Archive for September 2006

Time Flies…

Minggu kemaren dikejutkan dengan berita kepergian Teh Inong. Meski hanya mengenal teteh muda dan produktif ini lewat blognya, rasa kehilangan tetep teramat sangat. Beliau adalah salah satu inspiring woman buat saya, pembuktian bahwa sektor kantor nan formal bukan satu2nya wahana untuk aktualisasi diri. Insya Allah Teh Inong udah damai di alam sana yah…

Akhir minggu, akhir masa bakti di kantor. Sebenernya berakhir tgl 31. Masih circulating dokumen pas hari terahir itu. Jadi ga sempet pamitan satu per satu, hanya sempat ngirim email pamit ke orang2 sama bikin summary report kerjaan. Minta maaf ama orang2 ga sempet datengin ke meja2, jam 6 sore masih ngirim dokumen via email. Sampe temen2 drilling dan well service datengin ke meja mengucapkan selamat jalan. Hehehe… jadi ga enak, tapi da gimana lagi. Masih ada kewajiban yang harus diselesaikan. Tgl 1 masuk ngeberesin meja dan mindahin dokumen yang masih di harddisk. Duh, berdoa dan berharap semoga nanti ga ada kesulitan karena kerjaan saya yang ga beres.

Jumat sore pulang ke Bandung naek travel. Dari kantor langsung berangkat lagi. Nyampe pool travel juga langsung cabut ke Bandung. Maghrib udah sampe, sempet istirahat dengan enak. Raisha juga bobo tenang malem itu. Dia kalo di Bandung bobonya lebih enak kayaknya.

Hari Sabtu menyempatkan nengok Aldebaran Rahman Adhitya, di rumah mamahnya Ninit di Cigadung. Hiii, lucunya… Kalo liat dedek bayi, suka pengen punya anak lagi. Tapi kalo liat Raisha yang perasaan masih kecil banget, jadi ga tega. Jadi diserahkan ama yang Di Atas aja deh. Abis tu ke rumah Teh Lia, di sebelah mantan rumah di Cigadung dulu. Udah janji ama Teh Lia dan Mas Poerbo mo nyempetin ke sana sebelum berangkat. Last week was about the time.

Hari Minggu-nya di rumah aja. Baru Senin jalan-jalan lagi. Bawa Raisha ke Hermina Pasteur buat imunisasi Varicella. Terahir imunisasi di tempat praktek DSA Raisha nanya tentang vaksin ini, dan beliau ga punya. Imunisasi varicella emang bukan imunisasi wajib dan hanya anjuran. Kalo menurut rekomendasi IDAI diberikan umur 10 taun (panjang ceritanya kenapa umur 10 taun). Tapi pada dasarnya, setelah 1 taun, varicella bisa diberikan. DSA Raisha nyaranin ke rumah sakit aja di Duren Tiga, tapi ga sempet mulu. Jauh euy dari Bintaro ke Duren Tiga. Belum macetnya. Selagi di Bandung, disuntik dulu deh, mumpung ada yang nganter-nganter. Raisha nangis kenceng sekali pas disuntik, tp langsung diem waktu digendong ibu.

Selasa balik ke Jakarta bersama Alit dan Bapa. Yupe, Alit ikut karena hari Rabu mau berangkat PTT ke Ketapang. Hmmm, klo liat Alit suka jadi tambah bersyukur ama Tuhan. Dia bener2 membuat ingat untuk bersyukur. Sementara temen-temen di kantor mengeluhkan imunisasi varicella yang ga diganti kantor, Alit membuat saya ingat untuk bersyukur karena kami punya dana untuk membiaya persalinan cara caesar dan bawa Raisha imunisasi wajib serta anjuran tepat waktu. Gimana engga, klinik-klinik tempat praktek Alit itu hanya mampu menyediakan imunisasi wajib. Boro-boro nyediain vaksin HiB, MMR ato varicella. Buat imunisasi wajib aja orang2 di sekitar klinik-kliniknya setengah mati nyari dananya. Makanya Alit ngelepas PTT-nya di Bandung yang udah berjalan setaun. Dia soalnya mimpi punya klinik sendiri dan baru bisa jadi penanggung jawab klinik kalo udah selesai PTT. Padahal kalo PTT di Bandung, masih 2 taun lagi harus dijalanin, sementara kalo ikut program PTT ke daerah sangat terpencil, bisa 6 bulan aja. Insentif yang diberikan juga bisa ditabung untuk nambah2 uang bikin kliniknya. Tujuannya mulia banget deh… bantu puskesmas-puskesmas memberantas gizi buruk. Masya Allah…, kalo lingkungan kebanyakan orang mampu memang sering membuat lupa ya, ada banyak yang kesulitan. Jangankan mikirin buat datang imunisasi, untuk makan aja pusing…

Pagi-pagi kita nganter ke bandara. Mudah2an aja dilancarin tugasnya.
Malem-malem nyempetin ketemu anak2 Guremis di Plaza Semanggi. Raisha dititip nininya di rumah, abis kasian klo terlalu malem gituh. Pertama kalinya nyobain Sudirman Express dari Pondok Ranji. Ceritanya menghemat waktu. Males aja kali, keluar rumah jam pulang kantor ke kota. Pasti macet di mana2. Naik Sudirman Express cuman 30 menit. Jadi inget jaman masih ber-KRL-ria. Bedanya cuman AC dan bisa duduk (karena sore2 ke arah kota kaleee). Sementara yang laen sama, binguung, ini udah sampe di mana. Dulu ama Ade Robi, jadi tinggal ngikut dia kalo turun. Kemaren sendiri, tiap perhentian nanya, ini sampe stasiun mana yak? Kekekekek….

Kamis pagi dapet kabar kalo Azalea Serafina Princessa udah lahir. Anak ketiga Sulis dan Nadia ini serupa dengan kakak-kakaknya, bandel, betah di dalem perut bunda-nya 🙂
Ga kerasa banget ya waktunya berjalan… Sebentar lagi Insya Allah berkumpul lagi, jadi satu keluarga utuh lagi… Senangnyaaa…