Meet Magdeburger & 2 Kali Long Week End

Excited nonton teletubbiesDulu kala waktu Teletubbies (bener ga ya nulisnya) baru muncul dan jadi tren di mana semua anak kecil nonton, saya sempet nyempetin nonton. Hasilnya saya terheran2. What’s so interesting about this movie? Yang ada saya bosen banget liatnya, berpelukan lagi berpelukan lagi. Years after, keheranan saya berubah jadi takjub. Gara2 long week end yang udah bikin bingung ngajak Raisha main segala rupa *mulai dari titah2, masukin bola ke tempatnya, lempar & tendang bola sampe buka tutup pintu lemari yang bikin Raisha nangis2 karena pengen ngambil pintunya tapi ga bisa da nempel di engsel* akhirnya saya beli VCD Teletubbies buat ditonton bareng si teteh kecil itu. Dan hasilnya amazed me… Raisha suka banget nonton-nya, jerit2 kalo Lala jerit, ketawa2 kalo Dipsy joget-joget, dan menatap dengan excited layar gelas di depannya. Bikin Raisha diam selama 10 menit (rekor paling panjang dia diem nih kalo ga lagi tidur)

merem2 diantara dua ibu hamilLong week-end pertama minggu lalu, saya sempet ketemuan sama alumni Magdeburg angkatan saya plus Rina yang dateng belakangan. Sebenernya sih ga dikhususin buat angkatan kita, tapi yang kebetulan akhirnya ngumpul ya itu2 aja. Cerita awalnya ketemuan ama Abung di YM!, euh asa zaman dia di WH3 dan saya di Uni-Hotel ketemuan di YM! malem2. Trus mengingat long week end yang bertepatan dengan Abung pulang ke Jakarta, ditambah sekalian nyambut yang baru pulang dari Jerman, dan mengingat kita tuh sejak pulang dari Magdeburg ga pernah ketemuan yang cukup banyak nih angkatan kita akhirnya dengan sedikit diktator kalo kata Abung sih, ditentukanlah tempat dan waktu pertemuan oleh Abung. Saya bagian ngirim email undangan dan sms orang2 yang kemungkinan jarang buka email. Hasilnya ya lumayan lah, kalo angkatan kita sih minus Haveq yang telanjur pesen tiket ke Sby ama Dhina yang sibuk banget jadi ga sempet pulang, ditambah Coy yang ada date di Plaza Semanggi katanya. Raisha ikut dong, kasian aja dia ditinggal di rumah sementara ibunya mamam di luar. Raisha sendiri makan dulu sebelum berangkat, biar ga laper. Trus baru jalan deh ke Setiabudi Building. Udah ada Abung dan istrinya yang cantik, Neni, yang lagi hamil 5 bulan. Ga lama Adi dateng. Kita trus ngambil tempat di dalem. Pesen minum. Biar Raisha bisa ikutan minum, jadi pesen jus melon tanpa gula. Anak itu suka sekali ngaduk2 gelas pake sedotan pas jus-nya dateng. Menurut saya sih Raisha masih anteng dan manis, tp si Adi komentar, “Vid, ga stress apa liat anakmu ga bisa diem gitu…” Wah tampaknya anda belum siap jadi ayah, Di, hehehe…

Ga lama kemudian, Yudhi dateng ama istrinya yang cantik juga dan lagi hamil juga, Sari. Sayang ga bawa Nadhisa karena lagi mo diajak eyangnya jalan2. Ya udah, kita langsung pesen makan, trus makan sambil ngobrol. Topiknya emang udah ga kaya di Mgd, lebih ke work, job searching, dan tentunya karena ada dua ibu hamil, ngomongin tentang kehamilan, melahirkan n bayi. Tapi suer deh, kita semua ga banyak berubah, celetukan2 khas yang dulu sering terlontar saat lagi group study or masak bareng ato maen voli lawan anak Vietnam masih aja keluar. Seneng banget deh pokonya ketemuan ama Magdeburger. Jadi mengenang kembali one of the best moment in my life-time. Moga2 masih bakal ada lagi ketemuan2 kayak gini deh.

Long week-end berikutnya ke Bandung dong. Hari Kamis sore masih meeting ampe jam 5.15, padahal pesen tiket travel jam 7 mlm. Emang sengaja sih berangkat malem, maksudnya biar pas Raisha tidur. Kalo Raisha lagi bingung, haduh halah ripuhnya. Biasanya sih naek kreta api soalnya Raisha kan ga tahan duduk manis di tempat, jadi dia suka minta tatah-tatah di kreta. Kmaren mikir pengen nyoba naek travel aja dari deket rumah yang biayanya jauh lebih murah gitu. Akhirnya ya keputusan pergi malem supaya pas Raisha bobo. AlhamduliLlah sih akhirnya sampe Bandung selamat dan Raisha bobo terus sepanjang jalan.

Hari Jumat di rumah aja. Raisha cenderung banyak makan kalo di Bandung. Laper mulu kali ya karena dingin. Hari Sabtu pegi ama Raisha ama Ibu-Bapa ke undangan nikahan Joe, my lovely best friend. Menghadiri pernikahan Joe sama dengan mengikuti happy ending kisah cintanya yang panjang. AlhamduliLlah. Joe dan Ahyat looked very very happy which was not surprising. I could feel the happiness in Joe’s heart as I guess I also felt that way on my wedding.

Sayang datengnya rada siang kali yah. Sebenernya sih engga, baru jam 12 kurang 15. Tapi temen2 yang lain pada dateng dari jam 11 sih. So pas kita masuk tuh, TIL, Ewing, Kiki, Kia, Arin lagi pada jalan keluar mo balik, dan ga lama Iya lewat dengan mobilnya. Yah, untunglah masih ketemu di jalan, daripada enggak sama sekali.
Di resepsi masih ada Ade yang dateng ama Dayu, Nanda dan mamahnya. Ngobrol aja sama Dayu dan mamahnya Ade sementara Ade sendiri kayaknya sempet ngobrol bentar ama Bapa. Menjelang Ade dan keluarga pulang, ada Femmy, Hera, Fifi dan bu Isdi. Jadi lanjut ngobrolnya ama mereka sebelum akhirnya pamit pulang ke Joe. Foto dulu dooong sebelum pulang bersama pengantin yang bener2 tampak berbahagia.

One comment

  1. ime' .... says:

    huhuhuhuhu… gue juga nggak ngerti tuh kenapa teletubbies itu bisa disenengin ama anak-anak. kesannya gimanaaaa gitu… tapi mungkin, kalo gue masih seumur gitu… gue juga girang-girang nggak jelas kali yaaahhh??? 😛

    huhuhuhu… pengen ke Bandung niiihhh :((:((:((

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *