mah emang ga bisa dipaksa euy. segala harus menurut yang dia “pikir” sesuai dengan dirinya. untung juga dia ga lama2 ngemut jempol-nya. kalo selama ibu-nya, setress juga kali daku.

  9. laras says:

    oot. btw Ini vidya yang di kampong warisan ya…oo..baru ngeh… 😀

    halo mbak enda… iya ini vidya dari kampung warisan tea…

  10. laras says:

    oot. btw Ini vidya yang di kampong warisan ya…oo..baru ngeh… 😀

    halo mbak enda… iya ini vidya dari kampung warisan tea…

  11. Ulie says:

    kikikik, ingat lagi ngantri di kantor social security… ada ibu2 berkomentar (pas liat Alith ngisap jempol)… “tenang aja nanti jg brenti sendiri, saya juga dulu gitu” trus kujawab “oya, sd kelas berapa brentinya?”, kata doi “lewat sd, smp, sma… setelah menikah bisa brenti sendiri tuch”…. gubrakkkk!!!!

    Gubrags dot com… Btw, Alith udah berenti lom?

  12. Ulie says:

    kikikik, ingat lagi ngantri di kantor social security… ada ibu2 berkomentar (pas liat Alith ngisap jempol)… “tenang aja nanti jg brenti sendiri, saya juga dulu gitu” trus kujawab “oya, sd kelas berapa brentinya?”, kata doi “lewat sd, smp, sma… setelah menikah bisa brenti sendiri tuch”…. gubrakkkk!!!!

    Gubrags dot com… Btw, Alith udah berenti lom?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *