A Beginning

Minggu lalu, Agung & Martha dianter Puti muncul di rumah. It was really nice since I haven’t met the three of them for so long. I met Martha 2 years ago at my bestfriend wedding, Agung several years ago before he went to Germany (and he went there 7 years ago), and not to mention Puti. I think the last time I met her was when she and I were teenagers. Martha bawain Raisha buku tentang feeling yang bikin dia mencoba ekspresi2 yang ada dalam buku itu. Sampe sekarang kalo Raisha ditanya, “Mana buku yang dari tante?” pasti dia segera nyari2 buku itu.

ada tamu...Pertemuan singkat setengah hari itu cukup memberi warna baru dalam kehidupan saya di KL. Terus terang pas mereka dateng, bahan masakan sudah menjelang habis karena jadwal belanja mingguan adalah keesokan harinya. Jadi sebenernya dari awal saya berniat mengajak makan siang di luar aja meski bingung mo ngajak makan di mana yang enak. Tapi saya tetep nawarin buat makan di rumah, yang alhamduliLlah ditolak ama mereka hehehe… Selama ini, makan di luar adalah keterpaksaan. Terpaksa karena males antri bayar di Carrefour sementara bahan masakan udah abis dan kita udah keburu laper. Jadi kalo ngajak orang makan bingung mo di mana. Perasaan sepanjang makan di luar ga ada yang enak. Mungkin karena daerah jelajah juga terbatas; food court Carrefour, medan selera yang di Setiawangsa, ato food court KLCC yang masakan Jepang-nya pun bercita rasa Melayu-India. Untung lah ada Neng Puti yang ngajak makan di Nasi Kandar Pelita deket KLCC. Ternyata oh ternyata… enak juga ya makan di situ. Bisa buat alternatif kalo pengen makan enak di luar rumah (nyam nyam… menulisnya aja udah bikin ngiler kepengen nih). Tapi koq ya keduluan ama Martha ya bayarnya… niatnya mo nraktir malah ditraktir. Jadi enak deh…

Karena Agung ada kerjaan, abis makan kita check in ke hotel bertiga aja cewek-cewek. Dari parkiran ke hotel di daerah Medan Tuanku itu kita jalan sedikit. Raisha yang mulai familiar sama tamu-tamunya secara menakjubkan mau digendong ama Puti. Di jalan yang rata, dia dituntun, masih sama Puti. Bahkan saat ibunya ngulurin tangan buat gantian nuntun, dia ga mau. “Ibuna teu payu…,” kata Puti. Hahaha… tumben sekali kamu nak…
Karena takut terlalu sore, Puti pulang duluan. Raisha dan saya masih nemenin Martha nunggu Agung di hotel. Lagian tampaknya Martha juga ga bosen main ama Raisha, jadi saya ga terlalu kuatir mengganggu dia istirahat. Sorean, setelah Agung datang, Raisha malah bobo hehehe…

Nanggung, udah ampir waktu makan malem. Jadi akhirnya kita berencana makan malem bareng. Awalnya bingung lagi mo ngajak makan di mana, dah gitu neng Puti udah ga ada pula buat jadi pengarah. Agung yang ber-ide, di-iyakan Martha dengan slurp slurp-nya… tampaknya enak. Raisha dan Om Agung, lucu yaa...Johnys Restaurant, restoran Thailand katanya. Agung bilang adanya di Bukit Bintang ato di Berjaya Times Square (ups… yang tinggal di KL sapa yah??!!). Dia akhirnya memilih Berjaya. Saya ngasih tau Mas buat ketemu di sana sepulang kantor, ga lupa ngasih tau juga menurut Agung, Berjaya itu bisa dicapai dengan monorail, turun di stesyen Imbi (lagi-lagi bingung, yang lagi namu ke KL sapa yah?!). Kali ini Agung dan Martha yang berhasil menggendong Raisha.
Waktu di Thailand, Ctoon sempet ngajak kita makan malem di MK Restaurant, salah satu restoran Thailand paling ternama di sana. Saya sempet ngomong, “Di KL ada ga sih Mas yang kayak gini? Koq ga pernah liat?”
Kangmas tersayang yang ternyata biarpun 1/2 taun lebih lama tinggal di sini dari saya, pengetahuannya ga lebih banyak, menjawab, “Ga tau, ga ada kayaknya, di mana coba, ga pernah nemu kan?”
Johnys Restaurant adalah perwujudan MK Restaurant di Malaysia. Cita rasa-nya masih cita rasa Thailand, bukan yang sudah disesuaikan. Wah… dalam sehari, saya dua kali makan enak di luar rumah.

Kami berpisah setelah makan, meski kalo pertemuan dilanjutkan pasti bakal masih banyak cerita yang dipertukarkan.
Hari Sabtu, berselang sehari dari pertemuan itu, Mas ngajak ke Plaza Low Yat di Bukit Bintang buat window shopping. Saat malam tiba dan dia ngajak makan di luar… saya inget kalo Johny itu ada juga di Bukit Bintang. Meski ga tau tempatnya, saya ngajakin mas makan di sana. Meski nyari2 dengan feeling (mau nanya Martha/Agung udah malu ah), ketemu juga tempat itu. Heuheuheu… ini doyan ato kalap ya?!

Pertemuan hari itu bukan hanya menghasilkan tempat makan yang cukup menarik untuk dikunjungi, tapi juga menguatkan tekad untuk ikut pengajian ibu-ibu setiap Rabu karena meliat Raisha udah mulai mau dideketin orang. Apalagi kebetulan banget pengajian minggu berikutnya itu di rumah Puti. Dan alhamduliLlah semuanya berjalan lancar, Raisha ga bikin susah dan membuyarkan konsentrasi. Selain jadi ngaji bareng orang, saya juga jadi nambah kenalan di sini. Looks like my life here has just started 🙂

Photos courtesy of Mamagadia

4 comments

  1. wahhh nanti kalau michelle ke sana ajak jalan2 juga yaaa sama kk raishaa! 🙂

  2. MarthaMamagadia says:

    Hohohohohohohohoooo ketahuan yah semua rahasia kalian…. hihihi…. Agung yg pertama baca posting ini terus dia sambil ngakak2 nyuruh gw baca. Ooohhh ternyata Sabtu ke Johnys lagi yak… kita udah di bus tuh. Sori gak sempat pamit karena pulsa abis hehe. Oh ya mau ngucapin terimakasih sekali lagi matur nuwun atas sambutannya di KL dan udah dijamu di Johnys hihihi… wah jadi malu yang kalap makan siapa, eh taunya dibayarin lagi.
    Ditunggu kunjungan balasan di sg ya.
    Salam cup cup muah muah untuk Raisha. Foto aku kirim lewat frenster yak.

  3. Mbaca postingan ini, setidaknya saya mengerti, kehidupan WNI di negeri jiran. Ternyata, tidak semuanya dilecehkan. (*hehe, diskriminasi banget!*). Setidaknya saya tahu, bahwa ada pula WNI yang dapat membantu WNI lain di negeri jauh seberang laut (*insaoloh, aminnn*)

  4. ime'... says:

    hehehhee… senangnya diriku membaca bahwa dirimu dah mulai bisa menyesuaikan diri disana (terutama realizing that your life has just began, itu penting banget :P).

    btw, tentang nasi kandar, itu yang jualan orang India bukan yah? kok kayaknya gue pernah denger. tapi kalo’ salah, ya dikali nol aje 😀

    egegegeggee… ugh, jadi pengen berkunjung kesana 😉

    raisha mau nggak yah digendong tante ime’? 😛

Leave a Reply to mamanya michelle Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *