Pindahan… (lagi)

Kuala Lumpur, city where I live nowSeperti kata Dhina… sebenernya saya teh baru aja pindahan nempatin rumah di Bintaro. Baru 3 bulan kali ye… Sekarang udah pindahan lagi. Diitung-itung, in the last 5 years, udah berapa kali pindah ya? Dari Bandung ke Jakarta (Puloraya). Trus ke Cikarang (Merak), pindah lagi ke Cikarang yang lain (Rusa). Bistuw ke Leipzig (J-R-Becher), dua bulan kemudian boyongan lagi ke Magdeburg (Walther Rathenau). Dari sono ke Jakarta (Pete IV), trus masih di Jakarta juga (Parkit), sekarang ke Kuala Lumpur di Jalan Jelatek. Wah ternyata 8 kali pindahan dalam 5 taun terahir. Padahal dulu sepanjang umur di Bandung dan pernah punya cita2 buat stay di Bandung forever. Liat aja buku angkatan TK 95, di profilku tertulis pengen tinggal di Bandung selamanya… Yah, manusia berencana, Tuhan yang menentukan jalan nasib. AlhamduliLlah sekarang ini kondisinya menyenangkan. Jadi langsung feel at home at the first time sampai di apartemen (mungkin juga karena bersama suami dan anak kali ya). Kondisi apartemennya baik. Letaknya di depan stesyen LRT (halte trem kalo di Magdeburg mah). Terasnya menghadap ke kolam ikan yang cukup besar, di atasnya sedikit ada kolam renang. Banyak pohon dan tupai, dan nyamuk juga (sayangnya…).

renang renang di kolam renangTinggal di tempat baru, Raisha cenderung terlihat lebih sehat. Mungkin karena udaranya baik, banyak pohon, banyak udara segar, banyak berenang juga…. Dulu-dulu bawa Raisha ke kolam renang males aja. Padahal katanya sejak umur 6 bulan mestinya udah mulai dikenalin biar ga takut air. Duh, males deh jadi single parent, bawa anak sendiri ke kolam, mana daku kan susah nyemplung. Akhirnya walau rada telat di sini Raisha mulai nyemplung juga ke kolam sama Bapak. Ga pake males mikirin tempat dan jalannya karena tinggal melangkah ke depan rumah. Kalo lagi moodnya bagus (ga ngantuk ato ga dingin), Raisha seneng berenang, meski kalo liat ibunya di pinggir kolam pasti ngajak turun ato justru dia yang jadi pengen naik. Dia ketawa2 di kolam sejak pertama dia nyemplung.

Dua minggu pertama di KL, Raisha belom feel at home kali yah. Bandel dan manja luar biasa. Putus asa deh ngadepinnya. Meleng dikit, adaaa aja kejadian near miss heuheuheu… Ditinggal angkat telpon, tau2 mukanya udah penuh olesan yoghurt. Diajak mandi susyaaa banget, jerit2 terus. Dicebokin kalo abis pup, ngamuk2. Lama2 akhirnya dia mulai merasa kalo rumahnya udah pindah kali ya. Udah lebih bageur meski tetep aja ga bisa ditinggal. mamam mamam... lagi rakus nihDulu kalo Sabtu-Minggu, saya suka heran koq Raisha susah makan, padahal hari biasa katanya dia makannya pinter. Maunya nenen terusss. Ternyata ampe di sini, dia itu moody banget masalah makan. Kalo lagi lahap, duh duh… bikin ibu2 lain sirik deh nyuapin anak. Tp kalo lagi susya, wah jangan ditanya. Mulutnya dikancing rapet banget. Maunya nenen mulu. Klo diajak minum susu ato makan teriak2 marah sambil megangin baju ibunya. Anak ini keras banget deh kemauannya. Kayak bapaknya kali.
Serepot apa pun (karena Raisha yang ga bisa ditinggal) selalu maksain masak, at least buat Raisha. Abis masa sih makanan buat Raisha beli. Kalo kita makan di luar juga diusahain bawa bekel buat Raisha, ato ngasih jajanannya buah dan eskrim aja. Di sini belum nemu susu UHT yang murni susu sapi dalam kotak2 kecil. Secara Raisha perlu susu dikit aja (karena lebih suka ASI yang udah kejar tayang gini jumlahnya), sebenernya lebih menyenangkan klo beli susu UHT yang kotak2 kecil. Anehnya di sini susu cair yang UHT begitu ga murni dari sapi, tp dari skim milk dicampur vitamin2 dll. Ih, orang koq mau ribet sih, kan lebih susah bikin gituan ga kaya nge-UHT susu sapi murni. Akhirnya belinya pasteurized fresh milk deh yang ga abis2 dalam seminggu.

difoto Raisha, difoto yuk...Sebulan di sini, banyak pinter barunya Raisha. Tiba2 dia bisa nyedot minuman kotaknya pake sedotan, bisa minum sendiri pake gelas (maksudnya, dia yang angkat gelas ke mulutnya dan minum sendiri), bisa berdiri dengan kesadaran sendiri. Lucu banget waktu liat dia pertama mau bediri… Di kasur… ga tau ide dari mana dia buat nyoba bediri di kasur. Tampangnya jumawa bin bangga gitu bisa bediri. Duh nak, anak lain mah umur 7 bulan, kamu sudah 14 bulan baru bediri di kasur aja bangga. Abis tu dia mulai melangkah beberapa langkah, masih di kasur juga. Setelah lebih pd, dia mau bediri di lantei. Trus, tiba2 suatu hari dia melangkah di lante 5-6 langkah. Baru aja saya sms nini-nya ngasih tau Raisha mulai mau jalan di lantei, eh tiba-tiba dia udah keliling rumah. Cepet amat nak kalo udah mau. Raisha juga udah pinter ngegaya kalo diajak foto. Liat deh gayanya, meni manis…

3 comments

  1. Sari says:

    wah seneng … akhirnya udah bisa kumpul sama suami lagi ya vid 🙂 kemajuan raisha udah banyak ya….

    o iya, sekalian mau ngucapin hepi eniverseri…. maap ngucapinnya telat 😉

  2. Vidya says:

    Sari… iya Sar, senang kembali ngumpul, senang juga kembali jadi ibu rumah tangga. Seneng ya Sar bisa liat perkembangan anak kita detik per detik 🙂

  3. Lif says:

    walah, teh Vidy bikin iri aja…..gak kayak saya yang tahunya cuma pas malem dan sabtu minggu, hiks. Kayak kemarin, tetehnya laporan, “Bu, Nayma udah ngerti lho kalo dipanggil, kalo dipanggil pasti nengok dan ketawa…”. Mamanya telat deh tahunya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *