Going Down and Down

Duh heran deh ini berat badan. Koq ya terus menurun, hiks hiks… In a couple years I have lost 6 kgs. Padahal 3,5 taun yang lalu saya baru saja sukses menaikkan berat badan sebanyak 9 kg dalam 2 bulan (halah…). Iya, waktu di Leipzig, saya datang dengan berat 39 kg (eits, itu setelah sukses menaikkan sebanyak 3 kg after sebelumnya berat badan mencapai titik nadir 36 kg karena satu dan lain hal heuheuheu). Jadi saya memulai kehidupan di Magdeburg dengan berat 48 kg. Pulang ke Indo, karena banyak kerjaan, sedikit tidur dan sedikit makan akibat ngejar sidang thesis sebelum sang profesor berlibur, berat ada di titik 46 kg. Sempet naek ampe 60 kg setelah nikah, dan turun ke 55 kg setelah Raisha lahir. Waktu Raisha umur 5 bulan, berat sudah kembali ke 48 dan berharap bisa bertahan di situ. Harapan tinggal harapan. Di titik 48 saya mulai kerja lagi. Mungkin karena cape, sebelum berangkat ke KL, berat udah turun jadi 43 kg. Lagi2 berharap bisa naek lagi. Tp kemaren ketemu timbangan, dan ternyata sekarang berat udah jadi 40 kg. Hiks hiks hiks… So here I am, 162 cm – 40 kg….

9 comments

  1. barkah says:

    coba tanya lipi, gimana caranya supaya tambah ndut! liat ini: http://keluargaalfirano.blogspot.com/2007/01/pernikahan-sahabat.html

  2. nila says:

    waduhhhhh….
    gw juga ngerasain bgttttt…..

    susyaaahhhh bgt mau gemukk…hiks….

    sekrg sih sbnrnya udah mendingan sejak merit n punya anak 2…..
    tap ya bertahan di situ, gapernah lebih dari 45 – 46
    kecuali waktu hamil …….
    boro2 diet…..
    padahal makan mah….banyak juga.. hehe
    udah pake obat gemuk segala….malah pipi doang yg jd tembem…

    kalo dpt obat gemuk yg manjur, kabar kabari ya jeng……

  3. Lif says:

    nah, Vid, aku koq malah makin bengkak kayak balon aja. Terakhir nimbang malah naik lagi jadi 58 kg. Walah. Dulu waktu kuliah, cuma 39 kg lho, kebayang kan guemuknya. Pas sebelum nikah juga cuma 44 kg.

    Gak tahu nih, gimana dong nuruninnya? Padahal makan juga sama aja kayak dulu waktu masih gadis. Hihihihihi….

    Suseh suseh, lama-lama jadi buntelan karung deh ayeee…

  4. Intan says:

    Teteh..

    Banyak2in makan ya…
    He..he.. sok ngasih tips, padahal buat diri sendiri juga gak manjur..
    Aku nich tetep banyak makan.. en berat cuman naek 3 kg sejak kuliah dulu di ITB

  5. ndew says:

    haeh?
    teteh sempet 60 kg???
    gimana bentuknya?
    mau dong.. liat fotonya..hihihih…
    kita tukeran lemak yuk!!!
    lg berlebih dan gak turun2 nih… 😀
    mau tau caranya?
    tidur siang, keju, coklat, dan es krim… hihihihi…

  6. Iya, aduh… saya juga punya masalah yang sama. Bukan saya, tapi istri.

    Padahal ibu saya juga sudah memberi istri saya segala macam jamu-jamuan hingga doa-doa. Makan keju, coklat, eskrim… hingga semua makanan berlemak.
    Hasilnya, istri saya tetap saja kurus.

    Bingung euy.

    Teh, tolong kalau berhasil menaikkan berat badan, segera diposting euy.

    Hehehe, salam kenal lah.

  7. Nadia says:

    Mau ta’sumbang berat badan gimana? Sampe Acha 5 bulan, beratku tetep manteng di 56 nih. Makan melulu sih, biasa kalo abis nenen laper beraaat…. he, he…

    BTW, blognya kok kosong bagian atasnya? Emang sengaja atau error?

  8. Lif says:

    Nad? Senasib dong…hahahahaha.

  9. kurt says:

    cuma mo ngasih tau walau kynya basi bgt ni topik..ada obat gemuk namanya KIANPI dijual tuh diapotik2 milik china..dijamin dalam seminggu naek 2 kg, coz sodaraku dah berhasil n jd sexy (plus perutgendutnya yg bikin ga ngedrop),trus efeknya ngantuk waktu pertama minum n selanjutnya nafsu mknnya gila sehari katanya bs 6x makan besar

    gapapa deh basi, ini nulisnya juga dah lama koq. lagian, kan ceritanya curhat aja, jadi ga ada basinya. curhatnya jg bukan curhat cerita yang udah lama berlalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *