Archive for August 2006

My Farewell

Sebenernya baru akan selesai masa bakti tgl 31 Agustus. Tapi team bikinin farewell-nya hari ini secara proyeknya akan dieksekusi mulai tgl 26 yang artinya tgl 25 udah pada naek offshore dan tinggal sedikit yang tersisa di office…

all the girls...
and the guys...

The First Year…

Potong kuwe-nya...Ga kerasa udah setaun ada Raisha. Dua minggu yang lalu she had her first birthday.Cuman karena saya lagi load tinggi di kantor; offsite meeting, bawa kerjaan kantor pulang, ditambah lagi deadline penerjemahan buku yang bertepatan dengan ulang taunnya Raisha, akhirnya ga sempet update.
Raisha ultah yang pertama kita di rumah aja. Mas dateng dari Kuala Lumpur. Aki, Nini, Mang Ade dan Bi Alit juga dateng. Ga lupa juga Mbah Uti, Mbah Kung, PakDe, BuDe dan Mbak Bia serta Mas Naufal hadir di ultah pertamanya Raisha. Cuman masak nasi kuning dan potong kue, sekedar mengingatkan momen istimewa saat Raisha hadir setaun yang lalu. Biar kerasa ultah, dipakein topi ulang taun yang dibawa pulang dari ultahnya Nadhisa hehehe…, ga modal banget sih. Tp seperti biasa dia tarik2in.

gosyok giginya Raisha, biar bagus yaaa....Di umurnya yang setaun, Raisha masih aja belum jalan sendiri. Berdiri aja bahkan sampe saat ini masih belum berani meski kadang2 dia membuktikan diri bahwa dia bisa berdiri. Sekedar menenangkan ibunya kali supaya ga kuatir banget. Gigi juga sampe saat ini masih 3, tp udah keliatan sih ada bengkak-bengkak baru di gusi atas. Tapi dalam hal-hal lain dia cukup menunjukkan perkembangan sesuai umurnya koq. Motorik halusnya bagus. Makan biskuit atau camilan sayur dan buah udah bisa sendiri tanpa belepotan. Trus kalo mo pup, dia kadang2 kalo moodnya bagus, nyeret2 orang ke kamar mandi, trus nepuk-nepuk kloset. Abis tu kita yang ngertiin, ngedudukin dia di kloset, dia pup sambil pegangan ke kita. Raisha juga udah pinter gosok gigi sendiri, meski belom bisa kumur. Klo dikasih air buat kumur, dia malah minum. AlhamduliLlah ga susah disuruh gosok gigi. Cenderung terlihat senang malah. Apalagi kalo liat orang gosok gigi, pasti langsung pengen ikutan deh.

Jepit mana jepit??Raisha juga udah tau beberapa panca indera-nya. Kalo ditanya mana kuping, dia bakal pegang kupingnya. Kalo ditanyain mana rambut, dia nunjukkin rambutnya. Kalo ditanya mana jepit, dia tepuk2 jepit di rambutnya, kalo lagi ga pake jepit, dengan pintarnya tangannya menggapai-gapai nyari jepit. Ngerti banget dia kalo jepit itu belum tentu ada di rambut. Dia juga pintar meniru orang batuk kalo ditanyain, “Batuk gimana Raisha?” Ntar dia terbatuk-batuk sambil nutupin mulutnya. Soalnya dia diajarin, kalo batuk harus nutup mulut. Abis tu, dia juga ngerti kalo disuruh sayang… “Sayang ibunya, Raisha…!”. Trus dia cari ibunya, sampe monyong-monyong mulutnya maju nge-sun ibunya.

mam juga ya ni...AlhamduliLlah sampe sekarang makannya masih termasuk gampang. Udah mulai makan nasi kayak orang tuanya, lauk pauk masih diusahakan ga makan yang goreng-goreng sama masih sedikit garam bumbunya. Jadi dipisahin dulu masak buat Raisha garamnya sedikit ato malah masih ga pake sama sekali. Sekarang dia lagi melanjutkan belajar makan sendiri meski masih berantakan. Dia juga belajar berbagi. Makan sedikit aja dibagi-bagi. Semua orang yang ada di deketnya pasti disuapin.
Minum susunya masih aja susah karena dia lebih suka mimik ASI langsung dari ibunya. Umur setaun udah boleh minum cow’s milk dong. Jadi sekarang Raisha mulai minum susu UHT plain. Moga-moga aja ampe gede dia mau minum UHT plain terus, ga harus yang manis-manis. Karena Raisha mulai minum susu UHT, plain pula, jadi terpaksalah ibunya juga mulai minum UHT yang plain. Dulu sih amit-amit disuruh minum susu putih. Sekarang nyontohin anak, mau ga mau deh… Duh kalo buat anak, segala dibelain yah…

sama mbak BiaBelakangan Raisha juga suka ama anak kecil, batita-batita gituh. Asal ga lebih kecil dari dia hehehe… Belum bisa dikasih adek nih. Kalo yang lebih gede sih dia sukaaa… Ada anak kecil gitu, pasti dia teriakin. Dia ajak main. Dipegang-pegang tangannya, disuruh ngejar-ngejar dia. Diajak ketawa, diajak senyum, dijailin, diajak ngobrol dengan bahasa bulan. Kalo temennya ga ngerti, dia teriak-teriak berusaha bikin temennya ngerti. Duh, susya dong Nak, la wong bahasa mu masih bahasa bulan gitu. Yang jelas paling baru, Mama… (kalo disuruh bilang ibu, dia bakal bilang buuuuuuh), Bapak, memeh (mimik), emam (makan), mi Ma (mimik Bu), apa?, nggapapa, mana… Kata-kata lain masih susya dimengerti…